Tag Archives: tahun

Report – Bengkel Asas Photoshop khas untuk Kementerian Pelancongan dan Kebudayaan Malaysia

Gambar peserta Bengkel Asas Photoshop khas untuk Kementerian Pelancongan dan Kebudayaan Malaysia yang telah diadakan pada 12-14 November 2013. Kepada peserta yang ingin mendapatkan foto ini di dalam saiz besar, sila ke: http://fototeacher.com/AGroupPhotoBAPMOTAC12to14November2013Large.jpg

Kepada anda yang ingin menyertai kursus seperti ini pada masa akan datang, sila dapatkan maklumat lanjut dan buat pendaftaran di – http://www.fototeacher.com/

Untuk pertanyaan, sila hubungi 03-91017155/012-6020770 (waktu pejabat) E-mel: sales@fototeacher.com atau sila layari laman web kami – http://www.fototeacher.com/

Buat Duit dari Microstock (Bahagian 3/3)

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM
Sebelum membaca artikel ini, anda disarankan untuk membaca artikel Bahagian 1 dan Bahagian 2 terlebih dahulu.

Andaikan selepas 5 tahun, anda telah mempunyai 6,000 keping gambar di dalam microstock. Secara kasarnya, anda akan memperolehi pendapatan diantara RM3,000 hingga RM6,000 sebulan. Jumlah ini nampak agak selesa terutamanya bagi anda yang melakukan kerja ini secara sambilan. Tetapi, setelah mengambil kira kos dan masa yang terlibat, adakah pendapatan ini berbaloi? Kita akan bincangkan selepas ini.

Satu lagi perkara penting yang perlu dinyatakan, pendapatan yang anda perolehi dari microstock seperti Shutterstock akan dikenakan cukai oleh kerajaan Amerika Syarikat sebanyak 30%. Sekiranya hasil jualan gambar anda ialah RM6,000 sebulan, anda perlu membayar cukai sebanyak RM1,800. Oleh itu, anda hanya akan menerima bayaran berjumlah RM4,200.00 sahaja setelah ditolak bayaran cukai.

Untuk memiliki 6,000 keping gambar di dalam microstock, anda perlu mendapatkan 25 keping gambar setiap minggu atau 100 keping gambar setiap bulan selama 5 tahun. Jumlah ini hanya sebagai cadangan sahaja. Anda boleh merakam lebih banyak gambar setiap minggu jika anda mahu. Jadi, untuk merakam 25 keping gambar yang berkualiti setiap minggu, agaknya berapa lamakah masa yang perlu anda luangkan? Berapakah agaknya ‘gaji’ anda sejam untuk kerja ini?

Berikut ini dinyatakan proses kerja yang terlibat dan anggaran masa yang diperlukan untuk mendapatkan 25 keping gambar seminggu:

Jumlah masa yang digunakan ialah – 15 jam untuk mendapatkan 25 keping gambar. Ini bermaksud, secara puratanya, anda memerlukan 36 minit untuk proses lengkap bagi penghasilan setiap keping gambar. Katakan setiap keping gambar akan memberikan anda pulangan RM1 setiap bulan selama 5 tahun (selepas 5 tahun, gambar ini mungkin sudah tidak laku lagi), jumlah pendapatan yang diperolehi dari setiap keping gambar ini adalah RM60.00 di sepanjang 5 tahun. Jadi, 36 minit untuk menghasilkan sekeping gambar yang memberikan pulangan RM60.00, bermaksud, gaji atau upah anda adalah sekitar RM100 sejam. Nampaknya, angka ini agak baik juga. Tetapi perlu diingat. Ini cuma anggaran kasar – pendapatan anda mungkin lebih tinggi atau mungkin juga kurang dari jumlah yang dinyatakan ini.

Untuk menjadi lebih produktif, bagi mendapatkan 25 keping gambar setiap minggu; rancang sesi fotografi anda supaya anda merakam gambar satu subjek sahaja, dengan satu tema. Buat berbagai variasi 'pose', komposisi, penggunaan 'props' yang berbeza, penggunaan pakaian yang berbeza dan sebagainya. Semuanya perlu berjalan lancar, dan setiap sesi perlu disiapkan dalam masa 5-6 jam penggambaran sahaja.

Ada bermacam jenis teori dan formula untuk meramal pendapatan dari microstock ini. Tetapi, tidak ada siapa yang akan tahu, berapa jumlah wang sebenarnya yang akan anda perolehi, melainkan anda perlu cuba sendiri!

Contoh di atas hanya menunjukkan jumlah masa kerja yang terlibat untuk penghasilan gambar. Ini belum termasuk kos wang ringgit yang perlu anda belanjakan untuk sesi rakaman gambar. Kos yang dimaksudkan ialah seperti kos membeli props, bayaran kepada model, sewa studio, pengangkutan dan sebagainya. Tetapi, biasanya, jurufoto microstock akan mengelak dari mengeluarkan sebarang kos atau mereka akan cuba untuk bekerja dengan kos yang paling minima. Jadi terpulanglah kepada kepandaian anda untuk mengawal kos yang mungkin terlibat.

Shutterstock merupakan salah satu agensi microstock yang terbesar ketika ini.

SILA KLIK DI SINI UNTUK MENDAFTAR DAN MENJUAL GAMBAR ANDA DI MICROSTOCK

15 tahun dahulu, tidak ramai jurufoto yang menceburi bidang microstock. Pada waktu itu, pendapatan dari microstock boleh dikatakan jauh lebih lumayan dari apa yang ditawarkan oleh bidang microstock sekarang ini. Persaingan kini semakin sengit, sudah ada terlalu ramai jurufoto dan sudah ada terlalu banyak gambar di dalam bidang microstock. Pada masa ini, agak sukar untuk memperolehi pendapatan yang baik dari bidang microstock. Memang inilah kenyataan yang selalu disebutkan oleh jurufoto-jurufoto yang telah lama berpengalaman di dalam bidang ini.

Walaupun begitu, bidang microstock masih tetap menjanjikan keuntungan walaupun tidak semewah dahulu. Jurufoto sekarang perlu lebih kreatif, lebih bijak dan perlu bekerja lebih keras untuk berjaya di dalam bidang ini. Untuk berjaya, jurufoto perlu membuat pengkhususan di dalam merakam gambar subjek-sebjek tertentu yang belum pernah atau jarang dirakam oleh jurufoto lain, asalkan ada permintaan terhadap gambar sebegitu. Mungkin, seseorang jurufoto itu perlu menggunakan teknik-teknik terbaru serta mencipta gaya fotografinya yang tersendiri bagi membolehkannya bersaing di dalam bidang ini.

Gambar ini mungkin nampak sudah cukup baik, tetapi, ianya telah ditolak (reject) oleh pihak microstock kerana tidak menepati tahap kualiti teknikal yang dikehendaki. Dari sini, kita akan belajar dan terus memperbaiki kualiti gambar yang kita rakam.

Tidak ada apa yang mudah. Tetapi peluangnya tetap ada. Belum cuba, belum tahu. Mungkin, sebagai permulaan, tidak perlulah fikirkan sangat mengenai keuntungan besar dan segera. Usaha ini memerlukan masa yang lama. Untuk langkah awal ini, elok juga jika seseorang itu menganggap microstock hanya sebagai platform untuk berlatih dan memantapkan kemahiran fotografi dan dalam masa yang sama, seseorang itu boleh mendapatkan sedikit wang hasil untuk menampung kegiatan fotografinya.

Microstock sesuai dilakukan secara sambilan disamping anda bekerja dalam bidang lain yang lebih menguntungkan buat masa ini. Anda boleh cuba microstock selama beberapa bulan atau beberapa tahun dan lihat dulu hasilnya. Jika dirasakan tidak berbaloi, anda boleh berhenti saja. Sekurang-kurangnya anda telah mencuba, bukan sekadar mendengar cakap-cakap orang lain.

Apa yang pasti, apabila anda menceburi bidang microstock, anda akan banyak belajar perkara baru mengenai fotografi terutamanya dari aspek komersial. Dari masa ke semasa, gambar anda akan ditolak (reject) oleh agensi microstock kerana tidak mencapai tahap kualiti yang dikehendaki. Dari sini anda akan belajar dan memperbaiki kesilapan yang dilakukan. Setelah beberapa lama, kemahiran anda akan menjadi semakin mantap. Gambar yang anda hasilkan juga akan menjadi lebih berkualiti dan semakin laris dijual. Pada tahap ini, mungkin wang yang lumayan sudah mula masuk dengan lancar ke akaun anda pada setiap bulan.

Daftarkan diri anda dengan agensi microstock sekarang!

Beli buku berkenaan microstock dari Amazon.com

Tahap-Tahap Seorang Jurufoto

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Bagaimanakah anda melihat bidang fotografi? Seluas manakah atau setinggi manakah anda melihat bidang fotografi ini? Bagi peminat fotografi yang baru menceburkan diri dalam bidang ini, mereka akan hanya dapat melihat bidang fotografi pada permukaan luarnya sahaja. Bagi mereka, fotografi hanya berkisar sekitar kamera dan rakaman gambar secara rawak. Memang inilah yang selalunya berlaku di peringkat awal bila kita menceburi apa-apa bidang sekalipun. Ibaratnya, kita tidak akan sedar betapa luasnya laut jika kita hanya duduk di tepi pantai. Selalu juga dikatakan – semakin banyak kita belajar, semakin kita sedar betapa banyak lagi ilmu yang kita tidak tahu.

Fotografi sebenarnya adalah satu bidang yang amat luas ilmunya. Untuk menjadi seorang jurufoto yang terbilang, seseorang itu perlu mengambil masa yang lama untuk menguasainya. Ada sesetengah jurufoto mengambil masa sehingga puluhan tahun sebelum karya mereka dikenali dan disanjungi. Jadi, dimanakah kita jika kita sekadar mempunyai pengalaman sekitar 5 atau 6 tahun? Perjalanan masih jauh, malah hakikatnya, tiada penghujung dalam menuntut ilmu.

Begitu juga dari sudut akademik. Tidak ramai yang sedar bahawa, dalam bidang fotografi juga kita boleh belajar secara formal sehingga ke peringkat Ijazah (Master) yang mengambil masa sehingga 7 tahun bermula dari peringkat Diploma. Malah ada juga yang meneruskan pengajian sehingga ke peringkat Doktor Falsafah (PhD) bagi menyambung pelajaran mereka.

Ringkasannya di sini, tidak kiralah samada belajar secara formal atau tidak formal, seseorang itu harus bersedia untuk belajar secara konsisten dalam satu tempoh masa yang panjang bagi mencapai tahap yang tinggi dalam bidang fotografi. Tetapi, sekiranya kita benar-benar meminati fotografi, proses pembelajaran ini sentiasa akan menjadi satu proses yang menyeronokkan dan memberi kepuasan. Masa yang beredar juga tidak akan terasa bila kita menikmati setiap hari yang dilalui dengan berbagai pengalaman baru.

Tahap-tahap dalam Fotografi

Secara umumnya, seseorang jurufoto itu akan melalui 5 peringkat atau tahap yang berbeza semasa penglibatannya di dalam bidang fotografi. Ada yang akan melalui tahap-tahap ini dalam tempoh masa yang singkat dan ada juga yang akan melaluinya dalam tempoh masa yang lama. Ini semua bergantung kepada kesungguhan, kerajinan dan mungkin juga bakat semulajadi yang dimiliki oleh seseorang itu. Selain dari itu, seseorang yang mendapat bimbingan yang betul secara sistematik dan banyak meluangkan masa dalam bidang ini akan mencapai tahap yang lebih tinggi dalam masa yang lebih singkat.

Tahap Pertama

Tahap Pertama ini adalah tahap untuk golongan jurufoto baru (beginner atau newbie) Selalunya mereka belum tahu dengan jelas tujuan mereka menceburi bidang ini. Mungkin ada yang menceburi bidang ini disebabkan oleh minat kepada gadjet atau kecanggihan teknologi kamera digital atau mungkin juga disebabkan oleh terikut dengan kawan-kawan.

Pada tahap ini, seseorang itu biasanya akan hanya merakam gambar rakan-rakan dan kaum keluarga mereka sahaja, terutamanya ketika berlangsungnya sesuatu aktiviti atau majlis tertentu..

Ada golongan yang akan terus kekal pada tahap ini. Golongan ini ialah mereka yang hanya memerlukan fotografi sekadar untuk merakam gambar kenangan dalam hidup mereka – tidak lebih dari itu. Tetap, ada juga golongan yang akan ‘menjumpai sesuatu’ pada tahap ini, lalu akan melangkah ke tahap seterusnya.

Pada peringkat awal, jurufoto biasanya akan banyak merakam gambar subjek di sekeliling mereka sahaja seperti merakam gambar potret kanak-kanak. Dari subjek-subjek biasa inilah kemahiran akan ditajamkan dan minat yang lebih mendalam dalam fotografi akan dipupuk.

Tahap Kedua

Pada tahap ini, seseorang itu akan mula merakam gambar subjek-subjek yang menarik selain dari gambar rakan-rakan atau kaum keluarga mereka. Mereka akan menggunakan kreativiti bagi mendapatkan rakaman gambar yang menarik. Pada tahap ini juga, mereka akan mula menyukai bidang fotografi kerana melalui bidang ini, mereka dapat menghasilkan karya yang dapat memberikan kepuasan kepada diri sendiri.

Tetapi, selalunya pada tahap ini, rakaman gambar dilakukan secara trial and error. Kadang-kadang gambar yang dirakam menjadi, kadang-kadang gambar yang dirakam menghampakan. Kalau dapat gambar yang cantik pun, mereka biasanya tidak tahu bagaimana gambar yang cantik tersebut telah berjaya dihasilkan. Mereka juga tidak tahu, apa faktor yang membuatkan gambar tersebut menjadi cantik. Tapi, apa yang pasti, mereka suka merakam gambar.

Pada tahap ini, seseorang itu sudah mulai ‘tahu apa yang dia tidak tahu’. Beliau mulai sedar akan kelemahan yang dimiliki lalu berusaha untuk belajar dan berlatih dengan lebih gigih. Beliau juga sudah tahu arah tuju beliau dalam fotografi sekurang-kurangnya dalam jangka pendek dan sanggup meluangkan masa dan wang ringgit untuk lebih maju dalam bidang ini.

Tahap Ketiga

Pada tahap ini, perkara yang biasanya akan diberi perhatian adalah mengenai aspek teknikal dalam bidang fotografi, iaitu ilmu berkaitan cara mengawal kamera bagi mendapatkan foto yang elok dari segi teknikalnya. Golongan ini akan belajar cara untuk menghasilkan foto yang tajam, mendapat exposure (dedahan cahaya) yang betul, white balance yang betul dan sebagainya. Golongan ini juga akan mengambil berat tentang kualiti sesuatu kamera dan lensa yang digunakan dan mula memahami berbagai faktor yan menentukan kualiti peralatan yang digunakan.

Pendek kata, pada peringkat ini, kebanyakan perhatian akan diberikan tentang cara mengawal peralatan (kamera) yang digunakan untuk merakam gambar. Setelah beberapa lama, kawalan teknikal seperti aperture, shutter dan ISO hanya akan berada di hujung jari mereka dan kemahiran lain mengenai pengawalan kamera akan menjadi sebati dalam diri jurufoto ini.

Pada tahap ini, walaupun seseorang itu telah faham mengenai kawalan teknikal pada kamera, mereka masih tidak dapat menghasilkan gambar yang cantik. Apabila dibandingkan gambar mereka dengan jurufoto lain yang lebih berpengalaman, akan terlihat jauhnya perbezaan kualiti gambar yang dihasilkan dari aspek artistiknya. Apabila ini dirasakan, golongan ini perlu melangkah ke tahap yang seterusnya, iaitu belajar cara untuk menghasilkan gambar yang cantik dan ‘sedap’ dilihat.

Tetapi, ada juga golongan yang akan tersangkut di tahap ini dalam tempoh masa yang lama jika mereka hanya terlalu memberi fokus kepada peralatan dan perkara teknikal semata-mata. Namun, jika seseorang itu melihat fotografi dalam skop yang lebih luas, beliau akan melangkah ke tahap lain pula untuk menjadi seorang jurufoto yang sejati.

Bagi sesetengah orang, gambar motorsikal ini mungkin kurang nilainya dari segi artistik, tetapi ia mempunyai nilai yang besar dari segi komersial, terutamanya untuk syarikat yang mengeluarkan produk ini. Gambar yang berkualiti seperti ini akan memberi kesan yang kuat kepada kejayaan penjualan sesuatu produk. Untuk menghasilkan gambar seperti ini, jurufoto mestilah mempunyai kemahiran teknikal dan artistik yang tertentu, terutamanya dari aspek pencahayaan. Bagi jurufoto komersial, walaupun beliau telah mencapai tahap kesenian yang tinggi dalam bidang fotografi, adakalanya beliau terpaksa menyesuaikan kemahiran yang dimiliki agar ianya sesuai dengan kehendak pelanggan. (Foto oleh Ikram Ismail)

Tahap Keempat

Di dalam tahap keempat, seseorang jurufoto itu telah pun menguasai kemahiran pengawalan kamera. Perkara teknikal bukan lagi menjadi isu besar bagi mereka. Pada peringkat ini, fikiran mereka lebih banyak tertumpu untuk menghasilkan gambar yang cantik, bukannya berkira-kira mengenai aperture dan shutter lagi.

Ia ibarat ketika kita baru belajar memandu kereta. Pada peringkat awal ketika baru mendapat lesen kereta, fikiran kita sibuk tertumpu kepada pengendalian kereta itu sendiri, seperti kawalan gear, clutch, brek, stering dan sebagainya. Kita tidak benar-benar bekesempatan untuk menghayati keindahan pemandangan ketika sedang memandu. Tetapi, setelah cekap memandu, fikiran tidak lagi terlalu tertumpu kepada pengawalan kereta. Pengawalan kereta sudah menjadi second nature kepada kita dimana segala pergerakan kaki dan tangan seakan-akan bergerak secara otomatik dalam mengawal pemanduan tersebut. Ketika ini, fikiran lebih lapang ketika memandu dan kita sempat menikmati keindahan pemandangan di sepanjang perjalanan. Sama juga dalam fotografi, apabila kita telah dapat menguasai kemahiran kawalan kamera, barulah kita boleh memberi fokus sepenuhnya tentang aspek kreativiti dalam penghasilan gambar.

Tiada jalan pintas untuk menjadi mahir di dalam bidang fotografi. Namun, ianya tidaklah terlalu sukar. Dalam bidang apa pun, jika kita melakukan perkara yang sama secara kerap dalam tempoh masa yang lama, kita tentu akan jadi mahir. Asalkan kita mempunyai ilmunya terlebih dahulu.

Menyedari hakikat ini, jurufoto terbabit akan mula mencari-cari ilmu dan ‘rahsia’ untuk menghasilkan gambar yang cantik. Pada peringkat ini, beliau sudah boleh menghargai karya fotografi yang berkualiti tinggi, terutamanya hasil foto oleh jurufoto lain yang lebih berpengalaman. Meraka juga akan mula meminati hasil kerja jurufoto tertentu dan akan mengkaji karya-karya jurufoto ini.

Ilmu yang dititik beratkan di peringkat ini adalah ilmu berkaitan teknik-teknik fotografi dan asas seni dalam fotografi. Ini termasuklah pengetahuan mengenai komposisi, elemen grafik, komunikasi visual, pencahayaan dan sebagainya.

Pada tahap ini juga, biasanya seseorang jurufoto itu akan mencuba beberapa bidang dalam fotografi yang diminatinya seperti merakam gambar pemandangan, bangunan, hidupan liar, potret dan sebagainya.

Setelah beberapa lama berada di tahap ini, seseorang itu akan menguasai berbagai teknik fotografi dan dengan mudah dapat menghasilkan gambar yang cantik. Tetapi, beliau akan merasa masih ada kekurangan pada hasil karyanya. Gambar yang dihasilkan memang cantik, tetapi belum sampai ke tahap gambar yang hebat. Ini dapat dirasakan bila beliau melihat ada jurufoto lain yang dapat menghasilkan foto yang jauh lebih hebat.

Tahap Kelima

Pada tahap ini, seseorang jurufoto itu telah menguasai kemahiran teknikal dan artistik di dalam fotografi. Pada mereka, fotografi bukan setakat gambar yang cantik semata-mata. Fotografi mempunyai peranan yang lebih besar dan lebih penting. Sesuatu foto itu haruslah berperanan untuk menyampaikan mesej yang penting dan penuh dengan makna. Lebih baik lagi jika sesuatu foto itu dapat menyentuh perasaan orang yang melihatnya lantas mengubah atau memberikan persepsi baru tentang sesuatu isu atau sesuatu subjek.

Gambar ini dirakam oleh Che’ Ahmad Azhar, seorang jurufoto yang telah mencapai tahap yang tinggi dalam menguasai bidang Street Photography di Malaysia. Di tahap ini, seseorang jurufoto itu jarang sekali ingin berbicara mengenai peralatan, aspek teknikal atau teknik-teknik asas dalam seni fotografi. Bukan bererti perkara asas itu tidak penting, tetapi kesemua perkara asas tersebut telah menjadi sebahagian dari dirinya. Ada perkara lain yang lebih penting yang ingin dicapai; iaitu untuk menghasilkan gambar yang menyampaikan mesej yang bermakna, mengabadikan detik yang tidak pernah dihiraukan, mengubah perspektif manusia atau lebih hebat lagi jika sesuatu gambar itu dapat menyentuh hati orang yang melihatnya. Di dalam Street Photography misalnya, pada tahap ini, seseorang jurufoto itu bukan sahaja perlu pakar dalam bidang fotografi, tetapi beliau juga perlu pakar dalam bidang yang berkaitan dengan subjek rakamannya seperti psikologi, sosiologi dan antropologi. (Foto oleh Che’ Ahmad Azhar)

Pada peringkat ini juga, jurufoto terbabit akan mulai sedar bahawa, memiliki kamera mahal atau mempunyai deretan lensa high performance bukanlah jaminan mutlak untuk mendapat hasil foto yang berkualiti dari segi artistiknya.

Jurufoto yang telah berada pada tahap ini biasanya akan mengkhusus pada satu jenis bidang atau subjek sahaja. Apabila mengkhusus, mereka akan menjadi pakar dalam bidang yang spesifik ini. Contohnya, ada jurufoto yang mengkhusus dalam merakam gambar potret, mengkhusus dalam merakam gambar pemandangan atau mengkhusus dalam fotografi makro sahaja. Namun, selain dari pakar di dalam ilmu fotografi, mereka juga turut pakar mengenai subjek rakaman mereka.

Ini boleh diibaratkan apabila kita ingin memberi ceramah mengenai sesuatu subjek. Kita perlu benar-benar mahir mengenai subjek tersebut agar kita boleh menyampaikan ceramah yang berkesan. Bayangkan seorang ahli politik yang bijak berpidato; apakah beliau akan hebat bila disuruh bercakap mengenai cara-cara untuk membuat kek? Tentu sekali tidak.

Sama juga seperti fotografi, gambar yang dirakam harus berjaya menyampaikan mesej dengan berkesan. Oleh itu, seseorang jurufoto itu harus benar-benar mahir mengenai subjeknya agar ia dapat menyampaikan mesej yang bermakna secara visual.

Rumusan

Perjalanan masih jauh. Namun, usahlah risau. Nikmatilah perjalanan ini sambil berusaha dengan tekun secara konsisten. Tidak perlu tergopoh gapah mencari jalan pintas untuk cepat naik ke atas. Perbanyakkan ilmu, pertingkatkan latihan. Anda pasti akan sampai ke puncaknya.

Hakcipta Terpelihara 2012 – Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Sejarah Ringkas Fotografi

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Adalah penting untuk kita mengetahui sedikit sejarah mengenai fotografi agar kita lebih menghargai dan memahami asas mengenai bidang ini.

Pada zaman awal fotografi, manusia lebih memberi tumpuan kepada proses penciptaan kamera itu sendiri. Berbagai proses telah dicipta dan diperkenalkan. Ciptaan-ciptaan awal ini mempunyai berbagai kelemahan yang kemudiannya sentiasa diperbaiki oleh ciptaan-ciptaan lain yang lebih baik.

Setelah beberapa lama, apabila kamera menjadi semakin mudah digunakan dan menghasilkan kualiti yang lebih baik, dunia fotografi terus berkembang dengan lahirnya jurufoto-jurufoto yang menggunakan kamera sebagai alat untuk berkarya. Fotografi juga telah berkembang menjadi satu bentuk media visual yang mempunyai nilai seni yang tersendiri. Ianya juga turut memberi faedah yang besar dalam berbagai bidang seperti kewartawanan, pengiklanan, perubatan, pendidikan, pemetaan dan sebagainya.

Penciptaan Kamera

Siapakah yang mencipta kamera? Sebenarnya, penciptaan kamera tidak dilakukan oleh seorang individu sahaja. Proses penciptaan kamera ini berlaku secara beransur-ansur selama ratusan tahun melibatkan berbagai pengetahuan dalam ilmu fizik, kimia dan optik. Beberapa orang individu penting telah mencipta beberapa perkara yang akhirnya menyumbang kepada terciptanya kamera pertama yang boleh merakam imej kekal.

Manusia telah lama mengetahui prinsip asas berkaitan fotografi, iaitu sekitar tahun 300 sebelum masihi dimana Aristotle (ahli falsafah Greek) telah menulis mengenai fenomena pembentukan imej yang merupakan asas kepada fungsi sebuah kamera. Pada sekitar abad yang sama, Mo Ti (ahli falsafah Cina) telah mencipta sebuah alat yang berfungsi sebagai sebuah kamera yang ringkas. Tetapi, kamera ini tidak boleh merakam gambar.

Seorang lagi tokoh penting yang menyumbang ke arah penciptaan kamera ialah Ibn Al-Haytham (Dunia Barat mengenalinya sebagai Alhazen). Beliau adalah seorang saintis muslim yang dianggap sebagai Bapa Optik Moden dan jasanya diiktiraf oleh sarjana Barat. Pada sekitar tahun 1000 masehi, Ibn Al-Haytham telah membina camera obscura dan telah menerangkan secara saintifik mengenai camera obscura, sifat cahaya dan beberapa perkara mengenai optik. Hasil kajian dan penemuan oleh Ibn Al-Haytham dikembangkan lagi oleh saintis barat selepas itu.

Pada zaman awal ini, kamera yang dicipta tidak boleh digunakan untuk merakam imej secara kekal. Kamera yang dikenali sebagai camera obscura ini cuma boleh memaparkan imej yang hanya boleh dilihat sahaja. Selepas beberapa lama, kamera ini diperbaiki lagi lalu membolehkan imej yang dilihat itu boleh ditekap bagi dijadikan lukisan.

Perkataan camera obscura adalah perkataan yang berasal dari Bahasa Latin dimana ‘camera’ bermaksud bilik dan ‘obscura’ bermaksud gelap. Oleh itu, camera obscura bermaksud bilik gelap. Memang pada asalnya, kamera adalah merupakan sebuah bilik yang tertutup dan gelap. Satu lubang kecil akan dibuat pada satu dinding di bilik tersebut bagi membolehkan cahaya masuk. Cahaya yang masuk melalui lubang kecil ini akan membentukkan imej pada satu permukaan yang bertentangan di dalam bilik ini. Kamera yang bersaiz sebuah bilik ini kemudian telah dikecilkan saiznya sehingga ia menjadi mudah alih. Camera obscura seterusnya menjadi semakin popular apabila ianya dijadikan dalam bentuk kotak yang dibuat dari kayu dan bersaiz lebih kecil.

Camera obscura yang telah diperbaiki – bersaiz lebih kecil dan mudah alih. Alat ini digunakan untuk menekap imej yang dihasilkan untuk dijadikan lukisan. Sumber foto dari Wikimedia Commons

Penciptaan Kaedah untuk Merakam Imej Foto Kekal

Untuk mencipta sebuah kamera adalah tidak begitu sukar. Apa yang lebih sukar adalah untuk merakam imej secara kekal. Pada sekitar tahun 1800, Thomas Wedgewood telah berjaya merakam gambar foto, tetapi gambar tersebut tidak kekal. Foto yang dirakam hanya bertahan selama beberapa saat sahaja sebelum ianya pudar dan terus lenyap.

Setelah lebih dari 800 tahun sejak wujudnya camera obscura, manusia masih belum boleh merakam foto yang kekal. Akhirnya, pada tahun 1826(1), Nicephore Niepce telah berjaya merakam foto alam semulajadi(1) yang pertama di dunia secara kekal! Untuk mendapatkan foto ini, Niepce telah menggunakan proses yang diberi nama Heliograph dan telah membuat dedahan cahaya selama 8 jam untuk merakam imej (kamera sekarang boleh merakam foto dengan dedahan cahaya hanya selama 1/125 saat atau lebih cepat)

Huraian: (1) Di bahagian belakang foto ini tertera tulisan tahun 1827. Ada pendapat yang mengatakan foto ini dirakam pada tahun tersebut. Ada pula pendapat lain mengatakan, tahun 1827 yang ditulis di bahagian belakang foto itu adalah tahun dimana Niepce menghadiahkan foto itu kepada rakannya, tetapi foto ini sebenarnya dirakam pada tahun 1826. (2) Foto yang lebih awal sebenarnya telah dihasilkan pada tahun 1822 dari objek bukan alam semulajadi, iaitu foto salinan dari lithograph (litograph ialah sejenis teknik cetakan menggunakan goresan) Sumber rujukan: Harry Ransom Center, University of Texas at Austin

Foto yang diberi nama ‘View from the Window’ ini telah dikenali sebagai foto kekal yang pertama di dunia yang telah dirakam oleh Nicephore Niepce di rumahnya di Perancis. Sumber foto dari Wikimedia Commons

Pada tahun 1837, Louis Daguerre telah menunjukkan proses yang dikenali dengan nama Daguerreotype dimana foto boleh dirakam dengan dedahan yang lebih pendek iaitu kurang dari 30 minit. Proses Daguerreotype ini boleh menghasilkan foto yang cantik dan merupakan satu proses yang popular di seluruh dunia pada zaman itu.

Kamera yang digunakan untuk menghasilkan foto dengan proses Daguerreotype. Foto oleh Liudmila & Nelson, Wikimedia Commons

Pada tahun 1839, satu lagi penemuan besar dalam fotografi telah dibuat oleh William Henry Fox Talbot. Beliau telah mencipta satu proses yang dinamakan Calotype dimana proses ini boleh menghasilkan imej negatif. Imej negatif ini boleh digunakan untuk mencetak semula imej-imej positif. Ini bermaksud, foto yang dirakam boleh dicetak semula sebanyak mana yang dikehendaki. Proses Calotype ini telah memberi idea asas kepada proses negatif-positif yang telah digunakan secara meluas dalam era fotografi analog selama lebih dari 100 tahun selepas itu.

Selepas proses Calotype diperkenalkan, ada banyak lagi proses lain telah dicipta – antaranya ialah Wet Plate Collodion, Ambrotype (Collodion Positive), Tintype, Cyanotype dan beberapa proses lagi. Namun, kesemua proses ini masih tidak cukup sempurna dan ianya tidak begitu mesra pengguna. Kamera yang digunakan bersaiz besar dan berat. Proses menghasilkan foto juga adalah remeh dan memakan masa.

Sehinggalah pada tahun 1888, George Eastman menerusi syarikatnya Kodak telah mengeluarkan kamera yang lebih mesra pengguna. Kamera yang diberi nama Kodak No. 1 ini dikilangkan secara besar-besaran untuk kegunaan orang ramai. Kamera ini menggunakan filem negatif dan boleh merakam sehingga 100 keping foto untuk setiap kali isian.

Kamera Kodak No. 2A (Brownie) yang telah diperbaharui dari kamera sebelumnya, iaitu Kodak No. 1. Penghasilan kamera jenis ini telah menjadikan fotografi lebih popular di kalangan orang awam. Foto oleh John Kratz, Wikimedia Commons

Perkembangan Fotografi Analog

Kodak telah mencetuskan perubahan dimana fotografi boleh dipraktikkan secara lebih meluas terutamanya di kalangan jurufoto amatur. Dari sini, fotografi semakin berkembang dimana kamera semakin mampu dimiliki dan proses merakam gambar menjadi lebih mudah.

Kamera terus menjadi semakin canggih. Secara beransur-ansur, kamera yang beroperasi secara mekanikal diperbaiki dengan penggunaan komponen elektronik. Berbagai kawalan automatik ditambah untuk memudahkan pengguna.

Teknologi fotografi analog (menggunakan filem) digunakan selama lebih dari 100 tahun lamanya. Dalam tempoh ini, bidang fotografi telah menjadi cukup matang, baik dari segi teknologinya mahupun dari segi perkembangan artistiknya.

Kamera Canon New F1, antara kamera analog yang termasyhur di zamannya. Kamera seperti ini banyak digunakan oleh jurufoto profesional pada sekitar tahun 1980an. Foto oleh Richard Hilber, Wikimedia Commons.

Fotografi Digital

Menurut rekod yang sah, kamera digital pertama dicipta pada tahun 1975 oleh Steve Sasson, seorang jurutera Kodak. Kamera ini boleh menangkap gambar menggunakan CCD (Charge-Coupled Device) dengan 10,000 piksel. Namun, fotografi digital juga dikatakan telah mula digunakan oleh NASA (National Aeronautics and Space Adiministration) sejak tahun 1960an lagi untuk menerima isyarat imej digital yang dirakam oleh pesawat di angkasa lepas. Asas kepada fotografi digital ini juga sebenarnya telah wujud sejak tahun 1950an berasaskan dari teknologi kamera video.

Antara kamera digital yang terawal – Kodak DCS 420 yang menggunakan badan kamera analog Nikon F90. Sistem ini mempunyai sensor dengan 1.2 megapixel sahaja dan mula diperkenalkan pada tahun 1994. Sumber foto dari Wikimedia Commons

Apa pun, fotografi digital tidak digunakan oleh orang ramai secara meluas sehinggalah pada sekitar tahun 2002 apabila kamera digital mula dipasarkan secara komersial. Perkembangan teknologi fotografi digital berlaku dengan begitu pesat sejak dari itu. Dengan ini, bermulalah satu era baru dalam sejarah fotografi.

Hakcipta Terpelihara 2012 – Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM