Tag Archives: studio

Report – Kursus Pencahayaan Kreatif khas untuk Insitut Pengurusan Kesihatan

Gambar peserta Kursus Pencahayaan Kreatif khas untuk Institut Pengurusan Kesihatan, Kementerian Kesihatan Malaysia yang telah diadakan pada 25-26 November 2013. Kepada peserta yang ingin mendapatkan foto ini di dalam saiz besar, sila ke: http://fototeacher.com/2GroupPhotoIPK2013Large.jpg

Kepada anda yang ingin menyertai kursus seperti ini pada masa akan datang, sila dapatkan maklumat lanjut dan buat pendaftaran di – http://www.fototeacher.com/

Untuk pertanyaan, sila hubungi 03-91017155/012-6020770 (waktu pejabat) E-mel: sales@fototeacher.com atau sila layari laman web kami – http://www.fototeacher.com/

ShaShinKi.com - Malaysia's Online Camera Shop!

Program Menarik yang Dinanti-Nantikan…

Darkroom Introduction Program (DIP) – 5 Oktober 2013, Sabtu.
Untuk maklumat lanjut dan pendaftaran, SILA KLIK DI SINI

Introductory Studio Lighting Workshop (ISL) – 6 Oktober 2013, Ahad.
Untuk maklumat lanjut dan pendaftaran, SILA KLIK DI SINI

Untuk pertanyaan, sila hubungi 03-91017155/012-6020770 (waktu pejabat), atau hantarkan e-mel kepada sales@fototeacher.com

Report – Kursus Fotografi Majlis Rasmi

Gambar peserta Kursus Fotografi Majlis Rasmi, anjuran Breakthrough Consultant dengan kerjasama FOTOTEACHER.COM yang telah diadakan pada 8-9 Julai 2013. Kepada peserta yang ingin mendapatkan foto ini di dalam saiz besar, sila ke: http://fototeacher.com/1GroupPhotoFMR8to9July2013Large.jpg

Buat Duit dari Microstock (Bahagian 1/3)

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Salah satu cara untuk buat duit dari fotografi ialah dengan menjual gambar anda melalui microstock agency. Jurufoto akan dibayar sejumlah komisen dari setiap keping gambar yang dijual. Gambar-gambar ini biasanya ialah gambar-gambar yang mempunyai nilai komersial bagi digunakan di laman web, buku, majalah, poster, billboard dan sebagainya.

Salah satu contoh foto yang dijual di microstock. Walaupun foto ini nampak ringkas, ianya mempunyai mesej yang jelas; sesuai digunakan untuk menggambarkan sesuatu yang berkaitan dengan jualan murah, membeli belah, pasaraya, ekonomi dan sebagainya.

Microstock agency adalah sebuah agensi yang bertindak memasarkan dan ‘menjual’ gambar-gambar jurufoto yang berdaftar dengan mereka. Pelanggan yang ‘membeli’ gambar dari microstock agency biasanya terdiri dari individu yang terlibat di dalam bidang pengiklanan, penerbitan dan sebagainya. Golongan ini ‘membeli’ foto dari microstock agency kerana harga foto yang dijual adalah jauh lebih rendah berbanding jika mereka mengupah jurufoto untuk merakam gambar yang tertentu.

Sebagai contoh dan perbandingan, untuk ‘membeli’ sekeping gambar dari microstock agency, pelanggan cuma perlu membayar RM3 sekeping (bergantung kepada beberapa faktor). Tetapi sekiranya seseorang pelanggan ingin mengupah jurufoto bagi tugasan tertentu, seseorang pelanggan mungkin perlu membayar sehingga RM300 hanya untuk mendapat sekeping gambar. Oleh sebab itulah, ramai pengguna lebih cenderung untuk membeli gambar dari microstock agency kerana harganya yang jauh lebih murah. Lagi satu sebab mengapa pelanggan membeli dari microstock agency ialah kerana, foto yang diingini boleh didapati (dimuat turun) serta merta jika foto tersebut telah sedia ada di dalam koleksi microstock agency. Sebaliknya, jika pelanggan ingin merakam sendiri gambar tersebut, proses ini mungkin mengambil masa beberapa hari atau minggu dari proses mencari jurufoto, menyelaraskan keperluan rakaman, kerja post production dan sebagainya.

Tetapi, apabila membeli dari microstock agency, pelanggan terpaksa memilih dan berpuas hati dengan apa-apa sahaja gambar yang bersesuaian dengan apa yang dicari. Tidak semestinya mereka akan mendapat apa yang mereka kehendaki dengan tepat dan sempurna. Satu kelemahan lagi ialah, foto yang dibeli itu boleh dibeli juga oleh pihak lain (kecuali dengan status exclusive rights). Ini bermakna, foto yang digunakan itu tidak menjadi unik kerana foto yang sama mungkin digunakan oleh pihak lain untuk tujuan lain.

2 syarikat yang berbeza dan merupakan pesaing dalam industri, iaitu Dell dan Gateway dengan tidak sengaja telah menggunakan foto dari microstock yang memaparkan model yang sama di lokasi yang sama.

Foto dari asmp.org

Sesebuah microstock agency mempunyai koleksi foto yang amat banyak, mencakupi segala subjek untuk berbagai tujuan kegunaan. Ada microstock agency yang memiliki sehingga 20 juta foto, ilustrasi, vektor dan video! Bidang microstock adalah satu industri yang besar. Terdapat berpuluh syarikat microstock agency di seluruh dunia. Ada syarikat yang besar dan ada juga syarikat yang kecil yang mengkhusus kepada subjek atau negara tertentu sahaja. Antara syarikat microstock yang terkenal adalah Shutterstock, iStockphoto, Dreamstime, Fotolia dan 123RF.

Selain dari microstock, ada satu lagi bidang yang hampir sama iaitu macrostock atau turut dikenali dengan nama traditional photo stock. Beza utama diantara keduanya ialah, microstock menjual foto dengan harga yang amat rendah, tetapi, jumlah jualan gambar adalah banyak. Sekeping gambar boleh ‘dijual’ di seluruh dunia kepada ramai orang dan boleh ‘dijual’ berulang-ulang kali selama beberapa tahun, selagi ada permintaan terhadap gambar tersebut. Sementara itu, macrostock pula menjual gambar dengan harga yang lebih mahal dan lebih bersifat eksklusif. Koleksi foto yang ditawarkan oleh macrostock juga adalah lebih berkualiti tinggi. Antara syarikat macrostock yang terkenal adalah Getty Images, Corbis dan Alamy.

Gambar seperti di atas banyak terdapat di dalam microstock. Walaupun nampak tidak ada apa-apa yang menarik dari segi seninya, namum, foto ini amat berguna dan sangat dikehendaki oleh pelanggan tertentu untuk berbagai kegunaan.

Disebabkan menjual gambar dengan harga yang terlalu rendah, syarikat microstock pernah dikritik dan dilabel sebagai perosak kerjaya fotografi dimana karya seseorang jurufoto sudah menjadi seakan tidak bernilai. Namun, dalam masa yang sama, ada ramai juga jurufoto yang dapat menyara hidup hanya dengan merakam gambar untuk microstock secara sepenuh masa. Malah, ada jurufoto yang berjaya menjana pendapatan jutaan ringgit setiap tahun hasil dari jualan gambar melalui microstock.

Jadi, apakah sebenarnya kemahiran yang perlu dimiliki oleh seseorang itu untuk menjual gambar di microstock? Bagaimanakah cara mudah untuk memohon dan diterima sebagai jurufoto yang berdaftar dengan microstock? Berapakah sebenarnya pendapatan yang boleh diperolehi hasil dari menjual gambar di microstock? Adakah berbaloi meluangkan masa, bersusah payah dan ‘melabur’ wang di dalam bidang microstock ini? InsyaAllah, kesemua persoalan ini akan cuba saya jawab di dalam bahagian kedua artikel ini.

Saya akan maklumkan kepada anda sebaik sahaja sambungan artikel ini disiarkan di blog ini nanti, SILA KLIK DI SINI.

Daftarkan diri anda dengan agensi microstock sekarang!

Beli buku berkenaan microstock dari Amazon.com

Studio Foto Terhebat milik Yuri Arcurs

Tidak ramai jurufoto yang memiliki studio yang sebegini besar dan sebegini lengkap. Lihat sendiri di dalam video ini, studio milik Yuri Arcurs – seorang jurufoto yang mendapat pendapatan yang paling tinggi dalam bidang microstock photography. Karya foto beliau telah terjual sebanyak berjuta kali dan dikatakan beliau memperolehi pendapatan sekitar RM10 juta setahun! Untuk menjalankan empayar bisnesnya, Yuri Arcurs kini mempunyai 100 orang pekerja yang berkhidmat untuknya.

Jika anda ingin mengetahui dengan lebih lanjut mengenai bagaimana cara menjual gambar melalui microstock, sila klik link di bawah ini:
JUAL GAMBAR ANDA DI SHUTTERSTOCK SEKARANG!

Untuk melihat satu lagi video mengenai studio Yuri Arcurs, SILA KLIK DI SINI.

Fotografi dan Wang

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Buat duit dari fotografi bukan kerja senang. Tiada siapa akan berikan kita duit dengan mudah, kecuali jika kita memang benar-benar layak dan terbukti bagus. Ramai peminat fotografi berhasrat untuk menjana wang dari bidang fotografi kerana dikatakan – menjana wang dengan melakukan perkara yang kita minati adalah sungguh menyeronokkan. Kenyataan ini nampak sungguh menarik; semua orang pasti sukakannya. Tetapi malang sekali, kenyataan ini telah mengelirukan dan memperdayakan ramai orang, lalu ramailah yang tidak berpijak di bumi yang nyata. Jadi, apakah realitinya?

Studio fotografi milik Ikram Ismail ini boleh disewa oleh peminat fotografi. Untuk memiliki studio seperti ini bukan sahaja memerlukan belanja awal (setup) yang tinggi untuk pembelian peralatan, tetapi ia juga menuntut kos bayaran sewa dan penyelenggaraan secara bulanan. Jika anda mengimpikan untuk memiliki studio sendiri, eloklah pastikan dahulu bahawa anda berupaya memperolehi pendapatan yang stabil (foto oleh Ikram Ismail)

Tidak dinafikan, ada segelintir jurufoto yang memperolehi pendapatan lumayan disamping mengecap kepuasan dengan melakukan kerja yang diminatinya. Sekadar sebagai contoh, mungkin ada jurufoto yang amat meminati fotografi hidupan liar dan telah berjaya menampung hidupnya melalui bidang yang dicintainya ini. Mari kita namakan jurufoto ini dengan nama Sulaiman. Hidup Sulaiman kelihatan indah dan menjadi idaman ramai orang. Sulaiman tidak perlu menempuh kesesakan lalu lintas untuk pergi ke pejabat setiap hari; sebaliknya, Sulaiman selalu melakukan tugasan di tempat-tempat eksotik yang hanya mampu dimimpikan oleh kebanyakan orang lain. Tugasan sebagai jurufoto hidupan liar juga memberi peluang kepada Sulaiman untuk menyaksikan sendiri berbagai keajaiban hidupan liar di habitat mereka, dimana perkara ini hanya dapat disaksikan oleh orang lain melalui kaca televisyen atau menerusi gambar semata-mata. Sulaiman juga mempunyai kamera, lensa dan peralatan fotografi yang hebat-hebat belaka; sesuai dengan dirinya sebagai seorang jurufoto bertaraf profesional. Karya foto Sulaiman juga seringkali terpampang di dalam majalah, di dalam buku dan kerap juga dipamerkan di pameran-pameran fotografi yang berprestij. Dengan semua ini, Sulaiman juga memperolehi pendapatan yang lumayan dari kerjayanya (sekurang-kurangnya inilah apa yang disangkakan) Apa yang lebih menarik ialah, Sulaiman menjalani hidupnya dengan melakukan kerja yang amat diminatinya dan dibayar untuk melakukannya!

Gaya hidup dan kerjaya seperti Sulaiman memang menjadi idaman ramai orang, terutamanya bagi jurufoto yang meminati fotografi hidupan liar. Tetapi, disebalik semua keindahan kerjaya yang kelihatan ideal ini, tidak ramai yang tahu realitinya. Memang telah menjadi lumrah; kita sering diceritakan mengenai perkara yang baik dan positif sahaja. Tujuannya adalah baik – agar kita mendapat inspirasi dan motivasi untuk turut berjaya seperti Sulaiman. Tetapi, tanpa mengetahui realiti di sebalik kehidupan Sulaiman, peminat fotografi yang baru berjinak-jinak di dalam bidang ini akan tenggelam dalam mimpi.

Apa yang digambarkan mengenai gaya hidup Sulaiman mungkin benar atau mungkin hanya separuh benar. Apakah agaknya kenyataan yang mungkin tidak benar itu? Benarkah Sulaiman memperolehi pendapatan lumayan hasil dari menjadi jurufoto hidupan liar? Mungkin ianya benar. Tetapi, siapa tahu, mungkin juga sebenarnya Sulaiman mempunyai sumber pendapatan lain seperti pendapatan dari belian saham atau seumpamanya. Atau mungkin juga Sulaiman sebenarnya adalah anak kepada seorang tauke balak yang kaya raya! Sulaiman tentu tidak akan mendedahkan kepada kita bahawa beliau sebenarnya dibiayai oleh bapanya. Bagaimana pula dengan kamera mahal dan lensa-lensa besar yang dimiliki oleh Sulaiman? Mungkin beliau sememangnya memiliki peralatan tersebut hasil dari kerja fotografinya. Tetapi, mungkin juga sebenarnya peralatan tersebut adalah peralatan terpakai yang dibeli dengan harga murah. Atau mungkin juga peralatan tersebut dipinjam dari seorang rakan baiknya. Tidak kiralah apa pun, samada Sulaiman anak tauke balak atau Sulaiman meminjam kamera orang lain, Sulaiman tidak bersalah. Apa yang salah ialah orang lain yang berangan ingin menjadi seperti Sulaiman, tetapi tidak tahu realiti sebenarnya.

Gambar seperti ini mungkin mempunyai nilai seni, tetapi tidak nilai komersial. Apa pun, gambar seperti ini dirakam bukan untuk wang, tetapi untuk kepuasan peribadi. (foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Seterusnya, mari kita buat andaian lain yang lebih positif pula. Katakanlah Sulaiman memang memperolehi pendapatan lumayan dari bidang fotografi hidupan liar. Beliau adalah seorang yang berjaya dalam bidang fotografi dan beliau juga adalah seorang yang berjaya dari aspek kewangan. Beliau berasal dari keluarga miskin dan beliau banyak berdikari sehingga berjaya. Senario ini nampak lebih hebat dan Sulaiman memang patut dijadikan idola. Lalu, ramailah yang bercita-cita untuk menjadi seperti Sulaiman – seorang jurufoto hidupan liar yang hidupnya penuh dengan pengembaraan sambil memperolehi pendapatan lumayan. Tetapi, nanti dulu!

Kehidupan Sulaiman sekarang memang nampak hebat. Tetapi, tahukah kita betapa sukarnya jalan yang telah ditempuh oleh Sulaiman untuk sampai ke tahap ini? Adakah kita cukup tabah dan benar-benar mempunyai keghairahan seperti Sulaiman untuk terus kuat menghadapi berbagai dugaan dalam bidang ini? Tanpa minat yang mendalam, cabaran yang datang akan menjadi beban yang tidak akan terpikul. Hanya minat dan kesungguhan yang akan meringankan cabaran yang mendatang.

Ketika ini Sulaiman hidup senang. Sambil goyang kaki pun, wangnya terus masuk melalui royalti dari jualan buku-buku hidupan liar yang pernah diterbitkannya. Tetapi, pernahkah kita terfikir atau tertanya, berapa lamakah Sulaiman pernah hidup susah di awal pembabitannya di dalam bidang ini? Suatu waktu dahulu, mungkin Sulaiman pernah ditipu oleh penerbit buku, pernah berhutang keliling pinggang, pernah tinggal di rumah yang sempit dan sebagainya. Sanggupkah kita melalui kesusahan yang sama?

Sulaiman yang hebat ini telah menjejakkan kaki ke hampir seluruh pelusuk dunia bagi merakam gambar haiwan-haiwan di habitat mereka. Sulaiman telah menjelajah ke segenap hutan rimba, gunung-ganang, gurun dan lautan. Ini bukan percutian, tetapi tugasan. Beliau telah banyak berkorban dan mengambil risiko. Berkorban masa berjauhan dengan orang yang tersayang dalam tempoh masa yang lama dan mengambil risiko tinggi berhadapan dengan bahaya dan penyakit di tempat yang asing lagi terpencil. Apa pula yang sanggup kita korbankan dan pertaruhkan?

Sulaiman yang terkenal ini dilihat sebagai seorang yang sentiasa menempuh pengalaman menarik dalam kerjayanya. Ramai orang yang ingin merasai pengalaman seperti beliau. Tentu sekali Sulaiman juga gembira kerana berpeluang merasai pengalaman unik yang tidak diperolehi oleh orang lain. Tetapi, sebagai seorang jurufoto profesional, Sulaiman memikul tanggungjawab yang besar dan bekerja dengan berbagai tekanan. Tidak seperti peminat fotografi yang merakam gambar burung di hujung minggu untuk kegiatan hobi mereka.

Demikianlah realiti hidup Sulaiman – seorang jurufoto hidupan liar. Jika anda ingin menjadi seperti Sulaiman, bersedialah dan berusahalah. Jika anda tidak sanggup menghadapi cabaran dan tidak sanggup berkorban, inilah masanya untuk memikirkan semula impian anda. Sesungguhnya, kerjaya ini bukan untuk semua orang. Tentu ada bidang fotografi lain yang lebih sesuai untuk anda. Logiknya, tidak ada satu pun perkara atau kerjaya yang baik belaka. Setiap keindahan dan kesenangan, perlu dibayar dengan kesukaran dan pengorbanan. Ingin ditegaskan sekali lagi, kenyataan yang mengatakan ‘dibayar untuk melakukan kerja yang kita minati’ tidaklah seindah khabar dari rupa. Seperti ungkapan Inggeris – it’s too good to be true. Jika ia sebagus itu, tentu ada sesuatu yang tersembunyi di sebaliknya yang kita tidak tahu. Jika ianya begitu bagus, mengapa tidak semua orang memilikinya? Jika semua orang ingin mendapatkannya, tentulah akan wujud persaingan yang amat hebat, lalu seseorang itu perlu berusaha gigih untuk berjaya.

Kisah Sulaiman sebagai seorang jurufoto hidupan liar adalah simbolik kepada apa jua bidang fotografi yang kita minati yang ingin kita jadikan kerjaya atau sumber pendapatan. Mungkin ianya bukan fotografi hidupan liar, tetapi bidang lain dalam fotografi yang kita minati seperti fotografi pemandangan, fotografi fesyen, fotografi kewartawanan, fotografi seni halus dan sebagainya. Untuk menjadikan bidang-bidang ini sebagai hobi tidak ada masalah. Tetapi jika anda ingin menjadikannya sebagai punca pendapatan utama, ianya perlu difikirkan masak-masak. Walau bagaimana pun, tidak ada perkara yang mustahil yang tidak dapat kita capai asalkan kita sanggup bekerja keras. Buatlah keputusan mengikut kebolehan dan kesanggupan diri kita sendiri.

Kesimpulan dari kisah Sulaiman ialah, hobi anda dalam fotografi hidupan liar misalnya mungkin hanya patut kekal sebagai hobi kerana tidak semestinya sesuatu hobi itu sesuai dijadikan sumber pendapatan utama. Hobi dan kerjaya adalah sesuatu yang amat berbeza dan hakikatnya ia tidak boleh jalan selari. Hobi dibuat untuk kepuasan diri sendiri semata-mata tanpa ada sebarang tekanan dari sesiapa. Sementara itu, kerjaya adalah sesuatu kerja yang dibuat untuk memenuhi permintaan pasaran atau pelanggan sehingga membolehkan kita menerima bayaran. Di dalam kerjaya atau perniagaan, wujud tekanan masa, tekanan kos dan tekanan dari pihak atasan. Kerjaya perlu dilakukan dengan penuh tanggungjawab, bukan sekadar suka-suka untuk memenuhi masa lapang seperti kita melakukan hobi.

Walaupun begitu, anda masih boleh menjana pendapatan dari bidang fotografi. Mungkin anda minat merakam gambar pemandangan (atau apa-apa subjek sekalipun) Tetapi, tidak semestinya anda perlu merakam gambar pemandangan untuk menjana pendapatan sekiranya subjek ini tidak menjanjikan pendapatan yang berbaloi untuk anda (mungkin ada jurufoto lain yang berjaya menjana pendapatan dari melakukan fotografi pemandangan, tetapi, mungkin ia tidak sesuai untuk anda) Kekalkan minat anda merakam gambar pemandangan sebagai hobi sahaja. Sebaliknya, untuk menjana pendapatan, cari bidang fotografi lain yang lebih menguntungkan dan lebih sesuai dengan diri anda.

Kita mungkin akan rasa teruja apabila mengetahui ada seorang jurufoto telah berjaya menjual sekeping gambar pemandangan yang dirakamnya dengan harga RM5,000! Lalu, kita pun lekas-lekas ingin menjadi seperti beliau. Tetapi, satu perkara yang kita terlepas pandang ialah, beliau telah bergiat dalam bidang ini selama lebih dari 5 tahun secara serius dan ini adalah kali pertama gambarnya berjaya dijual semahal itu. Jadi, sebenarnya, nilai RM5,000 itu adalah sangat-sangat kecil jika dibandingkan dengan pelaburan masa dan pelaburan wang yang telah beliau lakukan. Ya, sekurang-kurangnya dia tetap mendapat wang sebagai pendapatan sampingan. Tetapi, angka itu tidak cukup baik, lebih-lebih lagi jika anda ingin menjadikan fotografi sebagai sumber pendapatan utama.

Dari aspek perniagaan, untuk menjana pendapatan, kita tidak semestinya buat apa yang kita minat semata-mata, tetapi kita harus minat buat apa saja yang boleh memberikan keuntungan asalkan ianya tidak menyalahi undang-undang. Jika kebetulan bidang perniagaan itu adalah satu bidang yang kita minati, maka ianya adalah satu bonus besar untuk kita. Namun, kita bebas melakukan apa saja yang kita suka untuk mendapat kepuasan, tetapi belum tentu kita akan berjaya menjana pendapatan yang lumayan.

Saya seringkali ditanya oleh peminat fotografi baru – bagaimanakah cara mudah untuk menjana pendapatan dari fotografi? Jawapan saya – buat duit dari fotografi bukan suatu perkara mudah. Ianya adalah satu perkara yang berbeza dari fotografi itu sendiri. Buat duit dari fotografi adalah bukan mengenai fotografi lagi. Ianya adalah mengenai keusahawanan. Disamping mesti mempunyai ilmu dan kemahiran dalam fotografi, kita juga perlu ada ilmu dan kemahiran dalam bidang perniagaan jika kita ingin benar-benar berjaya menjana wang dari fotografi.

Ilmu dalam perniagaan itu sendiri adalah amat luas sekali. Ianya mencakupi penjenamaan, pemasaran, jualan, strategi harga, kualiti produk, kawalan kos material, kecekapan kerja, pengurusan kewangan, akaun, pentadbiran, pengurusan tenaga kerja dan sebagainya. Tetapi, semua ini boleh dipelajari. Pengalaman akan mendewasakan kita. Usahanya mungkin perlu lebih, tetapi hasilnya amat berbaloi.

Jadi, anda perlu pastikan dan pilih keutamaan anda. Adakah anda ingin melakukan sesuatu untuk kepuasan atau adakah anda ingin menjana pendapatan? Anda mungkin boleh dapat kedua-duanya sekali, tetapi ianya adalah amat sukar. Apabila keutamaan anda adalah untuk menjana pendapatan, lupakan dulu mengenai kepuasan berkarya. Apabila anda telah buat keputusan untuk menjana pendapatan, perkara pertama yang perlu disoal ialah – bidang fotografi apakah yang paling besar potensinya untuk mendapat keuntungan? Dalam beberapa bidang yang telah dikenal pasti, pilihlah bidang yang paling sesuai dengan diri anda. Lakukannya dengan bersungguh-sungguh atas sebab keusahawanan, bukan atas sebab kepuasan berkarya semata-mata.

Bidang fotografi yang paling popular dan dianggap ‘mudah’ untuk menjana pendapatan ialah fotografi perkahwinan. Ianya amat popular terutama sekali di kalangan peminat fotografi yang baru menceburkan diri dalam bidang ini. Sememangnya permintaan untuk khidmat fotografi perkahwinan adalah tinggi. Namun begitu, persaingan juga adalah sengit sekali. Fotografi perkahwinan diminati oleh jurufoto yang ingin mencari duit lebih kerana bidang ini hanya memerlukan peralatan minima, kemahiran minima dan modal yang minima. Persaingan adalah sengit dalam sektor bajet rendah untuk fotografi perkahwinan disebabkan kelayakan minima yang diperlukan untuk berniaga dalam bidang ini. Namun, untuk pakej fotografi bagi pelanggan yang berbajet besar, persaingannya tidaklah begitu sengit kerana pada sektor ini, seseorang jurufoto itu perlu betul-betul cemerlang dalam penghasilan karyanya, cemerlang dalam pemasaran dan sebagainya. Apa pun, memang telah terbukti, telah ada ramai jurufoto yang telah berjaya menjana pendapatan lumayan dari bidang fotografi perkahwinan. Mereka ini tidak menganggap fotografi perkahwinan sebagai hobi mereka. Ia adalah kerjaya yang dilakukan dengan komitmen yang tinggi. Bidang ini bukanlah bidang glamour atau berstatus tinggi (selalunya) jika dibandingkan dengan bidang fotografi lain; tetapi, ianya memberikan pulangan yang baik dari segi kewangan.

Walaupun fotografi perkahwinan nampak mudah, ia sebenarnya memerlukan kerja keras beserta pengetahuan dan kemahiran yang tinggi baik dalam bidang fotografi mahupun dalam bidang strategi perniagaan jika seseorang itu ingin menjana pendapatan yang lumayan dari bidang ini. (foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Selain dari fotografi perkahwinan, bidang fotografi lain yang popular sebagai penjana pendapatan ialah perkhidmatan fotografi majlis rasmi, fotografi komersial, fotografi potret, fotografi produk, fotografi fesyen, fotografi dokumentari, fotografi microstock dan sebagainya. Ada diantara bidang yang dinyatakan ini nampak lebih hebat dan lebih glamour berbanding bidang lain. Lalu wujudlah jurufoto yang cuba untuk menguasai bidang tersebut. Disebabkan bidang itu adalah bidang yang diminatinya dan ia memberi kepuasan kepada jurufoto tersebut, maka adakalanya dia sanggup menerima tugasan dengan bayaran rendah; malah ada yang sanggup melakukannya secara percuma! Dia tidak kisah walau tidak dapat duit asalkan dia mendapat kepuasan. Lalu, ini akan memberi kesan buruk terhadap nilai pasaran bagi perkhidmatan tersebut. Ada dua perkara yang boleh dilakukan untuk mengatasi masalah ini. Pertama, kita perlu bersaing secara sihat dari segi kualiti perkhidmatan atau produk, bukannya bersaing dengan melancarkan perang harga. Penyelesaian kedua ialah, cuba elakkan bidang fotografi yang ramai jurufoto minat melakukannya kerana kepuasan peribadi semata-mata. Bidang seperti ini selalu mempunyai masalah perang harga. Kecuali jika anda berjaya membezakan diri anda dari pesaing-pesaing lain dari segi kualiti atau jika anda ‘bermain’ di sektor tertentu yang tidak sensitif kepada faktor harga.

Perang harga dan pembunuh pasaran memang menjadi salah satu masalah dalam bidang perniagaan fotografi kerana fotografi adalah merupakan hobi kebanyakan orang. Lalu, penghobi ini rela merakam gambar secara percuma, sedangkan ada jurufoto lain yang cuba mencari rezeki dari bidang ini secara sepenuh masa.

Tidak seperti kerjaya profesional yang lain seperti peguam, arkitek atau doktor perubatan; untuk bergelar peguam, arkitek atau doktor perubatan, seseorang itu perlu melepasi syarat-syarat kelayakan yang ketat. Dalam bidang-bidang ini juga tidak ada masalah besar dari segi perang harga kerana tidak ada orang yang melakukan kerjaya peguam, arkitek atau doktor sebagai hobi dan kepuasan semata-mata.

Tidak ada gunanya kita menyalahkan penggiat hobi. Mereka mempunyai objektif yang berbeza dari jurufoto profesional atau usahawan fotografi. Apa yang lebih penting ialah, usahawan fotografi sendiri perlulah bijak menangani masalah ini dan perlu bijak mencari peluang-peluang baru untuk berjaya.

Kita dapat lihat sekarang ini, begitu ramai orang yang meminati bidang fotografi berikutan perkembangan pesat dalam teknologi kamera digital. Oleh kerana semakin ramainya peminat fotografi, maka makin ramai juga jurufoto yang cuba menjana pendapatan dari bidang ini. Oleh itu, persaingan adalah begitu sengit sekali. Lebih parah lagi apabila ada jurufoto yang bersaing secara tidak sihat dengan menawarkan harga yang sangat rendah. Lebih memburukkan keadaan apabila keadaan ekonomi dunia tidak begitu memberangsangkan buat ketika ini.

Kewujudan ramai peminat fotografi sekarang ini adalah petanda positif bahawa industri fotografi adalah satu industri yang mempunyai potensi besar dari sudut ekonomi. Walaupun wujud persaingan, ia adalah perkara normal apabila sesuatu industri itu sedang berkembang maju. Persaingan sihat diperlukan, individu yang terbaik pasti akan berjaya. (foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Kemunculan ramai jurufoto sambilan yang cari makan dalam industri fotografi ini memang agak memeningkan kepala bagi sesetengah jurufoto yang menjadikan fotografi sebagai sumber pendapatan utama mereka. Tetapi, jika dilihat dalam sudut yang positif, fenomena ini mempunyai kebaikan dan kesan yang baik dari sudut lain. Kebaikan pertama ialah; dengan persaingan sihat yang wujud, setiap jurufoto akan berusaha dengan lebih gigih bagi menghasilkan karya dan perkhidmatan yang terbaik. Dengan itu, bidang fotografi akan maju ke tahap yang lebih tinggi dalam tempoh masa yang lebih cepat. Kebaikan kedua ialah, pelanggan akan mempunyai pilihan yang lebih luas dengan harga yang lebih kompetitif (asalkan bukan harga rendah yang tidak munasabah). Harga kompetitif bukan bermakna kerugian bagi pihak jurufoto, tetapi ianya merupakan satu kebaikan dimana jurufoto akan menjadi lebih bijak menangani isu kos dan kecekapan kerja agar harga berpatutan dapat ditawarkan disamping memperolehi keuntungan yang optima.

Dalam konteks yang lebih luas, lambakan jurufoto sekarang ini adalah petunjuk positif bahawa industri fotografi adalah satu industri yang besar, mempunyai permintaan yang tinggi dan sentiasa berkembang maju. Ini bermakna, ada banyak peluang perniagaan yang belum diterokai sepenuhnya dalam industri ini. Cuma, kita jangan sempitkan peluang perniagaan itu hanya dengan cara merakam gambar semata-mata. Bila kita melihat fotografi sebagai satu industri besar, kita harus faham bahawa, fotografi bukan sekadar mengenai jurufoto sahaja.

Apabila ramai orang meminati fotografi, ianya memberi kesan kepada keseluruhan industri. Untuk mengembangkan bidang fotografi, semua bidang lain yang berkaitan dengan fotografi perlu turut berkembang maju. Dengan erti kata lain, semua bidang yang berkaitan dengan fotografi juga akan turut menawarkan peluang perniagaan yang luas. Maksudnya, apabila wujudnya ramai jurufoto, maka akan wujud juga permintaan yang tinggi terhadap jualan kamera, jualan aksesori fotografi, pembelajaran fotografi, majalah fotografi, buku fotografi, kedai mencetak foto, perkhidmatan photo retouching, kedai membuat album, kedai bingkai gambar, khidmat sewaan studio dan sebagainya. Kita boleh merebut peluang ini dengan menawarkan perkhidmatan atau menjalankan perniagaan dalam mana-mana sektor yang berkaitan fotografi.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, terdapat permintaan yang tinggi terhadap jualan kamera dan peralatan fotografi. Kita dapat lihat ada banyak kedai-kedai menjual kamera muncul di mana-mana sahaja. Malah, kedai kamera secara online juga turut muncul seperti cendawan tumbuh selepas hujan. Walaupun terdapat berpuluh kedai kamera di Malaysia, adakalanya masih ada juga barang yang dicari tidak ada dijual di kedai mereka. Ini menunjukkan bahawa masih ada ruang dan peluang terutamanya dalam bidang pengkhususan (niche) untuk sektor ini. Bidang ini adalah dalam kategori peruncitan (retailing) Mungkin anda tidak meminati bidang peruncitan, tetapi, sekurang-kurangnya ia masih berkisar mengenai fotografi. Dengan minat dan pengetahuan anda dalam fotografi, ia akan menjadi satu nilai tambah bagi perniagaan menjual kamera dan peralatan fotografi.

Program seminar atau bengkel fotografi seperti ini mendapat permintaan yang baik di kalangan peminat fotografi yang dahagakan ilmu dalam bidang ini. Tetapi, apa yang penting, setiap program yang dianjurkan mestilah berkualiti dan dijalankan dengan penuh tanggungjawab, bukan untuk mengaut keuntungan semata-mata. (foto oleh Hatta/Avicenna Studio)

Sementara itu, sektor pembelajaran fotografi juga turut sama berkembang pesat selari dengan bertambahnya peminat fotografi di negara ini. Kita boleh lihat sekarang, berbagai institusi pengajian tinggi telah menawarkan pengajian berkaitan bidang fotografi untuk peringkat sijil, diploma mahupun ijazah sarjana muda, samada secara separuh masa atau sepenuh masa. Antara institusi pengajian tinggi yang dimaksudkan ialah UiTM, UNISEL, UNIMAS, UTMSPACE, UIA , Open University Malaysia, Limkokwing, KDU, SEGi dan beberapa lagi. Selain dari insititusi pengajian tinggi, ada lebih banyak lagi syarikat atau individu yang menganjurkan kursus dan lain-lain bentuk pembelajaran fotografi di seluruh Malaysia. Sektor ini amat memerlukan pensyarah dan jurulatih yang berkemahiran. Siapa lagi yang lebih layak jika bukan dari kalangan peminat fotografi yang berilmu dan berkemahiran?

Oleh kerana wujudnya permintaan yang tinggi terhadap informasi dan ilmu fotografi, sektor penerbitan bahan fotografi juga telah berkembang maju. Kita boleh lihat kini, dalam masa yang singkat telah muncul beberapa majalah fotografi baru bagi menyokong perkongisan maklumat dalam bidang ini. Begitu juga dengan buku fotografi – semakin banyak buku dengan berbagai tajuk pengkhususan fotografi telah diterbitkan untuk peminat-peminat fotografi. Apa yang lebih menarik lagi, kini buku-buku fotografi dan majalah fotografi telah mula ditulis dalam Bahasa Malaysia dan diterbitkan oleh syarikat di Malaysia! Ini menunjukkan wujudnya permintaan yang baik dalam sektor ini berikutan perkembangan dalam industri fotografi itu sendiri. Sektor ini amat memerlukan penulis yang bukan sahaja berkemahiran menulis, tetapi perlu juga mempunyai pengetahuan dalam bidang fotografi. Jadi, selain menjadi jurufoto, peminat fotografi kini juga boleh mempertimbangkan untuk menulis artikel atau menulis buku untuk berkongsi ilmu pengetahuan disamping menjana pendapatan.

Kini ada berbagai buku bertemakan fotografi telah mula ditulis dalam Bahasa Malaysia bagi menampung permintaan peminat fotografi di negara ini. Semakin banyak buku baru dijangka akan diterbitkan dalam masa yang terdekat ini. Sektor ini juga turut menawarkan peluang bagi peminat fotografi bagi memperolehi pendapatan hasil dari menulis buku. (foto oleh PTS NetMedia)

Sebenarnya ada banyak lagi bidang berkaitan fotografi yang menawarkan peluang kerja atau peluang perniagaan bagi sesiapa sahaja yang bijak mencari, mengesan dan merebut peluang tersebut. Syaratnya – jangan hanya melihat fotografi dalam skop yang kecil. Fikir secara kreatif, fikir mengenai pengkhususan dan jadi pakar dalam bidang tersebut agar kita dapat bersaing atau lebih baik lagi jika kita dapat menjadikan persaingan adalah tidak relevan.

Artikel ini saya tulis berdasarkan pengalaman saya selama lebih dari 10 tahun sebagai usahawan dalam bidang fotografi. Sumber pendapatan utama saya sekarang adalah melalui 2 perniagaan ini – iaitu Adan Cameraworks (khidmat fotografi dan videografi) dan FOTOTEACHER.COM (pusat latihan fotografi) Sebuah lagi perniagaan yang baru diwujudkan oleh kami ialah perniagaan menjual aksesori fotografi dengan pengkhususan dalam kelengkapan fotografi analog.

Apa yang saya tulis di dalam artikel ini adalah pendapat dan pandangan saya berdasarkan pengalaman saya sendiri. Terimalah apa yang anda rasakan baik untuk anda.

Hakcipta Terpelihara – Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM 2012

Tahap-Tahap Seorang Jurufoto

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Bagaimanakah anda melihat bidang fotografi? Seluas manakah atau setinggi manakah anda melihat bidang fotografi ini? Bagi peminat fotografi yang baru menceburkan diri dalam bidang ini, mereka akan hanya dapat melihat bidang fotografi pada permukaan luarnya sahaja. Bagi mereka, fotografi hanya berkisar sekitar kamera dan rakaman gambar secara rawak. Memang inilah yang selalunya berlaku di peringkat awal bila kita menceburi apa-apa bidang sekalipun. Ibaratnya, kita tidak akan sedar betapa luasnya laut jika kita hanya duduk di tepi pantai. Selalu juga dikatakan – semakin banyak kita belajar, semakin kita sedar betapa banyak lagi ilmu yang kita tidak tahu.

Fotografi sebenarnya adalah satu bidang yang amat luas ilmunya. Untuk menjadi seorang jurufoto yang terbilang, seseorang itu perlu mengambil masa yang lama untuk menguasainya. Ada sesetengah jurufoto mengambil masa sehingga puluhan tahun sebelum karya mereka dikenali dan disanjungi. Jadi, dimanakah kita jika kita sekadar mempunyai pengalaman sekitar 5 atau 6 tahun? Perjalanan masih jauh, malah hakikatnya, tiada penghujung dalam menuntut ilmu.

Begitu juga dari sudut akademik. Tidak ramai yang sedar bahawa, dalam bidang fotografi juga kita boleh belajar secara formal sehingga ke peringkat Ijazah (Master) yang mengambil masa sehingga 7 tahun bermula dari peringkat Diploma. Malah ada juga yang meneruskan pengajian sehingga ke peringkat Doktor Falsafah (PhD) bagi menyambung pelajaran mereka.

Ringkasannya di sini, tidak kiralah samada belajar secara formal atau tidak formal, seseorang itu harus bersedia untuk belajar secara konsisten dalam satu tempoh masa yang panjang bagi mencapai tahap yang tinggi dalam bidang fotografi. Tetapi, sekiranya kita benar-benar meminati fotografi, proses pembelajaran ini sentiasa akan menjadi satu proses yang menyeronokkan dan memberi kepuasan. Masa yang beredar juga tidak akan terasa bila kita menikmati setiap hari yang dilalui dengan berbagai pengalaman baru.

Tahap-tahap dalam Fotografi

Secara umumnya, seseorang jurufoto itu akan melalui 5 peringkat atau tahap yang berbeza semasa penglibatannya di dalam bidang fotografi. Ada yang akan melalui tahap-tahap ini dalam tempoh masa yang singkat dan ada juga yang akan melaluinya dalam tempoh masa yang lama. Ini semua bergantung kepada kesungguhan, kerajinan dan mungkin juga bakat semulajadi yang dimiliki oleh seseorang itu. Selain dari itu, seseorang yang mendapat bimbingan yang betul secara sistematik dan banyak meluangkan masa dalam bidang ini akan mencapai tahap yang lebih tinggi dalam masa yang lebih singkat.

Tahap Pertama

Tahap Pertama ini adalah tahap untuk golongan jurufoto baru (beginner atau newbie) Selalunya mereka belum tahu dengan jelas tujuan mereka menceburi bidang ini. Mungkin ada yang menceburi bidang ini disebabkan oleh minat kepada gadjet atau kecanggihan teknologi kamera digital atau mungkin juga disebabkan oleh terikut dengan kawan-kawan.

Pada tahap ini, seseorang itu biasanya akan hanya merakam gambar rakan-rakan dan kaum keluarga mereka sahaja, terutamanya ketika berlangsungnya sesuatu aktiviti atau majlis tertentu..

Ada golongan yang akan terus kekal pada tahap ini. Golongan ini ialah mereka yang hanya memerlukan fotografi sekadar untuk merakam gambar kenangan dalam hidup mereka – tidak lebih dari itu. Tetap, ada juga golongan yang akan ‘menjumpai sesuatu’ pada tahap ini, lalu akan melangkah ke tahap seterusnya.

Pada peringkat awal, jurufoto biasanya akan banyak merakam gambar subjek di sekeliling mereka sahaja seperti merakam gambar potret kanak-kanak. Dari subjek-subjek biasa inilah kemahiran akan ditajamkan dan minat yang lebih mendalam dalam fotografi akan dipupuk.

Tahap Kedua

Pada tahap ini, seseorang itu akan mula merakam gambar subjek-subjek yang menarik selain dari gambar rakan-rakan atau kaum keluarga mereka. Mereka akan menggunakan kreativiti bagi mendapatkan rakaman gambar yang menarik. Pada tahap ini juga, mereka akan mula menyukai bidang fotografi kerana melalui bidang ini, mereka dapat menghasilkan karya yang dapat memberikan kepuasan kepada diri sendiri.

Tetapi, selalunya pada tahap ini, rakaman gambar dilakukan secara trial and error. Kadang-kadang gambar yang dirakam menjadi, kadang-kadang gambar yang dirakam menghampakan. Kalau dapat gambar yang cantik pun, mereka biasanya tidak tahu bagaimana gambar yang cantik tersebut telah berjaya dihasilkan. Mereka juga tidak tahu, apa faktor yang membuatkan gambar tersebut menjadi cantik. Tapi, apa yang pasti, mereka suka merakam gambar.

Pada tahap ini, seseorang itu sudah mulai ‘tahu apa yang dia tidak tahu’. Beliau mulai sedar akan kelemahan yang dimiliki lalu berusaha untuk belajar dan berlatih dengan lebih gigih. Beliau juga sudah tahu arah tuju beliau dalam fotografi sekurang-kurangnya dalam jangka pendek dan sanggup meluangkan masa dan wang ringgit untuk lebih maju dalam bidang ini.

Tahap Ketiga

Pada tahap ini, perkara yang biasanya akan diberi perhatian adalah mengenai aspek teknikal dalam bidang fotografi, iaitu ilmu berkaitan cara mengawal kamera bagi mendapatkan foto yang elok dari segi teknikalnya. Golongan ini akan belajar cara untuk menghasilkan foto yang tajam, mendapat exposure (dedahan cahaya) yang betul, white balance yang betul dan sebagainya. Golongan ini juga akan mengambil berat tentang kualiti sesuatu kamera dan lensa yang digunakan dan mula memahami berbagai faktor yan menentukan kualiti peralatan yang digunakan.

Pendek kata, pada peringkat ini, kebanyakan perhatian akan diberikan tentang cara mengawal peralatan (kamera) yang digunakan untuk merakam gambar. Setelah beberapa lama, kawalan teknikal seperti aperture, shutter dan ISO hanya akan berada di hujung jari mereka dan kemahiran lain mengenai pengawalan kamera akan menjadi sebati dalam diri jurufoto ini.

Pada tahap ini, walaupun seseorang itu telah faham mengenai kawalan teknikal pada kamera, mereka masih tidak dapat menghasilkan gambar yang cantik. Apabila dibandingkan gambar mereka dengan jurufoto lain yang lebih berpengalaman, akan terlihat jauhnya perbezaan kualiti gambar yang dihasilkan dari aspek artistiknya. Apabila ini dirasakan, golongan ini perlu melangkah ke tahap yang seterusnya, iaitu belajar cara untuk menghasilkan gambar yang cantik dan ‘sedap’ dilihat.

Tetapi, ada juga golongan yang akan tersangkut di tahap ini dalam tempoh masa yang lama jika mereka hanya terlalu memberi fokus kepada peralatan dan perkara teknikal semata-mata. Namun, jika seseorang itu melihat fotografi dalam skop yang lebih luas, beliau akan melangkah ke tahap lain pula untuk menjadi seorang jurufoto yang sejati.

Bagi sesetengah orang, gambar motorsikal ini mungkin kurang nilainya dari segi artistik, tetapi ia mempunyai nilai yang besar dari segi komersial, terutamanya untuk syarikat yang mengeluarkan produk ini. Gambar yang berkualiti seperti ini akan memberi kesan yang kuat kepada kejayaan penjualan sesuatu produk. Untuk menghasilkan gambar seperti ini, jurufoto mestilah mempunyai kemahiran teknikal dan artistik yang tertentu, terutamanya dari aspek pencahayaan. Bagi jurufoto komersial, walaupun beliau telah mencapai tahap kesenian yang tinggi dalam bidang fotografi, adakalanya beliau terpaksa menyesuaikan kemahiran yang dimiliki agar ianya sesuai dengan kehendak pelanggan. (Foto oleh Ikram Ismail)

Tahap Keempat

Di dalam tahap keempat, seseorang jurufoto itu telah pun menguasai kemahiran pengawalan kamera. Perkara teknikal bukan lagi menjadi isu besar bagi mereka. Pada peringkat ini, fikiran mereka lebih banyak tertumpu untuk menghasilkan gambar yang cantik, bukannya berkira-kira mengenai aperture dan shutter lagi.

Ia ibarat ketika kita baru belajar memandu kereta. Pada peringkat awal ketika baru mendapat lesen kereta, fikiran kita sibuk tertumpu kepada pengendalian kereta itu sendiri, seperti kawalan gear, clutch, brek, stering dan sebagainya. Kita tidak benar-benar bekesempatan untuk menghayati keindahan pemandangan ketika sedang memandu. Tetapi, setelah cekap memandu, fikiran tidak lagi terlalu tertumpu kepada pengawalan kereta. Pengawalan kereta sudah menjadi second nature kepada kita dimana segala pergerakan kaki dan tangan seakan-akan bergerak secara otomatik dalam mengawal pemanduan tersebut. Ketika ini, fikiran lebih lapang ketika memandu dan kita sempat menikmati keindahan pemandangan di sepanjang perjalanan. Sama juga dalam fotografi, apabila kita telah dapat menguasai kemahiran kawalan kamera, barulah kita boleh memberi fokus sepenuhnya tentang aspek kreativiti dalam penghasilan gambar.

Tiada jalan pintas untuk menjadi mahir di dalam bidang fotografi. Namun, ianya tidaklah terlalu sukar. Dalam bidang apa pun, jika kita melakukan perkara yang sama secara kerap dalam tempoh masa yang lama, kita tentu akan jadi mahir. Asalkan kita mempunyai ilmunya terlebih dahulu.

Menyedari hakikat ini, jurufoto terbabit akan mula mencari-cari ilmu dan ‘rahsia’ untuk menghasilkan gambar yang cantik. Pada peringkat ini, beliau sudah boleh menghargai karya fotografi yang berkualiti tinggi, terutamanya hasil foto oleh jurufoto lain yang lebih berpengalaman. Meraka juga akan mula meminati hasil kerja jurufoto tertentu dan akan mengkaji karya-karya jurufoto ini.

Ilmu yang dititik beratkan di peringkat ini adalah ilmu berkaitan teknik-teknik fotografi dan asas seni dalam fotografi. Ini termasuklah pengetahuan mengenai komposisi, elemen grafik, komunikasi visual, pencahayaan dan sebagainya.

Pada tahap ini juga, biasanya seseorang jurufoto itu akan mencuba beberapa bidang dalam fotografi yang diminatinya seperti merakam gambar pemandangan, bangunan, hidupan liar, potret dan sebagainya.

Setelah beberapa lama berada di tahap ini, seseorang itu akan menguasai berbagai teknik fotografi dan dengan mudah dapat menghasilkan gambar yang cantik. Tetapi, beliau akan merasa masih ada kekurangan pada hasil karyanya. Gambar yang dihasilkan memang cantik, tetapi belum sampai ke tahap gambar yang hebat. Ini dapat dirasakan bila beliau melihat ada jurufoto lain yang dapat menghasilkan foto yang jauh lebih hebat.

Tahap Kelima

Pada tahap ini, seseorang jurufoto itu telah menguasai kemahiran teknikal dan artistik di dalam fotografi. Pada mereka, fotografi bukan setakat gambar yang cantik semata-mata. Fotografi mempunyai peranan yang lebih besar dan lebih penting. Sesuatu foto itu haruslah berperanan untuk menyampaikan mesej yang penting dan penuh dengan makna. Lebih baik lagi jika sesuatu foto itu dapat menyentuh perasaan orang yang melihatnya lantas mengubah atau memberikan persepsi baru tentang sesuatu isu atau sesuatu subjek.

Gambar ini dirakam oleh Che’ Ahmad Azhar, seorang jurufoto yang telah mencapai tahap yang tinggi dalam menguasai bidang Street Photography di Malaysia. Di tahap ini, seseorang jurufoto itu jarang sekali ingin berbicara mengenai peralatan, aspek teknikal atau teknik-teknik asas dalam seni fotografi. Bukan bererti perkara asas itu tidak penting, tetapi kesemua perkara asas tersebut telah menjadi sebahagian dari dirinya. Ada perkara lain yang lebih penting yang ingin dicapai; iaitu untuk menghasilkan gambar yang menyampaikan mesej yang bermakna, mengabadikan detik yang tidak pernah dihiraukan, mengubah perspektif manusia atau lebih hebat lagi jika sesuatu gambar itu dapat menyentuh hati orang yang melihatnya. Di dalam Street Photography misalnya, pada tahap ini, seseorang jurufoto itu bukan sahaja perlu pakar dalam bidang fotografi, tetapi beliau juga perlu pakar dalam bidang yang berkaitan dengan subjek rakamannya seperti psikologi, sosiologi dan antropologi. (Foto oleh Che’ Ahmad Azhar)

Pada peringkat ini juga, jurufoto terbabit akan mulai sedar bahawa, memiliki kamera mahal atau mempunyai deretan lensa high performance bukanlah jaminan mutlak untuk mendapat hasil foto yang berkualiti dari segi artistiknya.

Jurufoto yang telah berada pada tahap ini biasanya akan mengkhusus pada satu jenis bidang atau subjek sahaja. Apabila mengkhusus, mereka akan menjadi pakar dalam bidang yang spesifik ini. Contohnya, ada jurufoto yang mengkhusus dalam merakam gambar potret, mengkhusus dalam merakam gambar pemandangan atau mengkhusus dalam fotografi makro sahaja. Namun, selain dari pakar di dalam ilmu fotografi, mereka juga turut pakar mengenai subjek rakaman mereka.

Ini boleh diibaratkan apabila kita ingin memberi ceramah mengenai sesuatu subjek. Kita perlu benar-benar mahir mengenai subjek tersebut agar kita boleh menyampaikan ceramah yang berkesan. Bayangkan seorang ahli politik yang bijak berpidato; apakah beliau akan hebat bila disuruh bercakap mengenai cara-cara untuk membuat kek? Tentu sekali tidak.

Sama juga seperti fotografi, gambar yang dirakam harus berjaya menyampaikan mesej dengan berkesan. Oleh itu, seseorang jurufoto itu harus benar-benar mahir mengenai subjeknya agar ia dapat menyampaikan mesej yang bermakna secara visual.

Rumusan

Perjalanan masih jauh. Namun, usahlah risau. Nikmatilah perjalanan ini sambil berusaha dengan tekun secara konsisten. Tidak perlu tergopoh gapah mencari jalan pintas untuk cepat naik ke atas. Perbanyakkan ilmu, pertingkatkan latihan. Anda pasti akan sampai ke puncaknya.

Hakcipta Terpelihara 2012 – Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Mana Lebih Baik? Menjadi Jurufoto Amatur atau Profesional?

Mana Lebih Baik? Menjadi Jurufoto Amatur atau Profesional?
Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Studio fotografi profesional milik Bustamam Mokhtar, seorang jurufoto fesyen terkenal tanahair. Studio fotografi seperti ini melibatkan kos yang tinggi dan hanya mampu dimiliki oleh jurufoto profesional yang turut merupakan seorang usahawan yang bijak dalam perniagaan. Foto ihsan dari Bustamam Mokhtar, White Studio.

Ramai jurufoto amatur menyimpan hasrat untuk menjadi seorang jurufoto profesional. Jurufoto profesional dikatakan mendapat bayaran lumayan, dapat merakam gambar di tempat-tempat menarik dengan kos dibiayai sepenuhnya oleh pihak lain, mendapat tajaan peralatan kamera yang tercanggih, kerjaya yang penuh dengan glamour dan bermacam tanggapan lagi. Tetapi, bukan semua tanggapan ini adalah benar mengenai kerjaya sebagai seorang jurufoto profesional.

Definisi Jurufoto Profesional

Sebelum kita membincangkan dengan lebih lanjut mengenai perkara ini, terlebih dahulu kita perlu tahu, apakah sebenarnya definisi jurufoto profesional? Siapakah dan apakah kriteria yang menentukan samada seseorang itu boleh dianggap sebagai jurufoto profesional atau sebaliknya? Isu ini sering diperdebatkan. Tiada satu pun jawapan yang paling tepat yang dipersetujui oleh semua orang. Setiap orang mempunyai kefahaman dan definisi berbeza mengenai definisi jurufoto profesional.

Tetapi, secara ringkasnya, definisi jurufoto profesional adalah seseorang yang menjadikan kerja merakam foto sebagai sumber pendapatan utamanya. Sebaliknya, jurufoto amatur pula adalah jurufoto yang merakam gambar sebagai hobi dan bidang ini bukanlah sumber pendapatan utamanya.

Kebanyakan jurufoto profesional memulakan kerjayanya dari seorang jurufoto amatur; iaitu seseorang yang pada awalnya meminati fotografi, mempraktikkannya sebagai hobi, lalu lama kelamaan menjadi semakin serius dan seterusnya melangkah ke dunia fotografi profesional. Maksudnya, majoriti jurufoto profesional pernah menjadi jurufoto amatur suatu masa dulu.

Jurufoto profesional terbahagi kepada 3 kategori berbeza – iaitu jurufoto yang bekerja sepenuh masa dengan sesebuah organisasi, jurufoto bebas (freelance photographer) dan jurufoto yang menjalankan perniagaan sendiri. Ketiga-tiga jenis jurufoto ini berada di dalam situasi yang berbeza dan mempunyai cabaran kerja yang berbeza.

Jurufoto Berpendapatan Tetap

Jurufoto yang bekerja secara sepenuh masa dengan sesebuah organisasi samada syarikat swasta atau pihak kerajaan adalah jurufoto yang menerima gaji bulanan dari majikannya. Jurufoto ini biasanya merakam gambar atau membuat tugasan fotografi secara harian. Biasanya, bidang tugas mereka lebih khusus kepada kerja-kerja berkaitan merakam gambar. Oleh kerana tugas spesifik yang dilakukan secara kerap setiap hari, jurufoto ini amat mahir dalam bidang fotografi yang diceburinya itu. Dengan bekerja dengan organisasi besar, jurufoto ini juga mempunyai akses yang lebih luas dan berpeluang untuk merakam gambar personaliti terkenal, merakam gambar di tempat yang menarik dan berpeluang menggunakan peralatan kamera yang mahal. Organisasi besar yang dimaksudkan adalah seperti syarikat penerbitan majalah, syarikat akhbar, agensi berita dan sebagainya. Tugasan yang perlu dilakukan juga selalunya adalah tugasan yang menarik, tetapi, ianya perlu digalas dengan tanggungjawab yang besar. Ini bermaksud, wujud tekanan kerja ketika beliau merakam gambar. Ini berbeza dengan jurufoto amatur yang merakam gambar tanpa wujud sebarang tekanan kerja. Seperti bekerja dengan mana-mana syarikat, seseorang jurufoto profesional tidak boleh merakam gambar sewenang-wenangnya asalkan memuaskan hatinya sendiri. Sebagai pekerja, seseorang jurufoto itu perlu patuh kepada peraturan dan arahan dari pihak atasannya. Beliau perlu menyesuaikan diri dengan keperluan citarasa pihak atasan, bekerja dalam bajet yang ditetapkan, menyiapkan kerja dalam masa yang ditetapkan dan sebagainya. Selain dari itu, jurufoto ini juga perlu berusaha keras untuk bersaing dengan rakan-rakan sejawatan mereka agar mereka dapat diiktiraf sebagai jurufoto yang baik. Kelebihan bekerja dengan organisasi seperti ini adalah, seseorang jurufoto itu dapat menimba banyak pengalaman disamping mengumpul portfolio yang sukar diperolehi oleh jurufoto lain.

Jurufoto Bebas

Sementara itu, jurufoto bebas atau lebih dikenali dengan nama freelance photographer pula tidak bekerja secara tetap dengan mana-mana organisasi. Ini bermaksud, beliau tidak mempunyai gaji bulanan. Walaupun tanpa pendapatan tetap, jurufoto bebas berpeluang untuk memperolehi pendapatan yang lebih tinggi jika beliau berjaya mendapatkan banyak tugasan pada setiap bulan. Cabaran utama jurufoto bebas ialah, beliau perlu mencari sendiri pelanggan yang ingin menggunakan perkhidmatannya. Ini bermaksud, selain dari pandai merakam gambar, jurufoto bebas juga perlu berkebolehan untuk menarik hati pelanggan dan meyakinkan mereka untuk mengupah beliau. Jurufoto bebas biasanya mendapat pelanggan melalui kredibiliti; dimana pelanggan yang berpuas hati dengan perkhidmatannya akan ‘mempromosikan’ jurufoto ini kepada pelanggan lain di dalam industri mereka. Bukan mudah untuk hidup sebagai jurufoto bebas – beliau ibarat bekerja dengan sebuah syarikat kecil miliknya sendiri dimana beliau sendiri terpaksa melakukan semua kerja yang terlibat. Kata orang, dialah kuli, dialah tauke. Selain dari merakam gambar, beliau perlu berusaha mempromosikan dirinya, berjumpa pelanggan, menyunting gambar, menghantar produk kepada pelanggan, menuntut bayaran dari pelanggan, membuat kerja-kerja pejabat (seperti membuat sebutharga, membuat inbois, menguruskan akaun) dan sebagainya. Namun, bagi sesetengah orang, cabaran inilah yang menjadikan kerjaya ini lebih menarik kerana ia akan menguji kebolehan seseorang itu untuk berdikari disamping beberapa kebebasan yang diperolehi dari kerjaya ini.

Jurufoto dengan Perniagaan Sendiri

Kategori jurufoto seterusnya ialah jurufoto yang menjalankan perniagaan sendiri. Jurufoto ini mempunyai pejabat atau studio sebagai tapak perniagaannya. Beliau juga mempunyai sekurang-kurangnya seorang pekerja sepenuh masa yang dibayar gaji bulanan. Jurufoto ini mempunyai tanggungan bulanan (overhead) yang lebih tinggi berbanding seorang jurufoto bebas. Ini secara tidak langsung bermaksud, jumlah pendapatan bulanan beliau juga adalah lebih tinggi. Faktor keuntungan menjadi lebih utama pada peringkat ini. Jurufoto ini perlu memastikan kerja fotografinya memberi keuntungan agar beliau boleh terus mampu menjalankan dan mengembangkan perniagaannya. Apabila perniagaan ini semakin membesar, beliau turut mempunyai aset yang lebih besar dan pekerja yang lebih ramai. Apabila ini berlaku, jurufoto ini akan mempunyai tanggungjawab yang lebih luas dan lebih berat lagi. Beliau perlu memastikan syarikatnya mendapat sejumlah wang tertentu setiap bulan bagi membayar kos seperti sewa premis perniagaan, bayaran balik pinjaman, modal pusingan, pembelian stok, pembelian atau penyelenggaraan peralatan, gaji pekerja dan lain-lain lagi. Pengetahuan dan kemahiran yang perlu dikuasai juga semakin bertambah – beliau perlu bijak dalam menangani masalah pekerja, menguruskan aliran wang tunai, kecekapan pentadbiran, kecekapan kos produksi, kemahiran strategi pemasaran dan segala-galanya mengenai perniagaan. Jurufoto yang menjalankan perniagaan sendiri perlu menghadapi cabaran yang lebih besar, perlu mempunyai kemahiran yang lebih luas dan perlu menanggung risiko yang lebih tinggi. Namun, jika berjaya, pendapatannya juga adalah lumayan.

Persamaan

Persamaan diantara ketiga-tiga jenis jurufoto profesional di atas adalah – fotografi bukan lagi menjadi bahan karya untuk kepuasan diri sendiri semata-mata. Setiap kerja yang dilakukan mestilah menepati kehendak pihak atasan atau kehendak pelanggan. Bukan itu sahaja, jurufoto profesional juga perlu hadir bekerja pada masa yang telah ditetapkan dan siapkan kerja pada masa yang ditetapkan juga. Selain dari itu, faktor kos juga perlu diambil kira. Jurufoto profesional perlu sentiasa menyiapkan kerja dalam kos yang telah ditetapkan. Ada masanya, bajet yang diperuntukkan adalah terlalu kecil lalu ‘memaksa’ jurufoto bekerja lebih keras dan terpaksa menjadi lebih kreatif untuk menghasilkan foto yang berkualiti. Namun, ada juga tugasan yang mempunyai bajet besar, lalu jurufoto mempunyai peluang yang lebih baik untuk menghasilkan karya yang hebat disamping bekerja dengan keadaan yang lebih selesa.

Amatur

Dari huraian di atas, kita telah faham serba sedikit mengenai kerjaya sebagai seorang jurufoto profesional. Sekarang, mari kita bincangkan pula mengenai status jurufoto amatur dengan lebih mendalam. Kebanyakan jurufoto rasa malu atau rendah diri untuk menggelarkan diri mereka sebagai seorang jurufoto amatur. Mereka melihat jurufoto profesional lebih hebat dari mereka. Pendapat ini tidak semestinya benar.

Oleh kerana jurufoto amatur merakam gambar bukan sebagai sumber pendapatan utama, maka mereka sering dikaitkan dengan tahap kemahiran yang rendah dan kualiti kerja yang kurang memuaskan. Pendapat ini juga tidak semestinya benar.

Walaupun jurufoto amatur merakam gambar bukan untuk menjana pendapatan utama, golongan ini merakam gambar dengan satu kekuatan – iaitu minat yang mendalam. Golongan ini berupaya menghasilkan karya yang lebih ikhlas, 100% dari jiwanya untuk kepuasan dirinya sendiri. Jurufoto amatur boleh berkarya tanpa perlu memikirkan soal keuntungan, tanpa ada desakan masa, tanpa perlu mengikut arahan sesiapa dan tanpa perlu risaukan tentang kos. Kelebihan ini tidak dimiliki oleh jurufoto profesional.

Mungkin disebabkan oleh suasana kerja yang tiada tekanan, sebab itulah selalunya jurufoto amatur agak perlahan dalam memperbaiki kemahiran mereka berbanding jurufoto profesional. Namun, ada juga jurufoto amatur yang begitu rajin dan komited dalam bidang yang diceburinya. Golongan ini berjaya menguasai kemahiran yang tinggi dan mampu menghasilkan karya yang hebat, malah adakalanya mampu mengatasi karya seorang jurufoto profesional. Nyata sekali, status profesional atau amatur langsung tidak menentukan secara mutlak akan tahap kemahiran seseorang jurufoto itu. Bezanya yang utama hanyalah samada seseorang itu merakam gambar untuk sumber pendapatan atau semata-mata kerana minat.

Seorang jurufoto profesional pun adakalanya akan lari sebentar dari dunia fotografi profesional yang diceburinya. Beliau akan bercuti beberapa hari dan secara santai akan merakam foto-foto untuk kepuasan dirinya sendiri. Mungkin beliau ingin merasai lagi nikmat merakam gambar seperti seorang jurufoto amatur yang pernah dirasainya suatu masa dulu.

Blog Arkib – Tips Penggunaan Flash

Tips Penggunaan Flash
Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM
(Telah diubahsuai dari entry asal di blog FOTOTEACHER bertajuk “Tips Penggunaan Flash”– 11 Mei 2010)

Contoh foto potret dengan kawalan flash yang baik

Bila merakam foto menggunakan flash, biasanya hasil gambarnya akan kelihatan tidak natural. Saya selalu pesan kepada peserta kursus – kalau pakai flash, jangan bagi nampak macam pakai flash. Maksudnya, kita mesti kawal supaya cahaya flash tersebut nampak natural dan cantik. Untuk mendapatkan kesan cahaya flash yang menarik, anda boleh mengikuti beberapa tips ini:

1) Jadikan flash sebagai fill-in sahaja, bukan sebagai main light. Secara mudahnya, gunakan ISO yang agak tinggi, aperture yang besar dan shutter speed yang perlahan untuk mendapatkan kesan flash yang natural dan teradun dengan cahaya semulajadi. Jika anda menggunakan kawalan TTL pada flash, anda boleh letakkan flash compensation pada -1, -2 dan sebagainya, untuk menjadikan flash anda sebagai fill-in sahaja.

2) Lembutkan cahaya flash dengan cara memantulkan (bounce) flash tersebut ke siling atau ke dinding. Cuma pastikan sudut pantulan anda adalah betul dan menghasilkan kesan pencahayaan yang menarik. Anda juga perlu ingat agar elakkan bounce kepada siling atau permukaan yang terlalu tinggi atau berwarna gelap kerana kuasa flash anda tidak mampu memantulkan balik cahaya tersebut. Dengan memaksa flash bekerja kuat (bounce pada siling tinggi atau siling warna gelap), flash akan mengeluarkan kuasa yang maksima dan ini akan mengakibatkan flash anda jadi cepat panas, tempoh recycle bateri menjadi perlahan dan bateri cepat habis. Jika permukaan tersebut terlalu jauh atau berwarna terlalu gelap, gambar yang dihasilkan biasanya akan turut menjadi gelap (under exposed)

3) Untuk mengurangkan bayang yang dihasilkan oleh flash, anda boleh gunakan reflector untuk memantulkan kembali cahaya utama sekaligus mengurangkan bayang. Reflector adalah satu aksesori yang amat penting dan berguna untuk jurufoto perkahwinan atau jurufoto potret. Terdapat berbagai jenis reflector di pasaran, tetapi yang paling praktikal adalah reflector bernama TriGrip buatan Lastolite.

4) Anda juga boleh lembutkan cahaya flash dengan menggunakan diffuser dihadapan flash. Diffuser ini boleh dibuat dari sebarang objek yang lutcahaya. Setiap bahan akan memberikan kesan cahaya yang berlainan. Anda boleh gunakan kertas putih, kertas tisu atau plastik putih yang lutcahaya (seperti botol susu yang dibuat dari plastik) Untuk anda yang lebih serius, anda boleh gunakan aksesori seperti umbrella atau softbox. Antara jenama yang terkenal adalah Lumiquest dan Lastolite.

5) Untuk kesan yang lebih semualajadi, jangan pakai flash langsung jika keadaan mengizinkan. Anda perlu ada lensa dengan aperture yang besar seperti f/2.8 untuk tujuan ini. Anda juga mestilah boleh merakam foto dengan shutter yang perlahan seperti 1/15 saat serta ISO tinggi seperti ISO 800 (jika kamera anda membenarkannya tanpa noise ketara). Untuk merakam foto dengan shutter yang perlahan, anda perlu ada lensa dengan ciri VR (Vibration Reduction untuk lensa Nikon) atau IS (Image Stabilizer untuk lensa Canon). Atau anda boleh guna lensa biasa, tetapi perlu mempunyai tangan yang stabil. Anda juga boleh menstabilkan lagi kamera dengan menggunakan monopod atau tripod.

6) Selain dari cahaya lembut, cahaya direct flash juga boleh menghasilkan foto yang menarik jika kena dengan subjeknya. Cahaya direct flash lebih kasar dan menghasilkan bayang yang ketara. Untuk menjadikan direct flash lebih menarik, anda perlu pancarkan flash anda secara off-camera (flash tidak berada di atas kamera) Anda perlu mempunyai TTL cord untuk tujuan ini. Anda boleh pancarkan flash dari sudut tepi kamera anda dan sebagainya. Dengan pancaran flash secara off-camera, foto anda tidak akan kelihatan seperti foto biasa dimana flash dipancarkan dari atas kamera.

Diharap tips ringkas di atas dapat memberi manfaat kepada anda. Jika anda berminat untuk mempelajari teknik flash dengan lebih mendalam,  anda boleh menghadiri Bengkel Portable Flash anjuran FOTOTEACHER.COM


Photography Lighting Workshop oleh Bustamam Mokhtar

Inilah peluang anda untuk belajar terus dari seorang jurufoto fesyen yang tersohor di Malaysia. Kuasai berbagai teknik dan ketahui rahsia kerja seorangn jurufoto profesional. Sertai workshop ini!

UNTUK MAKLUMAT LANJUT, SILA KLIK DI SINI

3 Tips untuk Gambar yang Menarik

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Gambar yang menarik bukan terhasil dari nasib baik semata-mata. Kita boleh merancang dan mengawal hasil gambar yang kita rakam agar ianya kelihatan menarik. Tapi, kita perlu tahu ilmu dan caranya.

Ada banyak cara dan faktor yang boleh menjadikan sesuatu gambar itu menarik. Tetapi, untuk kali ini, saya ingin bincangkan 3 perkara penting yang perlu kita beri perhatian:

1) Pemilihan subjek
2) Pencahayaan
3) Styling atau menggayakan subjek agar kelihatan lebih menarik

Perkara utama yang perlu diberi perhatian ialah pemilihan subjek kita. Untuk menghasilkan gambar yang menarik, kita mestilah merakam gambar subjek yang menarik; atau jika subjek tersebut kurang menarik, kita perlu berusaha untuk jadikannya lebih menarik dengan menggunakan kreativiti kita.

Subjek ialah tumpuan utama di dalam gambar kita. Jadi, jika subjek kita tidak menarik, keseluruhan gambar akan menjadi hambar. Baiklah, untuk rakaman kali ini, kita ingin merakam gambar minyak wangi. Jadi, saya telah pilih minyak wangi yang mempunyai botol dan warna yang menarik. Oleh itu, satu bab telah selesai. Kita telahpun memilih satu subjek yang menarik. Langkah seterusnya,  kita perlu tambahkan elemen lain seperti kawalan pencahayaan dan seterusnya menggayakan subjek agar kelihatan lebih menarik.


Untuk merakam gambar ini, saya meletakkan botol minyak wangi di atas kerusi kayu. Latarbelakang adalah pintu bilik yang berwarna kuning cair, tetapi kelihatan gelap kerana tidak kena cahaya. Saya bercadang untuk menggunakan 3 unit flash untuk pencahayaan. Apabila merakam gambar dengan berbagai sumber cahaya, satu tips penting yang perlu anda tahu ialah, kita perlu memasang cahaya (flash) satu per satu. Mula-mula saya pasangkan flash di bahagian kanan terlebih dahulu untuk menaikkan sebahagian bentuk botol minyak wangi. Saya menggunakan aksesori flash yang dinamakan softbox untuk melembutkan cahaya flash. Bahagian lain dibiarkan gelap buat masa ini. Setelah berpuas hati dengan pencahayaan asas ini, barulah saya pergi ke langkah yang seterusnya.


Flash yang kedua saya letakkan di belakang botol minyak wangi dan dihalakan ke arah subjek itu sendiri. Arah cahaya dari belakang ini menghasilkan kesan yang menarik pada botol minyak wangi. Saya juga telah meletakkan color gel (satu material seperti plastik nipis) yang berwarna hijau. Ini untuk menaikkan kesan warna hijau pada botol minyak wangi tersebut.


Seterusnya, saya memasang flash yang ketiga yang dipancarkan kepada pintu yang berada di belakang minyak wangi. Saya menggunakan aksesori flash yang dinamakan honey comb untuk menumpukan cahaya sambil melembutkannya agar mendapat kesan seperti yang kita dapat lihat dalam gambar di atas. Pencahayaan telah lengkap untuk gambar ini. Tetapi, gambarnya masih tidak begitu menarik.


Saya memercikkan air pada botol minyak wangi sebagai salah satu cara styling. Tetapi, hasil gambar masih tidak begitu menarik. Saya ingin cuba satu lagi cara agar dapat memberikan lebih impak kepada gambar ini.


Air disimbah kepada botol minyak wangi untuk kesan yang lebih dramatik – menampakkan aksi, menunjukkan gaya aktif dan segar. Dengan penambahbaikan secara langkah demi langkah ini, gambar yang menarik telah dapat dihasilkan dengan perancangan, teknik yang betul dan objektif yang jelas. Jika anda berminat untuk belajar dengan lebih mendalam tentang cara-cara menghasilkan gambar yang menarik, sila sertai Bengkel Lanjutan Fotografi

Nota: Gambar di atas adalah sekadar contoh untuk tujuan pembelajaran asas. Ini bukan teknik atau standard sebenar untuk merakam gambar minyak wangi untuk tujuan pengiklanan.

BLOG ARKIB – Masih Adakah Harapan Dalam Perniagaan Fotografi?

Masih Adakah Harapan Dalam Perniagaan Fotografi?
Oleh: Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM
(Telah diubahsuai dari entry asal di blog FOTOTEACHER bertajuk
Masih Adakah Harapan Dalam Perniagaan Fotografi?”– 30 Mac 2009)

Kadangkala kita takut melihat ribuan orang yang mendakwa diri mereka sebagai jurufoto. Begitu ramai sekali jurufoto sekarang ini. Mana mungkin kita boleh bersaing dalam keadaan begini? Masih adakah harapan untuk kita  berjaya dalam perniagaan fotografi?

Kita harus melihat fenomena ini dari sudut yang positif. Kebanjiran peminat fotografi di seluruh dunia ketika ini telah membuatkan harga peralatan kamera menjadi jauh lebih murah dari sebelumnya. Ini kerana, produk kamera boleh dikeluarkan secara besar-besaran dan ini telah dapat menurunkan harganya. Proses perkongisan ilmu fotografi juga telah menjadi lebih mudah kerana adanya komuniti yang besar di dalam bidang ini.

Cuma, apa yang tidak menyenangkan ialah, dari sudut perniagaan, nilai upah seseorang jurufoto dikatakan telah menurun. Akibat persaingan yang terlalu sengit, ada segelintir jurufoto memotong harga untuk membolehkan dirinya mendapat sesuatu kerja atau tugasan fotografi. Namun, pada pendapat saya, jurufoto yang memotong harga secara keterlaluan, akan memakan diri sendiri dalam jangka masa panjang.

Jika anda ingin menjadikan fotografi sebagai sumber pendapatan anda, anda tidak perlu risau akan kebanjiran peminat fotografi sekarang. Majoriti peminat fotografi hanya menjadikan fotografi sebagai hobi. Peluang perniagaan dalam fotografi masih terbuka luas sebenarnya. Anda cuma perlu kreatif dalam mencari peluang. Masih ada banyak bidang pasaran fotografi yang masih belum diterokai.

Di kalangan jurufoto yang menjadikan fotografi sebagai punca pendapatan pula, bukan semuanya benar-benar serius. Ada yang sekadar cuba-cuba. Ada yang melakukannya secara sambilan untuk tempoh yang singkat sahaja. Untuk menjadi seorang jurufoto profesional bukanlah sesuatu yang mudah seperti yang kita sangkakan. Merakam gambar untuk wang memerlukan disiplin, kerja kuat, kemahiran tinggi, kecekapan, sanggup menghadapi risiko, mempunyai kekuatan kewangan, sanggup menerima tekanan dari pelanggan dan sebagainya. Hanya yang kuat dan terbaik sahaja yang akan berjaya.

Ya, jika anda ingin menjadikan fotografi sebagai sumber pendapatan anda, peluangnya masih ada.

Oleh: Hasnuddin Abu Samah

Untuk mengikuti kursus dan bengkel fotografi anjuran fototeacher, sila ke –http://www.fototeacher.com

Untuk mendapat artikel dan informasi percuma dari fototeacher, sila ke –http://www.fototeacher.com/subscribe.htm

Perbezaan Jenis-Jenis Mikrofon


Video menarik ini menunjukkan hasil perbezaan bunyi yang dihasilkan oleh berbagai jenis mikrofon. Tonton video ini bagi membolehkan anda membuat pilihan yang tepat sebelum membeli mikrofon untuk rakaman video anda.

Patung Burung dan Kamera

Patung Burung dan Kamera
Oleh Adam Ariff untuk FOTOTEACHER.COM

Pada sekitar tahun 1920an, jurufoto potret selalunya menggunakan satu alat berupa patung burung yang diperbuat dari loyang bagi menarik perhatian kanak-kanak yang ingin dirakam gambarnya.

Patung burung ini kebiasaannya dipegang oleh pembantu jurufoto ataupun ibubapa. Satu salur getah dan squeeze bulb (satu bahgian yang perlu dipicit untuk membolehkan alat ini berfungsi) disambungkan pada patung burung tersebut. Di bawah patung burung tersebut terdapat dua bahagian, dimana satu bahagian itu akan diisi dengan air. Dengan memicit ‘squeeze bulb’, patung burung tersebut akan bersiul lalu menarik perhatian kanak-kanak untuk memandang kearah kamera.

Dapatkan artikel dan tips fotografi dihantar terus ke e-mel anda dengan melanggan newsletter percuma dari FOTOTEACHER.COM. Untuk melanggan, sila ke – http://fototeacher.com/subscribe.htm