Tag Archives: adams

Blog Arkib – Fotografi Bukan Seni?

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM
(Telah diubahsuai dari entry asal di blog FOTOTEACHER bertajuk “Sejarah Perkembangan Fotografi Sebagai Seni”– 21 April 2012)

Fotografi dan kamera dicipta menerusi sains. Pada zaman awalnya, perkembangan fotografi lebih tertumpu kepada proses penciptaan dan penambahbaikan terhadap sistem kamera itu sendiri. Pada era itu juga, fungsi gambar foto lebih kepada untuk merekod sesuatu. Ianya tidak dianggap sebagai satu karya seni visual sepertimana seni lukisan atau seni arca pada waktu itu. Artis visual pada ketika itu berpendapat, karya foto dihasilkan oleh kamera, bukan dengan kemahiran tangan jurufoto. Oleh itu, mereka tidak menerima karya fotografi sebagai satu karya seni.

Pada sekitar abad ke 20, satu aliran yang dinamakan Pictorialism dipraktikkan bagi membolehkan fotografi diterima sebagai satu karya seni pada zaman itu. Jurufoto Pictorialism memanipulasikan foto yang dirakam bagi menghasilkan foto dengan gaya seakan-akan lukisan. Alfred Stieglitz adalah seorang tokoh penting dalam memperjuangkan fotografi untuk diterima sebagai karya seni ketika era ini.

Gambar foto dengan aliran Pictorialism menggunakan beberapa teknik, antaranya - sengaja mengkaburkan fokus, menggunakan filter untuk kesan tertentu, membuat cetakan tona sepia dan membuat manipulasi foto di dalam bilik gelap agar foto yang dihasilkan menyamai karya lukisan. Foto ini bertajuk ‘Beppy’ karya Helen W. Drew. Sumber foto dari Wikimedia Commons

Ada pihak menganggap aliran fotografi dengan gaya Pictorialism tidak menampakkan identiti sebenar fotografi dan tidak menggunakan sepenuhnya kekuatan yang ada pada media fotografi. Oleh itu, sekumpulan jurufoto yang tidak bersetuju dengan gaya Pictorialism telah menubuhkan satu kumpulan yang diberi nama Group f/64 dimana Ansel Adams adalah salah seorang dari ahlinya.

Kumpulan ini telah mengadakan pameran fotografi pertama mereka pada tahun 1932. Mereka memperjuangkan idea ‘straight photography’ dimana karya foto yang dihasilkan tidak lagi cuba meniru gaya sebuah karya lukisan. Aliran ‘straight photography’ ini menjadi asas kepada seni fotografi yang dipraktikkan secara meluas sehingga ke hari ini, walau kita tidak menamakannya lagi sebagai ‘straight photography’.

Foto dengan gaya ‘straight photography’ yang berlawanan dengan gaya Pictorialism. Foto ini bertajuk ‘The Tetons and the Snake River’ (1942) hasil karya Ansel Adams. Sumber foto dari Wikimedia Commons


Fotografi Tradisional

Di dalam era digital sekarang ini, masih ada segolongan jurufoto yang masih meminati fotografi yang menggunakan filem. Golongan ini biasanya gemar menggunakan kamera mekanikal yang banyak berfungsi secara manual dimana gambar dirakam menggunakan filem. Filem yang telah didedahkan boleh diproses sendiri dan seterusnya boleh dicetak sendiri di dalam bilik gelap menggunakan bahan kimia dan peralatan-peralatan khas yang lain. Penggiat Lomografi merupakan salah satu golongan yang banyak menggunakan filem.

Peminat fotografi filem memilih media ini kerana ianya dapat memberikan kepuasan yang tersendiri yang tidak boleh didapati dari fotografi digital. Apabila merakam foto dengan filem, kemahiran dan disiplin seseorang jurufoto itu akan lebih teruji. Pengetahuan asas dalam proses ini juga boleh menjadikan seseorang itu lebih memahami dan menghargai fotografi. Bukan bermaksud untuk menolak kemajuan teknologi digital, media filem ini biasanya hanya digunakan untuk tujuan hobi atau sebagai media alternatif di samping fotografi digital.

Menyedari betapa pentingnya untuk memelihara proses ini agar tidak lenyap selamanya, FOTOTEACHER.COM menawarkan penjualan berbagai peralatan dan aksesori yang diperlukan untuk mempraktikkan proses fotografi filem. Produk-produk ini amat sukar didapati sekarang ini, terutamanya di Malaysia.


Kami menawarkan rangkaian produk yang lengkap dari jenama Ilford, meliputi berbagai jenis filem, chemical dan photographic paper. Antara filem yang ditawarkan ialah filem dari format 35mm, 120 dan 4X5 inci. Filem-filem ini juga disediakan dengan berbagai tahap ISO seperti 50, 100, 200, 400 dan 3200. Filem dengan kesan infrared juga ada dijual. Selain dari itu, berbagai jenis chemical juga boleh didapatkan dari kami seperti film developer, paper developer, stop bath, fixer, wetting agent dan hypo.


Kami juga merupakan pengedar tunggal (sole distributor) untuk produk jenama Paterson di Malaysia. Paterson adalah jenama terkemuka dari United Kingdom yang mengeluarkan produk-produk berkualiti seperti enlarger, enlarger timer, darkroom timer, thermometer, beaker, developing tray, negative hanger, paper dryer, changing bag, developing tank, tongs, paper squeegee, easel dan banyak lagi. Selain dari jenama dari Paterson, kami juga menjual produk untuk memproses filem dan produk darkroom dari jenama AP, LPL, Saunders, Raydawn dan Konica.


Sebagai melengkapkan lagi rangkaian produk yang ditawarkan, kami turut menjual kamera filem jenis rangefinder dari jenama Voigtlander bersama berbagai jenis lensanya. Selain dari itu, kami juga ada menjual kamera jenis TLR jenama Seagull dan lain-lain aksesori kamera filem seperti cable release dan filter.


Kami bukan setakat menjual produk, tetapi kami sendiri menggunakan produk yang dijual dan mempraktikkan proses fotografi menggunakan filem. Dari masa ke semasa, kami turut mengadakan bengkel mengenai cara-cara memproses filem dan mencetak foto di dalam bilik gelap.

Untuk membeli produk-produk berkaitan fotografi filem, SILA KLIK DI SINI
Untuk menghadiri bengkel cara memproses filem dan cetakan foto di dalam bilik gelap, SILA KLIK DI SINI

Untuk pertanyaan atau bantuan, sila hubungi kami di 03-91017155/012-6020770 atau e-mel kepada sales@fototeacher.com

Pembelian produk boleh dibuat secara online atau anda boleh datang sendiri ke pejabat kami di:
FOTOTEACHER.COM, C-1-9, Megan Phoenix, Jalan Cheras, 56000 Kuala Lumpur, Malaysia (sila buat temujanji sebelum hadir)
SILA KLIK DI SINI UNTUK MELIHAT PETA KE PEJABAT KAMI.