Tag Archives: mahir

Kursus Asas Fotografi Akan Datang!

Kursus Asas Fotografi Digital akan diadakan lagi pada 8-9 Februari 2014 bertempat di FOTOTEACHER Training Centre, Cheras, Kuala Lumpur. Yuran penyertaan hanya RM490 bagi peserta yang membuat bayaran awal (sebelum 28 Januari 2014). Untuk maklumat lanjut, sila hubungi kami di 03-91017155 atau layari:http://www.fototeacher.com/

Buku Fotografi yang Saya Cadangkan

Oleh Hasnuddin Abu Samah

Bagi anda yang agak baru dalam bidang fotografi, tentu anda tertanya-tanya bagaimanakah cara untuk menghasilkan gambar yang menarik dan buku apakah yang baik untuk dijadikan rujukan. Di sini saya senaraikan buku-buku fotografi yang telah saya senarai pendekkan, yang pada pendapat saya merupakan buku yang berkualiti yang boleh membantu anda dalam memahami seni dalam fotografi ke arah merakam gambar yang bernilai tinggi.

Buku-buku yang saya senaraikan ini bukan buku teknikal mengenai kawalan kamera, tetapi ianya adalah buku yang membincangkan mengenai aspek kreativiti dan seni dalam fotografi yang ramai peminat fotografi kurang memahami dan mahir mengenainya. Sila klik pada gambar di bawah dan seterusnya anda boleh melihat preview buku tersebut. Lihat isi kandungannya dengan teliti sebelum membuat keputusan untuk membelinya.

Kebanyakan buku-buku yang saya senaraikan ini jarang dijual di kedai buku biasa (kecuali di Kinokuniya) kerana skopnya yang agak advance dimana tidak ramai orang yang mahu membelinya. Jadi, salah satu cara untuk mendapatkannya adalah dari Amazon.com. Saya sendiri kerap membeli buku dari Amazon kerana ianya memudahkan. Anda hanya perlu pilih, buat bayaran dan seterusnya anda akan menerima buku anda dalam masa sekitar 10 hari kemudian.

Untuk membeli secara online dari Amazon.com, anda perlu mempunyai kad kredit. Namun, jika anda tiada kad kredit, anda boleh minta rakan anda yang mempunyai kad kredit untuk belikan buku ini untuk anda. Tentu rakan anda tidak keberatan asalkan anda membayar mereka terlebih dahulu wang tersebut kepada rakan anda.


Selain dari buku subjek fotografi seperti di atas, saya juga ingin mencadangkan kepada anda sebuah lagi buku yang amat menarik yang bertajuk ‘Mecca the Blessed, Madina the Radiant: The Holiest Cities of Islam’ Buku ini memaparkan foto-foto oleh seorang jurufoto Jepun beragama Islam – Ali Kazuyoshi Nomachi. Foto-foto yang dirakam adalah luar biasa dan menyentuh hati, memaparkan imej-imej di kota suci Mekah dan Madinah yang jarang dapat kita disaksikan sebelum ini. Walaupun buku ini sudah agak lama (diterbitkan pada tahun 1997), namun, ianya tetap dapat memberikan satu perspektif baru dalam kita melihat imej-imej keislaman di dua kota suci ini.

Selamat membaca!

Kursus Asas Fotografi Digital RM690 sahaja!

Kursus Asas Fotografi Digital akan diadakan lagi pada 2-3 Februari 2013. Kami menawarkan harga diskaun early bird kepada peserta yang membuat bayaran sebelum 31 Januari 2013. Anda cuma perlu bayar RM690 jika membuat bayaran awal (harga biasa adalah RM850). Bayaran menggunakan kad kredit, PayPal dan berbagai cara lain boleh diterima. Untuk maklumat lanjut dan pendaftaran, SILA KLIK DI SINI

Untuk peserta dari jabatan kerajaan, kami juga menerima bayaran melalui L.O. Syarikat kami adalah syarikat yang berdaftar dengan MOF dalam bidang latihan fotografi dan bidang-bidang lain yang berkaitan.

Kepada bekas peserta kursus ini, anda juga dialu-alukan untuk hadir semula ke kursus ini tanpa sebarang bayaran sekiranya anda ingin menguatkan lagi kefahaman anda dalam pelajaran asas fotografi.

Untuk pertanyaan, sila hubungi kami di 03-91017155 (waktu pejabat) atau e-mel kepada sales@fototeacher.com

ShaShinKi.com - Malaysia's Online Camera Shop!

Jurufoto Sambilan

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Bagi peminat fotografi baru (beginners), salah satu cara yang paling mudah untuk menjana pendapatan adalah melalui fotografi perkahwinan. Bagi golongan yang mempunyai pendapatan tetap, bisnes fotografi perkahwinan dilakukan secara sambilan. Apabila dilakukan secara sambilan, ada segelintir jurufoto sambilan yang kurang bersungguh-sungguh dalam kerja fotografi perkahwinan. Tanpa minat dan kesungguhan, seseorang itu tidak boleh maju dalam bidang ini.

Tanpa ilmu dan bimbingan yang betul, ada masanya seseorang itu akan terperangkap dalam beberapa masalah. Adakalanya ini akan membuatkan seseorang itu berputus asa lalu meninggalkan terus bidang ini. Selain dari itu, ada juga golongan yang terlibat dalam fotografi perkahwinan dalam satu tempoh masa yang lama, tetapi malangnya mereka tidak memperolehi hasil yang setimpal walaupun telah mengorbankan banyak wang dan masa mereka.

Sebenarnya, jika pekerjaan ini dilakukan dengan cara yang betul, ianya boleh memberikan pendapatan yang lumayan. Sudah terbukti, ramai jurufoto perkahwinan di luar sana yang telah berjaya.

Bidang fotografi perkahwinan nampak mudah pada awalnya. Tetapi, sebenarnya, ia tidak semudah yang disangka. Memang betul, sesiapa sahaja boleh merakam foto perkahwinan, tetapi untuk merakam foto perkahwinan yang berkualiti tinggi, memerlukan ilmu, kemahiran, pengalaman dan usaha yang bersungguh-sungguh. Adalah lebih sukar lagi untuk menjana keuntungan dari fotografi perkahwinan. Seseorang itu perlu ada ilmu perniagaan selain dari ilmu fotografi. Malah, tidak keterlaluan jika dikatakan, ilmu perniagaan adalah lebih penting dari ilmu fotografi sekiranya seseorang itu ingin berjaya dalam fotografi perkahwinan.

Ramai jurufoto sambilan menyangka mereka mendapat untung setiap kali mendapat pelanggan. Tetapi, hakikatnya mereka selalu rugi, terutamanya dalam jangka masa panjang. Memanglah setiap kali kerja dilakukan, mereka akan mendapat sedikit wang untung bersih, tetapi, mereka tidak sedar bahawa mereka telah rugi satu perkara yang lebih bernilai, iaitu – masa. Untung bersih yang diperolehi tidak setimpal dengan masa yang telah dikorbankan jika bisnes ini dilakukan dengan cara yang salah.

Antara kesilapan lain yang selalu dilakukan oleh jurufoto perkahwinan yang melakukan kerja secara sambilan ialah:

1)    Menganggap fotografi perkahwinan adalah sebahagian dari hobinya dalam fotografi. Disebabkan itu, mereka tidak begitu kisah dengan jumlah bayaran yang diterima. Mereka tidak faham maksud hobi. Hobi ialah melakukan sesuatu untuk kepuasan diri sendiri, tetapi fotografi perkahwinan bukan satu hobi kerana kita perlu merakam gambar untuk kepuasan pelanggan.

2)    Membelanjakan wang dengan cara yang salah untuk membeli kamera, lensa dan lain-lain peralatan fotografi yang sebenarnya tidak diperlukan. Mereka menyangka, peralatan yang mahal boleh memajukan perniagaan mereka, tetapi sebenarnya itu tidak benar. Kesilapan pengurusan kewangan ini boleh mengundang masalah lain yang lebih besar. Mereka sepatutnya turut memperuntukkan sejumlah wang untuk tujuan pemasaran, modal pusingan dan lain-lain.

3)    Tidak mengetahui dan tidak mahir teknik yang betul dalam merakam foto perkahwinan. Bidang fotografi adalah bidang yang luas dan setiap bidang pengkhususan dalam fotografi itu mempunyai teknik-tekniknya yang tersendiri. Teknik yang digunakan untuk merakam foto sebagai hobi misalnya, adalah berlainan dengan teknik merakam foto perkahwinan. Biasanya, teknik dalam fotografi perkahwinan mementingkan teknik yang ringkas, cepat tetapi berkesan. Di dalam fotografi perkahwinan juga, imej yang dihasilkan mestilah mempunyai tahap kesenian yang tertentu disamping ianya juga perlu menambat hati pelanggan.

4)    Mudah terikut dan meniru gaya foto yang dihasilkan oleh jurufoto lain. Disebabkan meniru, hasil karya mereka tidak mempunyai keaslian atau identiti sendiri. Dengan cara mengikut tanpa faham konsep dan tanpa ada kemahiran mengenainya, hasilnya juga tidak begitu menjadi. Untuk bersaing, seseorang jurufoto itu perlu mempunyai karya yang unik agar dia boleh ‘dilihat’ dan dihargai oleh bakal pelanggan.

5)    Tidak mahir dalam bidang pemasaran. Walau sebagus mana pun karya seseorang itu, tanpa pemasaran yang betul, karya itu tidak dapat menjana pendapatan untuknya. Jurufoto sambilan biasanya tidak sanggup untuk membelanjakan wang untuk pemasaran (tetapi sanggup membeli kamera mahal) Mereka tidak faham bahawa, wang yang dikeluarkan untuk menjalankan pemasaran yang berkesan adalah satu pelaburan, bukannya satu pembaziran. Bukankah bijak jika terpaksa membelanjakan RM10,000 untuk pemasaran jika kita akan mendapat untung RM50,000 darinya?

Tetapi, semua ini adalah normal – dalam proses belajar, kita memang akan sentiasa membuat kesilapan. Apa yang penting ialah kita belajar dari kesilapan. Makin besar kesilapan yang dibuat, makin besar pengajaran yang akan didapati. Tetapi, orang yang lebih bijak ialah orang yang belajar dari kesilapan orang lain. Oleh itu, adalah lebih baik sekiranya jurufoto sambilan yang masih baru di dalam bidang ini menambahkan usaha untuk mencari ilmu dan belajar dari jurufoto lain yang lebih berpengalaman.

Akan sampai masanya nanti apabila seseorang itu telah lama dalam bidang ini, dia akan tiba di satu titik untuk membuat keputusan – berhenti kerja tetap dan lakukan fotografi perkahwinan secara sepenuh masa! Untuk pergi lebih jauh, semua orang akan melalui peringkat ini. Peringkat yang lebih sukar, lebih mencabar dan lebih berisiko. Tetapi, pulangannya berbaloi jika kita berjaya.

Jika dilakukan dengan cara yang betul, setelah beberapa tahun melakukan fotografi perkahwinan secara sepenuh masa, seseorang itu akan pergi ke langkah seterusnya, iaitu mempunyai pejabat yang khusus untuk perniagaannya. Bukan lagi beroperasi dari rumah. Disebabkan tugasan yang banyak, pada peringkat ini juga, jurufoto akan mula mempunyai pekerja yang akan membantu dalam beberapa urusan. Pada peringkat ini juga, jurufoto tadi bukan sahaja sibuk merakam foto, tetapi dia juga akan sibuk dalam menguruskan bermacam-macam hal berkaitan perniagaannya. Mungkin selepas beberapa ketika, dia akan membuka satu lagi perniagaan baru, menambah bilangan pekerja atau berpindah ke pejabat yang lebih besar. Ini menandakan bahawa seseorang jurufoto itu telah berjaya di dalam bidangnya, walau pada awalnya dia hanya bermula dari seorang jurufoto sambilan.

SERTAI KURSUS FOTOGRAFI PERKAHWINAN OLEH HASNUDDIN ABU SAMAH. SILA KLIK DI SINI UNTUK MAKLUMAT LANJUT