Category Archives: Artikel Kreativiti

Idea Percuma Setiap Masa

Meet OKDOTHIS from OKDOTHIS on Vimeo.

Kini anda boleh merakam foto kreatif walaupun anda telah kehabisan idea. Sebuah aplikasi telah dicipta untuk membantu anda merakam foto yang menarik dan kreatif pada bila-bila masa dan di mana jua. Untuk maklumat lanjut, sila layari laman web ini – http://okdothis.com/


Ilusi Optik yang Mesti Anda Cuba!

Gambar negatif di atas adalah gambar dari iklan Sony Cybershot. Anda akan dapat kesan ajaib dengan melakukan perkara di bawah ini:

1) Tenung 3 titik berwarna pada hidung wanita di dalam gambar ini selama 30 saat
2) Kemudian, alihkan pandangan anda ke permukaan putih (dinding/skrin/kertas) dan kelipkan mata dengan cepat
3) Anda akan dapat lihat imej wanita tersebut dalam warna penuh!

Jangan Tertipu dengan Gambar Ini!

Jika anda perhatikan gambar di atas, anda tentu akan menyangka bahawa ianya adalah 4 keping gambar berlainan yang dicantumkan untuk menjadi sekeping gambar. Cuba tengok betul-betul. Sebenarnya, gambar ini adalah sekeping gambar yang dirakam sekali sahaja! Cuba lihat situasi sebenar seperti gambar di bawah ini:

Gambar ini dirakam oleh jurugambar bernama Bela Borsodi. Laman web beliau di sini –  http://www.belaborsodi.com/
Sumber artikel dari Gizmodo.com

Anda juga boleh tonton video di bawah yang menunjukkan video ‘time-lapse’ langkah demi langkah bagaimana gambar ini dihasilkan. Memang rumit!

Merakam Galaksi Bima Sakti

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Tidak lama dulu, muncul pula satu lagi ‘trend’ baru dalam fotografi, iaitu merakam gambar pemandangan waktu malam dengan menampakkan galaksi Bima Sakti di langit. Dengan perasaan ingin tahu, saya pun mencuba juga, dan hasilnya, dapatlah gambar yang tidak berapa menjadi seperti di bawah ini:

Gambar ini dirakam di Pulau Perhentian dengan bantuan dan tips dari rakan saya – Affandi Abd Hamid. Hasil dari rakaman ini, saya dapat belajar beberapa perkara baru hasil dari kesilapan yang telah saya lakukan serta pengalaman sebenar mencuba rakaman gambar sebegini. Berikut ini adalah beberapa tips penting yang perlu anda ketahui:

1)    Gambar galaksi Bima Sakti hanya boleh dirakam di kawasan yang betul-betul gelap. Kawasan yang ada cahaya (walau cahaya dari beberapa buah rumah) akan menyebabkan cahaya dipantulkan ke langit dan langit akan kelihatan cerah. Bila langit cerah, galaksi ini tidak akan kelihatan. Anda juga tidak boleh merakam gambar galaksi ini ketika bulan terang. Pendek kata, anda perlu mencari tempat yang terpencil yang tiada cahaya dan betul-betul gelap. Walaupun setelah berada di tempat yang amat gelap, adalah amat sukar melihat galaksi ini dengan mata kasar. Tetapi, dengan dedahan (setting) kamera yang betul, kamera boleh merakam gambar galaksi ini.

2)   Setelah berada di kawasan gelap, anda perlu mencari pula, di arah mana galaksi Bima Sakti ini berada – samada di sebelah utara, selatan, timur, barat atau di atas anda. Anda boleh cari secara rawak atau boleh gunakan application khas di sini – http://www.stellarium.org/

3)    Imej galaksi ini adalah amat malap. Jadi, anda perlu menggunakan ISO yang tinggi dan aperture yang besar. Tetapi, anda tidak boleh gunakan shutter speed yang terlalu perlahan, kerana galaksi ini dan bintang-bintang akan kelihatan tidak tajam (kabur) di dalam gambar, akibat dari pergerakan/putaran bumi. Inilah cabaran untuk merakam gambar galaksi ini. Biasanya, setting kamera yang digunakan adalah lebih kurang begini – ISO 3200, shutter 20 saat dan aperture f/2.8.

4)    Disebabkan anda terpaksa menggunakan ISO tinggi, jadi, sebaiknya anda perlu guna kamera DSLR full frame kerana kamera ini mempunyai noise yang kurang. Anda juga perlu rakam dalam format RAW dan perlu membuat proses noise reduction semasa post production.

5)    Anda juga perlukan lensa yang mempunyai bukaan aperture yang besar kerana kebolehannya merakam gambar pemandangan yang gelap. Aperture yang diperlukan adalah sekurang-kurangnya f/2.8 atau lebih baik lagi jika anda ada lensa dengan aperture f/1.4. Untuk mendapatkan lensa wide angle dengan aperture besar dengan harga yang murah, anda boleh cuba lensa 24mm f/1.4 jenama Rokinon.

6)    Anda juga perlukan tripod yang betul-betul teguh kerana anda perlu menggunakan shutter yang perlahan. Jika tripod anda tidak cukup teguh, gambar akan kelihatan kabur. Sebenarnya tripod dan kamera boleh ‘bergegar’ (walau tidak dapat dilihat dengan mata kasar) hanya dengan ditiup angin biasa di tepi pantai. Jika tripod anda tidak cukup teguh, anda boleh ‘tambahkan berat’ tripod anda dengan menggantung beg kamera atau apa-apa benda yang berat pada tripod anda.

7)    Untuk memfokus, anda boleh gunakan live view. Enlarge view dan lihat samada fokus anda telah betul-betul tajam. Adakalanya, meletakkan fokus pada infinity tidak juga memberikan hasil yang baik.

Jika anda berminat untuk tahu lebih lanjut dan mencuba rakaman gambar galaksi Bima Sakti, sila layari blog David Kingham. Beliau mempunyai koleksi karya foto yang sungguh menakjubkan dan beliau juga banyak berkongsi tips dan panduan untuk merakam gambar waktu malam di dalam blognya. SILA KLIK DI SINI.

Jika anda ingin berkongsi pendapat atau maklumat, sila tulis di ruangan komen. Sila klik di sini

Kehebatan Kamera Kompak

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM
(To read this article in English version, please CLICK HERE)

Pengenalan

Pada suatu ketika dahulu, kamera kompak hanya digunakan oleh orang kebanyakan untuk merakam gambar keluarga atau gambar aktiviti sekitar kehidupan mereka sahaja. Jurufoto profesional atau peminat fotografi tidak menggemari kamera kompak kerana kualitinya yang rendah dan keterbatasan fungsinya. Namun, kamera kompak kini telah banyak berubah dan dimajukan, lebih-lebih lagi dalam era perkembangan teknologi digital yang begitu canggih sekarang ini. Oleh sebab itu, kamera kompak kini mula diminati dan digunakan oleh peminat fotografi dan jurufoto profesional tertentu bagi merakam gambar yang tertentu.

Walaupun bersaiz kecil, kamera kompak mampu menghasilkan gambar yang cukup jelas walaupun tahap kualitinya tidaklah dapat menandingi kualiti gambar yang dihasilkan oleh kamera DSLR. Tetapi, harus diingat, adakalanya kualiti kejelasan gambar bukanlah satu keutamaan. Disebalik beberapa kekurangan yang dimiliki oleh kamera kompak, kamera jenis ini turut mempunyai berbagai kelebihan berbanding kamera DSLR.

Ciri-Ciri Kamera Kompak

Kamera kompak juga dikenali dengan nama point and shoot camera atau pocket camera. Kamera kompak dicipta agar orang ramai dapat merakam gambar dengan lebih mudah dan selesa. Oleh sebab itu, ianya dibuat dengan saiz yang kecil bersama fungsi yang ringkas lalu memudahkan pengguna.

Kamera kompak tidak beroperasi menggunakan reflex mirror dan pentaprism seperti yang digunakan oleh sistem kamera DSLR. Oleh itu, kamera kompak dapat dibuat dengan saiz yang lebih kecil dengan harga yang lebih rendah.

Tidak seperti kamera DSLR, lensa pada kamera kompak tidak boleh ditukar ganti. Namun, biasanya kamera kompak dilengkapi dengan lensa zoom yang sudah memadai untuk kegunaan biasa.

Kamera kompak kini sudah semakin canggih dan semakin berkualiti. Kamera jenis ini telah berjaya menarik minat jurufoto profesional apabila ia telah dibuat dengan ciri kawalan manual sepenuhnya dimana pengguna boleh mengawal aperture, shutter dan ISO secara manual. Dengan ini, dedahan cahaya (exposure) dapat dikawal dengan lebih tepat. Selain dari itu, kamera kompak yang berprestasi tinggi juga turut menawarkan ciri-ciri bertaraf kamera DSLR seperti kawalan fokus secara manual, aperture maksima yang bersaiz lebih besar, hotshoe untuk penggunaan flash tambahan, rakaman dalam format RAW, saiz sensor yang lebih besar dan sebagainya.

Kamera kompak berprestasi tinggi dibuat dengan berbagai ciri yang menyamai kamera DSLR. Pengguna kamera kompak ini boleh membuat kawalan manual untuk pelarasan aperture, shutter, ISO dan lain-lain lagi.

Kelemahan Kamera Kompak

Antara kelemahan utama kamera kompak ialah saiz sensornya. Buat ketika ini, sensor kamera kompak adalah masih jauh lebih kecil berbanding saiz sensor kamera DSLR. Oleh sebab itu, gambar yang dirakam oleh kamera kompak tidak sesuai dibesarkan ke saiz yang terlalu besar kerana kejelasan foto akan hilang. Saiz sensor yang kecil ini juga menyebabkan gambar yang dihasilkan mempunyai noise yang lebih ketara berbanding kamera DSLR, terutamanya apabila ISO tinggi digunakan dan apabila foto dilihat dalam saiz besar.

Foto ini dirakam menggunakan kamera DSLR bagi mendapatkan kejelasan foto yang maksima. Untuk rakaman foto pemandangan atau foto senibina seperti ini, kamera DSLR lebih sesuai digunakan kerana biasanya foto ingin dipaparkan di dalam saiz besar. Penggunaan kamera yang besar dan berat bukanlah menjadi masalah untuk merakam foto sebegini kerana jurufoto tidak perlu banyak bergerak memikul beban kamera. (Foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Tetapi, harus diingat, kelemahan ini bukanlah satu isu besar jika kita tidak bercadang untuk mempamerkan gambar dalam saiz yang terlalu besar. Satu lagi perkara yang perlu dipertimbangkan ialah – adakah foto dengan kejelasan maksima menjadi satu keutamaan bagi kita. Ini bergantung kepada jenis gambar yang dirakam dan tujuan foto tersebut dirakam. Contohnya, jika kita ingin merakam gambar untuk tujuan fotografi seni halus (fine art photography), adakalanya, faktor kejelasan gambar bukanlah satu keutamaan. Begitu juga jika kita ingin merakam gambar bagi dipamerkan di laman web dalam saiz yang kecil, kita tidak memerlukan resolusi yang terlalu tinggi untuk gambar yang dirakam – foto yang dihasilkan oleh kamera kompak sudah memadai.

Satu lagi kelemahan kamera kompak berbanding kamera DSLR ialah faktor kecekapan dan kecepatan kawalan kamera. Kamera kompak agak perlahan untuk dikendalikan, terutamanya untuk kawalan manual sepenuhnya. Ini kerana, saiz dan kedudukan butang kawalan pada kamera kompak tidaklah sebaik kamera DSLR. Jadi, untuk merakam gambar dan bekerja dengan pantas, kamera kompak tidak sesuai digunakan. Jika tidak, perkara ini tidaklah menjadi satu isu.

Kamera kompak juga ada sedikit kekurangan dari segi shutter lag dimana terdapat sedikit ‘kelewatan’ (dalam milisecond) diantara detik punat merakam kamera ditekan dan detik foto sebenar dirakam oleh kamera. Keadaan ini merupakan satu masalah serius untuk merakam gambar aksi atau gambar-gambar lain yang mementingkan ketepatan detik rakaman. Tetapi, kelemahan ini juga tidak menjadi masalah sekiranya kita ingin merakam gambar subjek tanpa begitu mementingkan ketepatan detik rakaman.

Kelemahan lain kamera kompak ialah, lensanya tidak boleh ditukar ganti seperti kamera DSLR. Jadi, pengguna kamera kompak terpaksa berpuas hati dengan pilihan sudut pandangan atau focal length yang terbatas. Namun, kamera kompak sekarang dilengkapi dengan zoom dalam jarak yang cukup panjang bermula dari sudut pandangan luas hinggalah ke sudut pandangan short telephoto (sudut pandangan yang agak sempit). Bagi kebanyakan penggunaan, focal length atau jarak zoom yang terdapat pada kamera kompak sudah mencukupi. Jadi, sekiranya bidang kerja anda tidak memerlukan lensa dengan focal length yang ‘luar biasa’, lensa zoom yang dipasang kekal pada kamera kompak adalah sudah cukup baik.

Kelebihan Kamera Kompak

Kelebihan utama kamera kompak ialah saiznya yang kecil lalu ianya juga adalah ringan untuk dibawa. Ciri ini mungkin tidak digemari untuk tugasan tertentu, tetapi ciri ini adalah amat bermanfaat apabila anda ingin merakam gambar dalam tempoh yang panjang atau apabila anda perlu banyak berjalan kaki. Apabila merakam gambar semasa pengembaraan, kamera kompak adalah amat bermanfaat kerana saiznya yang kecil dan beratnya yang tidak membebankan.

Foto petugas keretapi laju (Shinkansen) dirakam di Hiroshima, Jepun menggunakan kamera kompak. Kamera jenis ini amat sesuai digunakan ketika melancong atau mengembara di luar negara. (Foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Kamera kompak yang bersaiz kecil ini juga tidak begitu menonjol dan menarik perhatian orang disekeliling kita. Ciri ini amat bermanfaat untuk jurufoto yang merakam gambar di jalanan untuk street photography misalnya. Dengan menggunakan kamera kompak yang bersaiz kecil, kehadiran seseorang jurufoto itu kurang disedari atau tidak begitu dihiraukan, lalu membolehkan seseorang jurufoto itu merakam gambar subjeknya dengan lebih bersahaja. Dengan ciri ini, jurufoto juga akan lebih mudah untuk mendekati subjeknya. Saiz kamera kompak yang kecil ini merupakan satu kelebihan bagi tujuan tertentu.

Kelebihan lain bagi kamera kompak ialah, kamera ini berharga lebih murah berbanding kamera DSLR. Jika kita tidak memerlukan ciri-ciri tertentu pada kamera DSLR, mengapa perlu membelanjakan wang yang lebih untuk membeli kamera DSLR? Lebih baik membeli kamera kompak sahaja dengan harga yang lebih rendah, asalkan ianya dapat memenuhi keperluan kita. Sekiranya kita telah mempunyai kamera DSLR, kamera kompak elok dimiliki juga sebagai kamera sokongan (backup camera) atau sekadar kamera sampingan yang akan digunakan dalam keadaan tertentu.

Kamera kompak kini dibuat dengan ciri-ciri yang lebih baik dari masa ke semasa. Kamera kompak berprestasi tinggi atau high end compact camera terus dicipta dan diperbaharui dengan mempunyai berbagai ciri-ciri tambahan bagi merapatkan jurang diantara kamera kompak dengan kamera DSLR.

Aplikasi Kamera Kompak

Kita telah faham tentang ciri-ciri, kelemahan dan kelebihan kamera kompak. Perlu diberi perhatian di sini bahawa – kelemahan yang ada pada kamera kompak bukanlah satu kelemahan sebenarnya jika ciri tersebut tidak penting bagi tugasan atau keperluan tertentu. Contohnya, kelemahan kamera kompak yang mempunyai sensor bersaiz kecil bukanlah satu kelemahan langsung bagi jurufoto yang tidak bercadang untuk mempamerkan gambar dalam saiz besar. Jadi, kelemahan-kelemahan yang ada pada kamera kompak tidak perlu diambil kira jika ianya tidak menjadi masalah atau penghalang untuk kita. Fokuskan dan gunakan sepenuhnya kelebihan-kelebihan yang ada pada kamera kompak yang tidak terdapat pada kamera DSLR.

Artikel ini tidak bermaksud untuk menyatakan kamera kompak adalah lebih baik dari kamera DSLR. Cuma, apa yang ingin disampaikan ialah, kamera kompak mungkin lebih baik dan lebih sesuai digunakan berbanding kamera DSLR dalam situasi atau keperluan tertentu. Bagi kebanyakan peminat fotografi atau jurufoto profesional, kamera kompak hanya digunakan untuk tujuan tertentu dan dalam masa yang sama, kamera DSLR juga turut dimiliki bagi digunakan untuk merakam gambar dengan tujuan lain. Untuk berikutnya, mari kita perhatikan bagaimana kita boleh memanfaatkan sepenuhnya kelebihan yang ada pada kamera kompak.

Oleh kerana kamera kompak adalah ringan, ianya sesuai digunakan untuk merakam gambar dalam tempoh yang lama, terutamanya apabila kita perlu banyak bergerak atau berjalan kaki untuk merakam gambar. Contohnya apabila kita mengembara di luar negara sambil berjalan kaki di bandaraya yang besar.

Kamera ini juga sesuai digunakan apabila kita membuat aktiviti trekking di dalam hutan atau ketika mendaki gunung. Untuk aktiviti trekking sebegini, kita telah memang sedia menggunakan banyak tenaga untuk bergerak dan membawa beg galas dengan beban yang berat. Kita tidak ingin menambah lagi beban ini dengan membawa kamera yang berat seperti kamera DSLR. Jadi, kamera kompak sesuai digunakan untuk aktiviti sebegini. Namun, semuanya bergantung kepada keperluan anda. Jika anda amat perlukan kualiti foto dengan kejelasan yang terbaik, maka tidak dinafikan anda terpaksa membawa kamera DSLR.

Gambar dirakam di puncah Gunung Kinabalu menggunakan kamera kompak. Untuk mendaki gunung seperti ini memerlukan banyak tenaga dan sungguh memenatkan. Untuk itu, kamera kompak yang kecil dan ringan adalah amat sesuai digunakan dalam situasi ini. (Foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Kamera kompak adalah ringan disebabkan saiznya yang kecil. Kamera yang bersaiz kecil mempunyai kelebihannya yang tersendiri. Kamera kompak yang bersaiz kecil tidak terlalu menonjol dan menarik perhatian orang lain. Ada sesetengah kerja fotografi yang memerlukan kita merakam gambar subjek manusia yang tidak kita kenali di tempat yang asing. Apabila kita merakam gambar dengan kamera kompak, orang lain tidak mengambil serius tentang kehadiran kita kerana kita tidak kelihatan seperti seorang jurufoto profesional, sebaliknya kita lebih kelihatan sebagai seorang pelancong atau sekadar sebagai seorang awam yang suka mengambil gambar.

Pernah terjadi seorang jurufoto akhbar profesional telah menyamar sebagai orang awam dengan membawa kamera kompak lalu dia dibenarkan masuk ke satu tempat larangan sedangkan jurufoto lain tidak dibenarkan masuk ke situ. Jurufoto yang menyamar tersebut telah berjaya merakam gambar yang baik hanya menggunakan kamera kompak sedangkan jurufoto lain yang menggunakan kamera DSLR tidak dibenarkan masuk dan langsung tidak dapat merakam apa-apa gambar.

Kamera kompak berharga lebih murah berbanding kamera DSLR. Jika anda meminati fotografi tetapi masih belum mampu memiliki kemera DSLR, anda boleh membeli kamera kompak dengan harga yang lebih rendah. Kamera kompak juga menawarkan berbagai ciri menarik yang sudah cukup untuk anda gunakan bagi memulakan penerokaan anda di dalam bidang fotografi. Untuk belajar asas fotografi seperti aperture, shutter, ISO, white balance, komposisi dan sebagainya, anda tetap boleh melakukannya dengan hanya menggunakan kamera kompak.

Oleh kerana harganya yang murah, kamera kompak juga sesuai dijadikan kamera kedua anda selain kamera DSLR yang telah dimiliki. Kamera kompak ini boleh dijadikan sebagai kamera sokongan (backup camera) sekiranya kamera DSLR anda rosak. Selain dari itu, walaupun anda telah memiliki kamera DSLR, kamera kompak yang dimiliki adalah lebih sesuai digunakan apabila anda ingin merakam gambar aktiviti keluarga atau ketika anda pergi mengembara misalnya.

Kamera kompak yang lebih murah ini juga selalu menjadi pilihan untuk jurufoto yang baru berjinak-jinak dalam fotografi bawah air (underwater photography) Ini kerana, underwater housing (bekas kedap air untuk melindungi kamera) untuk kamera kompak adalah jauh lebih murah dari underwater housing untuk kamera DSLR. Dengan menggunakan kamera kompak juga, risiko adalah lebih rendah jika berlaku kemalangan apabila underwater housing bocor lalu dimasuki air dan seterusnya merosakkan kamera yang digunakan.

Kamera kompak adalah lebih ringkas berbanding kamera DSLR. Ciri-ciri pada kamera kompak adalah lebih terbatas dan tidak secanggih kamera DSLR. Tetapi, bukan semua orang atau semua tugasan memerlukan ciri-ciri yang terlalu canggih. Adakalanya, kita hanya memerlukan kamera yang ringkas untuk merakam gambar.

Kamera kompak sesuai digunakan untuk anda berlatih merakam gambar dengan cara yang kreatif dan lebih bebas. Gambar yang kreatif adakalanya tidak mementingkan kawalan teknikal pada kamera yang terlalu canggih. Lagipun, apabila menggunakan kamera yang mempunyai terlalu banyak kawalan, kita akan terlalu risaukan tentang kawalan kamera lalu mengganggu fokus kita untuk menghasilkan foto yang kreatif atau berseni. Kamera kompak juga lebih ringan dan mudah dibawa. Jadi, ianya lebih selesa dibawa selalu dan dibawa kemana-mana sekadar untuk menjadikan anda kerap berlatih merakam gambar dan cuba bereksperimen dengan berbagai-bagai teknik kreatif sambil memantapkan kemahiran seni melihat (art of seeing)

Gambar dalam kategori fine art photography (fotografi seni halus) adakalanya tidak terlalu mementingkan kejelasan gambar, tetapi lebih mementingkan mesej, mood, komposisi dan sebagainya. Foto ini dirakam menggunakan kamera kompak tanpa memerlukan kejelasan yang terbaik. (Foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Kamera kompak yang ringkas ini juga sesuai digunakan sebagai kamera untuk tinjauan lokasi (recci) sebelum penggambaran sebenar dilakukan. Anda tidak memerlukan foto yang terlalu berkualiti ketika membuat tinjauan – foto yang dirakam oleh kamera kompak sudah memadai. Ketika membuat tinjauan juga, anda mungkin perlu banyak berjalan kaki, jadi, kamera DSLR akan cepat meletihkan dan mengurangkan fokus anda dalam tugasan membuat tinjaun tersebut.

Pendek kata, kamera kompak dengan teknologi terkini tidak harus dipandang rendah. Walaupun masih mempunyai beberapa kelemahan, kamera ini turut mempunyai kelebihan yang lebih baik berbanding kamera DSLR. Cuma, ia bergantung kepada tujuan penggunaan. Tidak dinafikan, untuk sesetengah tujuan, kamera kompak adalah jauh lebih baik atau lebih praktikal digunakan berbanding kamera DSLR. Kamera kompak kini masih dan terus diperbaiki dari masa ke semasa sesuai dengan perkembangan teknologi. Kita tidak tahu sejauh mana kamera kompak akan menyaingi kamera DSLR. Tetapi, apa yang pasti, ianya akan sentiasa menjadi bertambah baik dari masa ke semasa.

Hakcipta Terpelihara Hasnuddin Abu Samah / FOTOTEACHER.COM 2012

ShaShinKi.com - Malaysia's Online Camera Shop!

Formula untuk Merakam Foto yang Hebat

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM
(To read this article in English version, please CLICK HERE)

Ramai orang yang boleh merakam gambar. Tetapi tidak ramai yang mampu merakam gambar yang menarik atau gambar yang hebat. Kadangkala, ada yang terfikir, cara untuk menghasilkan foto yang hebat adalah satu misteri atau satu rahsia yang hanya orang tertentu sahaja yang mengetahuinya. Malah, ada yang seolah-olah menyangka, jurufoto yang hebat seakan-akan mempunyai kuasa ajaib dimana setiap sentuhan rakamannya akan menghasilkan karya agung. Tanggapan ini tidaklah benar. Jurufoto hebat juga pernah gagal dan pernah buat silap.

Ketahuilah, sebenarnya dalam apa jua bidang, setiap perkara boleh dipelajari. Setiap kejayaan boleh dicapai jika kita melalui jalan yang betul dan salah satu kuncinya ialah – kerja keras. Dalam artikel ini, saya ingin bincangkan 7 perkara penting yang perlu anda berikan perhatian untuk menghasilkan foto yang hebat.

ILMU

Suka atau tidak, untuk mendapatkan foto yang hebat, kita perlu mempunyai ilmu yang cukup. Semakin tinggi ilmu yang dimiliki, semakin besar peluang untuk menghasilkan foto yang hebat. Ilmu boleh diperolehi dengan berbagai cara. Kita boleh membaca buku, membaca majalah dan membaca dari laman web. Kita juga boleh menghadiri bengkel fotografi atau belajar terus dari jurufoto lain yang lebih berpengalaman.

Tiada alasan untuk tidak belajar. Ada banyak cara untuk belajar. Pilihlah cara yang sesuai dengan bajet, kelapangan masa dan keselesaan anda. Apa yang penting, kita perlu fahami teori asas fotografi terlebih dahulu. Jangan hanya merakam gambar secara ikut-ikutan dan bergantung kepada nasib semata-mata. Setiap perkara yang berlaku ada sebabnya dan boleh dijelaskan secara teori. Gambar yang hebat sebenarnya boleh dirancang penghasilannya. Ia bukan terjadi sendiri. Untuk itu, kita perlu ada ilmu untuk menghasilkan foto yang hebat.

Setelah ilmu diperolehi, jangan lupa untuk mempraktikkannya. Dengan melakukan praktikal, barulah kita tahu ketepatan dan keberkesanan ilmu yang telah dipelajari; lalu kita boleh pula menyesuaikannya. Dengan melakukan praktikal juga, kita mungkin akan terjumpa dengan masalah lain, lalu kita akan belajar lagi untuk melengkapkan ilmu yang telah kita pelajari. Ingatlah, ilmu yang belum diamalkan adalah ilmu yang belum sempurna.

SUBJEK

Pada peringkat awal dalam fotografi, kita biasanya akan merakam gambar berbagai jenis subjek dengan berbagai jenis teknik. Ini adalah normal dalam proses pembelajaran di peringkat awal kerana kita perlu faham berbagai perkara asas dalam fotografi secara umum. Pada peringkat ini juga, kita masih tercari-cari subjek apakah yang paling menarik untuk dirakam. Tetapi, setelah melepasi peringkat asas dalam fotografi, kita perlu memilih subjek kita, bukan lagi merakam semua subjek secara rambang.

Untuk mendapatkan foto yang hebat, kita perlulah merakam subjek yang sesuai dengan minat kita. Contohnya, jika anda meminati aktiviti luar seperti jungle trekking, maka, rakaman foto mengenai alam semulajadi tentu lebih sesuai untuk anda. Secara khususnya, mungkin anda minat untuk merakam gambar makro berbagai jenis serangga, gambar burung atau gambar pemandangan alam semulajadi.

Kita perlu mempunyai minat yang mendalam terhadap subjek rakaman kita. Apabila kita minat mengenai sesuatu subjek, kita akan suka untuk ambil tahu banyak perkara mengenai subjek tersebut. Dengan pengetahuan yang luas mengenai sesuatu subjek, kita boleh merakam gambarnya dengan lebih baik. Ini kerana kita ada banyak cerita yang ingin disampaikan mengenai subjek tersebut. Dengan arifnya kita mengenai subjek tersebut, kita juga dapat menyampaikan ‘ceritanya’ dengan lebih baik.

Contohnya, jika kita mempunyai minat mengenai kehidupan burung tertentu, kita akan suka untuk tahu tentang habitatnya, tabiatnya, makanannya dan lain-lain perkara mengenai burung tersebut. Kita juga akan tahu – pada waktu bila, dimana, dari sudut mana dan dengan teknik apakah subjek tersebut harus dirakam agar gambar yang menarik dapat dihasilkan.

Jurufoto yang merakam gambar ini mengkhusus dalam merakam gambar labah-labah sahaja. Dengan minat yang mendalam mengenai subjeknya dan dengan pengkhususan yang dibuat, beliau bukan sahaja pakar dengan teknik yang tertentu, tetapi turut pakar mengenai subjek rakamannya. Beliau dapat mengenali berbagai spesis labah-labah, tabiatnya, habitatnya dan lain-lain ilmu berkaitan labah-labah. Dengan pengetahuan mendalam mengenai subjeknya ini, beliau dapat merakam gambar-gambar menarik mengenai labah-labah yang tidak dapat dirakam oleh jurufoto lain. (foto oleh Amir Ridhwan)

Elakkan merakam gambar sesuatu subjek sekadar terikut-ikut dengan orang lain sedangkan kita sebenarnya tidak meminati subjek tersebut. Tanpa minat kepada sesuatu subjek, kita tidak akan mempunyai keghairahan (passion) terhadapnya. Tanpa keghairahan, kita tidak akan berusaha kuat untuk mendapatkan gambar yang terbaik. Tanpa keghairahan juga, proses untuk mendapatkan gambar yang hebat akan dirasakan sebagai satu beban yang tidak seronok dilakukan.

KELEBIHAN (ADVANTAGE)

Selain dari merakam gambar subjek yang kita minati, kita juga sebaiknya mencari subjek yang kita mempunyai kelebihan atau kemudahan untuk merakam gambarnya. Contohnya, jika anda minat merakam gambar senibina, anda juga sebaiknya mempunyai kelebihan lain seperti bekelulusan sebagai seorang arkitek misalnya atau anda tinggal di kawasan yang mempunyai banyak bangunan dengan senibina yang menarik seperti di Putrajaya. Adalah sukar untuk anda mendapatkan gambar senibina yang baik jika anda tinggal di kawasan yang jauh dari subjek anda. Ini kerana, untuk mendapatkan gambar yang baik, anda perlu selalu merakam gambar subjek anda sehinggalah anda benar-benar mahir.

Sebagai contoh lain, sekiranya anda tinggal di negeri Sabah yang terkenal dengan keindahan dan kekayaan alam semulajadinya, anda mempunyai kelebihan untuk merakam gambar-gambar pemandangan alam semulajadi yang cantik atau merakam gambar hidupan liar di sana. Sekiranya anda tinggal di Sabah, tetapi anda hanya berminat merakam gambar kereta lumba F1, bermakna anda tidak menggunakan sepenuhnya kelebihan dan peluang yang telah ada di depan mata anda.

Jadi, cuba fikirkan, dengan situasi anda sekarang, apakah kelebihan yang telah anda miliki dan bagaimana anda boleh menggunakan sepenuhnya kelebihan tersebut untuk menghasilkan gambar yang menarik?

PERSEDIAAN

Gambar yang baik jarang terhasil dari rakaman rawak dan nasib baik semata-mata. Gambar yang baik terhasil dari rakaman yang didahului dengan persediaan yang rapi. Persediaan di sini bermaksud ilmu, kemahiran dan kajian mendalam mengenai subjek rakaman anda. Selain dari itu, persediaan lain juga adalah penting; seperti mencari idea, mencari lokasi menarik, mencuba teknik tertentu untuk rakaman gambar tertentu dan sebagainya.

Perancangan juga adalah penting. Orang yang gagal merancang sebenarnya merancang untuk gagal. Kita tidak boleh dengan mudahnya membawa kamera, keluar ke bandar tanpa tujuan, lalu berharap untuk dapat rakam gambar yang baik. Kita mesti merancang terlebih dahulu secara spesifik, apakah yang ingin dirakam, dimanakah lokasi rakaman, apakah teknik yang akan digunakan, apakah cabaran yang bakal dihadapi dan bermacam perkara lain yang perlu difikirkan dan perlu dilakukan persediaan.

Untuk merakam gambar pemandangan, selain dari ilmu umum yang perlu diketahui, kita juga mungkin perlu belajar menggunakan teknik-teknik atau peralatan-peralatan tertentu bagi menghasilkan foto yang menarik. Gambar ini dirakam menggunakan kamera infrared untuk mencapai kesan yang unik agar gambar pemandangan yang dirakam dapat memberikan kelainan kepada subjek yang dirakam. (foto oleh Affandi Abd Hamid)

Selalu juga berlaku, proses merancang atau pre-production itu memakan masa yang lebih lama berbanding masa yang digunakan untuk merakam gambarnya. Tetapi, biarlah kita benar-benar bersedia walaupun mengambil banyak masa, asalkan usaha kita itu menjanjikan rakaman gambar yang hebat.

Memang tidak dinafikan, adakalanya sesuatu gambar yang hebat telah dapat kita rakam kerana kita bernasib baik atau memang sudah rezeki kita pada hari itu. Adakalanya, kita pun amat bergantung kepada tuah untuk merakam gambar yang menarik. Tetapi, ingatlah bahawa, tuah hanya bermanfaat untuk orang yang bersedia. Bayangkan pada suatu hari, ketika anda sedang memandu, tiba-tiba anda melalui satu kawasan yang kelihatan sangat cantik dan kebetulan pula pada waktu itu, langit senja penuh dengan awan yang sungguh indah. Anda mungkin bertuah pada waktu itu untuk melihat pemandangan yang indah, tetapi anda mungkin tidak bertuah sebagai seorang jurufoto kerana anda tidak membawa kamera bersama pada ketika itu. Tetapi, katakan pula jika anda mempunyai kamera pada waktu itu, adakah anda telah bersedia dengan mempunyai ilmu dan kemahiran yang cukup untuk merakam gambar yang hebat? Jadi, bersedialah secukupnya agar apabila tuah menjelma, ia akan menjadi milik anda.

FOKUS

Sebelum keluar untuk merakam gambar, tetapkan matlamat anda. Fokuskan fikiran dan perhatian untuk mendapat apa yang telah anda rancangkan. Jangan cepat rambang mata atau terlalu tamak untuk merakam berbagai-bagai subjek yang tidak dirancang, kecualilah jika subjek tersebut betul-betul menarik.

Usahakan betul-betul untuk mendapatkan apa yang telah dirancang. Tidak rugi jika anda mengabaikan subjek-subjek lain dan berikan tumpuan kepada satu subjek sahaja. Adalah lebih baik mendapat sekeping gambar yang hebat berbanding mendapat 10 gambar yang ‘biasa-biasa’ sahaja kualitinya.

Selain dari tumpuan terhadap subjek, anda juga perlu berikan tumpuan kepada peralatan yang digunakan. Maksud di sini ialah, bawa peralatan yang diperlukan sahaja untuk merakam gambar sebagaimana yang dirancang. Tidak perlu bawa kesemua peralatan yang anda ada hanya kerana bimbang kalau-kalau ada subjek lain yang akan muncul. Semakin banyak peralatan yang dibawa atau semakin banyak pilihan lensa yang ada, tumpuan kita juga akan lebih mudah terganggu. Oleh kerana terlalu sibuk berfikir tentang lensa dan aksesori apa yang hendak diguna, kita akan hilang tumpuan terhadap subjek kita. Faktor berat beban memberi kesan kepada tenaga kita terutamanya ketika kita perlu banyak berjalan kaki untuk merakam gambar.

MELIHAT

Sebelum merakam gambar yang bagus, kita perlu ada mata yang mampu ‘melihat’; bukan sekadar penglihatan biasa, tetapi penglihatan unik sebagai seorang jurufoto yang mampu menterjemahkan apa yang dilihat menjadi sebuah foto yang menarik. Ini juga disebut sebagai The Art of Seeing atau seni melihat. Untuk mempunyai mata istimewa yang mampu melihat apa yang orang biasa tidak dapat lihat memerlukan ilmu dan latihan.

Sebelum gambar dirakam, lihatlah, fikirlah dan tanyalah diri anda – adakah subjek yang bakal dirakam berbaloi untuk dirakam? Adakah subjek tersebut cukup menarik? Apakah sebenarnya yang ingin anda tunjukkan atau ingin anda sampaikan kepada orang yang melihat gambar ini nanti? Jika sesuatu subjek tersebut benar-benar menarik, anda akan rasa teruja dengannya. Jika tidak, jangan membuang masa untuk merakamnya kerana ianya tidak akan menjadi.

Setelah subjek anda telah dipastikan, dapatkan komposisi yang menarik untuk merakam gambar. Subjek yang menarik dengan komposisi yang salah tidak akan menjadikan gambar anda menarik. Sebelum shutter dilepaskan, buat dulu keputusan samada gambar tersebut lebih baik dirakam secara melintang (horizontal) atau menegak (vertical). Adakah ia memberikan impak yang lebih baik jika dirakam dengan format 2:3, 1:1 atau 1:2? Begitu juga dengan banyak lagi perkara lain yang perlu dipertimbangkan seperti latar depan, latar belakang, jenis lensa yang sesuai digunakan, depth-of-field, kesan kelajuan shutter dan sebagainya.

Contoh gambar dengan aspect ratio 2:3 iaitu format gambar seperti yang dirakam oleh sensor kamera DSLR biasa. (foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Satu lagi perkara yang perlu dipertimbangkan sebelum gambar dirakam ialah, pastikan bahawa terdapat 3 elemen yang menarik di dalam gambar anda. Biasanya, gambar yang hanya mempunyai satu elemen menarik tidak cukup kuat untuk menjadi gambar yang hebat. Contoh 3 elemen yang dimaksudkan di sini ialah: pertama, subjek di dalam gambar itu sendiri adalah menarik. Kedua, pencahayaan pada ketika itu juga menarik. Ketiga, latarbelakang di dalam gambar juga adalah menarik. Contoh lain, mungkin faktor pertama ialah subjek mempunyai ekspresi menarik. Kedua, teknik yang digunakan menarik (seperti teknik slow shutter) Ketiga, warna yang terdapat di dalam keseluruhan gambar adalah menarik. Tidak kisah apa pun teknik atau objeknya, pastika ada 3 elemen menarik di dalam gambar anda.

MASA

Untuk mendapatkan foto yang hebat, kita tahu kita perlu ada peralatan yang sesuai, ilmu yang mencukupi dan kemahiran yang tinggi. Selain dari itu, ada satu lagi faktor yang jarang diperkatan, iaitu kita juga perlu sanggup luangkan banyak masa untuk berlatih dan berusaha untuk merakam gambar yang hebat. Biasanya, orang yang mempunyai banyak wang mempunyai masa yang kurang, sebaliknya, orang yang mempunyai banyak masa, mempunyai kurang wang. Jadi, orang yang banyak wang, mampu membeli peralatan yang mahal, tetapi mereka kurang masa untuk berlatih merakam gambar, begitu juga sebaliknya. Masing-masing ada kelebihan dan kekurangan. Tetapi, suka atau tidak, kita perlu mencari masa untuk merakam gambar. Apa pun kekurangan yang kita ada, kita perlu mencari jalan penyelesaiannya.

Contoh gambar dengan aspect ratio 1:2 atau dikenali juga dengan format panoramic. Format ini berasal dari kamera medium format 120 dengan saiz imej 6X12 cm. Gambar ini dirakam dengan kamera DSLR dan kemudiannya dilakukan pemangkasan (cropping) di dalam perisian Adobe Photoshop untuk menjadikannya sebagai gambar berformat panoramic. (foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Jika difikirkan, tidak ada rahsia untuk menjadi seorang jurufoto yang hebat. Apa yang perlu dilakukan hanyalah berlatih dan berusaha untuk memburu gambar yang anda idamkan. Semakin banyak masa yang kita luangkan untuk merakam gambar, semakin besarlah peluang untuk kita mendapatkan hasil yang hebat. Tidak kira apa pun yang kita lakukan, sesuatu pekerjaan yang dilakukan secara kerap dalam satu tempoh masa yang lama pasti akan membuatkan kita mahir dalam melakukan kerja tersebut. Lebih-lebih lagi jika kita hanya menumpu kepada satu kemahiran yang khusus.

Cuba bayangkan jika sekarang ini anda tidak pandai memasak nasi goreng. Jika anda belajar asasnya, dan berlatih memasak nasi goreng 5 kali sehari pada setiap hari; agaknya, berapa lamakah masa yang perlu anda ambil untuk berjaya menghasilkan nasi goreng yang sedap? Mungkin cuma dalam masa 2-3 hari sahaja! Mudah saja caranya. Tetapi, bukan semua orang yang sanggup melakukannya. Jadi, berhentilah mencari alasan dan berusahalah mendapatkan gambar yang hebat jika itu yang benar-benar anda mahukan.

Kita teruja melihat gambar-gambar oleh jurufoto profesional. Gambar-gambar mereka sungguh hebat hingga adakalanya terdetik di dalam hati kita bahawa kita tidak akan berupaya mencapai tahap seperti mereka. Malah kadangkala, ada bisikan negatif memberi alasan, jurufoto profesional itu kononnya memang berbakat, mereka menggunakan peralatan mahal, mereka berpendidikan tinggi dan sebagainya. Tetapi, hakikatnya, mereka juga adalah manusia biasa seperti kita semua. Mereka tidak ada kuasa ajaib dan mereka tidak menggunakan jalan pintas. Pernahkan kita tanya, berapa lamakah atau berapa kuatkah mereka telah berusaha untuk mencapai tahap tersebut? Pernahkah kita tanya, dalam 10 keping gambar hebat yang telah mereka rakam, berapa ratus atau berapa ribu keping pula gambar yang tidak menjadi? Pernahkah kita tanya, untuk menghasilkan sekeping gambar yang hebat itu, berapa lamakah masa yang beliau ambil dan berapa kalikah beliau telah berulang alik ke lokasi yang sama untuk mendapatkah subjek, pencahayaan dan detik yang sesuai?

Hakcipta Terpelihara 2012 – Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Dokumentari Foto – Nenek dan Kucing

Sebuah dokumentari foto yang memberikan inspirasi. Subjek ‘biasa’ yang dirakam dengan sepenuh jiwa, lantas menghasilkan sebuah karya yang bernilai tinggi. Seorang jurufoto wanita yang bernama Miyoko Ihara dari Jepun telah mendokumentasikan kisah kehidupan neneknya bersama seekor kucing.

12 tahun lalu, Miyoko telah merakam gambar neneknya yang bernama Misa. Pada suatu hari, nenek beliau telah menjumpai seekor kucing yang unik dimana kucing ini mempunyai sepasang mata yang berwarna tidak sama. Kucing ini diberi nama Fukumaru. Sejak itu, Miyoko telah merakam hari-hari dalam kehidupan neneknya yang sering ditemani kucing ini.

Semua foto di atas adalah hakcipta Miyoko Ihara. Untuk melihat gambar-gambar lain, SILA KLIK DI SINI

Miyoko Ihara telah membuktikan kepada kita bahawa, walaupun hanya merakam gambar sesuatu yang ‘biasa’ yang terdapat di sekeliling kita, seseorang jurufoto itu tetap boleh menghasilkan karya yang hebat jika ianya dilakukan dengan sepenuh hati dan dilakukan secara konsisten dalam satu tempoh masa yang panjang. Hasil karya Miyoko kini telah dibukukan. Maklumat lanjut boleh didapati di sini

Tahap-Tahap Seorang Jurufoto

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Bagaimanakah anda melihat bidang fotografi? Seluas manakah atau setinggi manakah anda melihat bidang fotografi ini? Bagi peminat fotografi yang baru menceburkan diri dalam bidang ini, mereka akan hanya dapat melihat bidang fotografi pada permukaan luarnya sahaja. Bagi mereka, fotografi hanya berkisar sekitar kamera dan rakaman gambar secara rawak. Memang inilah yang selalunya berlaku di peringkat awal bila kita menceburi apa-apa bidang sekalipun. Ibaratnya, kita tidak akan sedar betapa luasnya laut jika kita hanya duduk di tepi pantai. Selalu juga dikatakan – semakin banyak kita belajar, semakin kita sedar betapa banyak lagi ilmu yang kita tidak tahu.

Fotografi sebenarnya adalah satu bidang yang amat luas ilmunya. Untuk menjadi seorang jurufoto yang terbilang, seseorang itu perlu mengambil masa yang lama untuk menguasainya. Ada sesetengah jurufoto mengambil masa sehingga puluhan tahun sebelum karya mereka dikenali dan disanjungi. Jadi, dimanakah kita jika kita sekadar mempunyai pengalaman sekitar 5 atau 6 tahun? Perjalanan masih jauh, malah hakikatnya, tiada penghujung dalam menuntut ilmu.

Begitu juga dari sudut akademik. Tidak ramai yang sedar bahawa, dalam bidang fotografi juga kita boleh belajar secara formal sehingga ke peringkat Ijazah (Master) yang mengambil masa sehingga 7 tahun bermula dari peringkat Diploma. Malah ada juga yang meneruskan pengajian sehingga ke peringkat Doktor Falsafah (PhD) bagi menyambung pelajaran mereka.

Ringkasannya di sini, tidak kiralah samada belajar secara formal atau tidak formal, seseorang itu harus bersedia untuk belajar secara konsisten dalam satu tempoh masa yang panjang bagi mencapai tahap yang tinggi dalam bidang fotografi. Tetapi, sekiranya kita benar-benar meminati fotografi, proses pembelajaran ini sentiasa akan menjadi satu proses yang menyeronokkan dan memberi kepuasan. Masa yang beredar juga tidak akan terasa bila kita menikmati setiap hari yang dilalui dengan berbagai pengalaman baru.

Tahap-tahap dalam Fotografi

Secara umumnya, seseorang jurufoto itu akan melalui 5 peringkat atau tahap yang berbeza semasa penglibatannya di dalam bidang fotografi. Ada yang akan melalui tahap-tahap ini dalam tempoh masa yang singkat dan ada juga yang akan melaluinya dalam tempoh masa yang lama. Ini semua bergantung kepada kesungguhan, kerajinan dan mungkin juga bakat semulajadi yang dimiliki oleh seseorang itu. Selain dari itu, seseorang yang mendapat bimbingan yang betul secara sistematik dan banyak meluangkan masa dalam bidang ini akan mencapai tahap yang lebih tinggi dalam masa yang lebih singkat.

Tahap Pertama

Tahap Pertama ini adalah tahap untuk golongan jurufoto baru (beginner atau newbie) Selalunya mereka belum tahu dengan jelas tujuan mereka menceburi bidang ini. Mungkin ada yang menceburi bidang ini disebabkan oleh minat kepada gadjet atau kecanggihan teknologi kamera digital atau mungkin juga disebabkan oleh terikut dengan kawan-kawan.

Pada tahap ini, seseorang itu biasanya akan hanya merakam gambar rakan-rakan dan kaum keluarga mereka sahaja, terutamanya ketika berlangsungnya sesuatu aktiviti atau majlis tertentu..

Ada golongan yang akan terus kekal pada tahap ini. Golongan ini ialah mereka yang hanya memerlukan fotografi sekadar untuk merakam gambar kenangan dalam hidup mereka – tidak lebih dari itu. Tetap, ada juga golongan yang akan ‘menjumpai sesuatu’ pada tahap ini, lalu akan melangkah ke tahap seterusnya.

Pada peringkat awal, jurufoto biasanya akan banyak merakam gambar subjek di sekeliling mereka sahaja seperti merakam gambar potret kanak-kanak. Dari subjek-subjek biasa inilah kemahiran akan ditajamkan dan minat yang lebih mendalam dalam fotografi akan dipupuk.

Tahap Kedua

Pada tahap ini, seseorang itu akan mula merakam gambar subjek-subjek yang menarik selain dari gambar rakan-rakan atau kaum keluarga mereka. Mereka akan menggunakan kreativiti bagi mendapatkan rakaman gambar yang menarik. Pada tahap ini juga, mereka akan mula menyukai bidang fotografi kerana melalui bidang ini, mereka dapat menghasilkan karya yang dapat memberikan kepuasan kepada diri sendiri.

Tetapi, selalunya pada tahap ini, rakaman gambar dilakukan secara trial and error. Kadang-kadang gambar yang dirakam menjadi, kadang-kadang gambar yang dirakam menghampakan. Kalau dapat gambar yang cantik pun, mereka biasanya tidak tahu bagaimana gambar yang cantik tersebut telah berjaya dihasilkan. Mereka juga tidak tahu, apa faktor yang membuatkan gambar tersebut menjadi cantik. Tapi, apa yang pasti, mereka suka merakam gambar.

Pada tahap ini, seseorang itu sudah mulai ‘tahu apa yang dia tidak tahu’. Beliau mulai sedar akan kelemahan yang dimiliki lalu berusaha untuk belajar dan berlatih dengan lebih gigih. Beliau juga sudah tahu arah tuju beliau dalam fotografi sekurang-kurangnya dalam jangka pendek dan sanggup meluangkan masa dan wang ringgit untuk lebih maju dalam bidang ini.

Tahap Ketiga

Pada tahap ini, perkara yang biasanya akan diberi perhatian adalah mengenai aspek teknikal dalam bidang fotografi, iaitu ilmu berkaitan cara mengawal kamera bagi mendapatkan foto yang elok dari segi teknikalnya. Golongan ini akan belajar cara untuk menghasilkan foto yang tajam, mendapat exposure (dedahan cahaya) yang betul, white balance yang betul dan sebagainya. Golongan ini juga akan mengambil berat tentang kualiti sesuatu kamera dan lensa yang digunakan dan mula memahami berbagai faktor yan menentukan kualiti peralatan yang digunakan.

Pendek kata, pada peringkat ini, kebanyakan perhatian akan diberikan tentang cara mengawal peralatan (kamera) yang digunakan untuk merakam gambar. Setelah beberapa lama, kawalan teknikal seperti aperture, shutter dan ISO hanya akan berada di hujung jari mereka dan kemahiran lain mengenai pengawalan kamera akan menjadi sebati dalam diri jurufoto ini.

Pada tahap ini, walaupun seseorang itu telah faham mengenai kawalan teknikal pada kamera, mereka masih tidak dapat menghasilkan gambar yang cantik. Apabila dibandingkan gambar mereka dengan jurufoto lain yang lebih berpengalaman, akan terlihat jauhnya perbezaan kualiti gambar yang dihasilkan dari aspek artistiknya. Apabila ini dirasakan, golongan ini perlu melangkah ke tahap yang seterusnya, iaitu belajar cara untuk menghasilkan gambar yang cantik dan ‘sedap’ dilihat.

Tetapi, ada juga golongan yang akan tersangkut di tahap ini dalam tempoh masa yang lama jika mereka hanya terlalu memberi fokus kepada peralatan dan perkara teknikal semata-mata. Namun, jika seseorang itu melihat fotografi dalam skop yang lebih luas, beliau akan melangkah ke tahap lain pula untuk menjadi seorang jurufoto yang sejati.

Bagi sesetengah orang, gambar motorsikal ini mungkin kurang nilainya dari segi artistik, tetapi ia mempunyai nilai yang besar dari segi komersial, terutamanya untuk syarikat yang mengeluarkan produk ini. Gambar yang berkualiti seperti ini akan memberi kesan yang kuat kepada kejayaan penjualan sesuatu produk. Untuk menghasilkan gambar seperti ini, jurufoto mestilah mempunyai kemahiran teknikal dan artistik yang tertentu, terutamanya dari aspek pencahayaan. Bagi jurufoto komersial, walaupun beliau telah mencapai tahap kesenian yang tinggi dalam bidang fotografi, adakalanya beliau terpaksa menyesuaikan kemahiran yang dimiliki agar ianya sesuai dengan kehendak pelanggan. (Foto oleh Ikram Ismail)

Tahap Keempat

Di dalam tahap keempat, seseorang jurufoto itu telah pun menguasai kemahiran pengawalan kamera. Perkara teknikal bukan lagi menjadi isu besar bagi mereka. Pada peringkat ini, fikiran mereka lebih banyak tertumpu untuk menghasilkan gambar yang cantik, bukannya berkira-kira mengenai aperture dan shutter lagi.

Ia ibarat ketika kita baru belajar memandu kereta. Pada peringkat awal ketika baru mendapat lesen kereta, fikiran kita sibuk tertumpu kepada pengendalian kereta itu sendiri, seperti kawalan gear, clutch, brek, stering dan sebagainya. Kita tidak benar-benar bekesempatan untuk menghayati keindahan pemandangan ketika sedang memandu. Tetapi, setelah cekap memandu, fikiran tidak lagi terlalu tertumpu kepada pengawalan kereta. Pengawalan kereta sudah menjadi second nature kepada kita dimana segala pergerakan kaki dan tangan seakan-akan bergerak secara otomatik dalam mengawal pemanduan tersebut. Ketika ini, fikiran lebih lapang ketika memandu dan kita sempat menikmati keindahan pemandangan di sepanjang perjalanan. Sama juga dalam fotografi, apabila kita telah dapat menguasai kemahiran kawalan kamera, barulah kita boleh memberi fokus sepenuhnya tentang aspek kreativiti dalam penghasilan gambar.

Tiada jalan pintas untuk menjadi mahir di dalam bidang fotografi. Namun, ianya tidaklah terlalu sukar. Dalam bidang apa pun, jika kita melakukan perkara yang sama secara kerap dalam tempoh masa yang lama, kita tentu akan jadi mahir. Asalkan kita mempunyai ilmunya terlebih dahulu.

Menyedari hakikat ini, jurufoto terbabit akan mula mencari-cari ilmu dan ‘rahsia’ untuk menghasilkan gambar yang cantik. Pada peringkat ini, beliau sudah boleh menghargai karya fotografi yang berkualiti tinggi, terutamanya hasil foto oleh jurufoto lain yang lebih berpengalaman. Meraka juga akan mula meminati hasil kerja jurufoto tertentu dan akan mengkaji karya-karya jurufoto ini.

Ilmu yang dititik beratkan di peringkat ini adalah ilmu berkaitan teknik-teknik fotografi dan asas seni dalam fotografi. Ini termasuklah pengetahuan mengenai komposisi, elemen grafik, komunikasi visual, pencahayaan dan sebagainya.

Pada tahap ini juga, biasanya seseorang jurufoto itu akan mencuba beberapa bidang dalam fotografi yang diminatinya seperti merakam gambar pemandangan, bangunan, hidupan liar, potret dan sebagainya.

Setelah beberapa lama berada di tahap ini, seseorang itu akan menguasai berbagai teknik fotografi dan dengan mudah dapat menghasilkan gambar yang cantik. Tetapi, beliau akan merasa masih ada kekurangan pada hasil karyanya. Gambar yang dihasilkan memang cantik, tetapi belum sampai ke tahap gambar yang hebat. Ini dapat dirasakan bila beliau melihat ada jurufoto lain yang dapat menghasilkan foto yang jauh lebih hebat.

Tahap Kelima

Pada tahap ini, seseorang jurufoto itu telah menguasai kemahiran teknikal dan artistik di dalam fotografi. Pada mereka, fotografi bukan setakat gambar yang cantik semata-mata. Fotografi mempunyai peranan yang lebih besar dan lebih penting. Sesuatu foto itu haruslah berperanan untuk menyampaikan mesej yang penting dan penuh dengan makna. Lebih baik lagi jika sesuatu foto itu dapat menyentuh perasaan orang yang melihatnya lantas mengubah atau memberikan persepsi baru tentang sesuatu isu atau sesuatu subjek.

Gambar ini dirakam oleh Che’ Ahmad Azhar, seorang jurufoto yang telah mencapai tahap yang tinggi dalam menguasai bidang Street Photography di Malaysia. Di tahap ini, seseorang jurufoto itu jarang sekali ingin berbicara mengenai peralatan, aspek teknikal atau teknik-teknik asas dalam seni fotografi. Bukan bererti perkara asas itu tidak penting, tetapi kesemua perkara asas tersebut telah menjadi sebahagian dari dirinya. Ada perkara lain yang lebih penting yang ingin dicapai; iaitu untuk menghasilkan gambar yang menyampaikan mesej yang bermakna, mengabadikan detik yang tidak pernah dihiraukan, mengubah perspektif manusia atau lebih hebat lagi jika sesuatu gambar itu dapat menyentuh hati orang yang melihatnya. Di dalam Street Photography misalnya, pada tahap ini, seseorang jurufoto itu bukan sahaja perlu pakar dalam bidang fotografi, tetapi beliau juga perlu pakar dalam bidang yang berkaitan dengan subjek rakamannya seperti psikologi, sosiologi dan antropologi. (Foto oleh Che’ Ahmad Azhar)

Pada peringkat ini juga, jurufoto terbabit akan mulai sedar bahawa, memiliki kamera mahal atau mempunyai deretan lensa high performance bukanlah jaminan mutlak untuk mendapat hasil foto yang berkualiti dari segi artistiknya.

Jurufoto yang telah berada pada tahap ini biasanya akan mengkhusus pada satu jenis bidang atau subjek sahaja. Apabila mengkhusus, mereka akan menjadi pakar dalam bidang yang spesifik ini. Contohnya, ada jurufoto yang mengkhusus dalam merakam gambar potret, mengkhusus dalam merakam gambar pemandangan atau mengkhusus dalam fotografi makro sahaja. Namun, selain dari pakar di dalam ilmu fotografi, mereka juga turut pakar mengenai subjek rakaman mereka.

Ini boleh diibaratkan apabila kita ingin memberi ceramah mengenai sesuatu subjek. Kita perlu benar-benar mahir mengenai subjek tersebut agar kita boleh menyampaikan ceramah yang berkesan. Bayangkan seorang ahli politik yang bijak berpidato; apakah beliau akan hebat bila disuruh bercakap mengenai cara-cara untuk membuat kek? Tentu sekali tidak.

Sama juga seperti fotografi, gambar yang dirakam harus berjaya menyampaikan mesej dengan berkesan. Oleh itu, seseorang jurufoto itu harus benar-benar mahir mengenai subjeknya agar ia dapat menyampaikan mesej yang bermakna secara visual.

Rumusan

Perjalanan masih jauh. Namun, usahlah risau. Nikmatilah perjalanan ini sambil berusaha dengan tekun secara konsisten. Tidak perlu tergopoh gapah mencari jalan pintas untuk cepat naik ke atas. Perbanyakkan ilmu, pertingkatkan latihan. Anda pasti akan sampai ke puncaknya.

Hakcipta Terpelihara 2012 – Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Blog Arkib – Lensa yang Sesuai untuk Anda

BLOG ARKIB – Lensa yang Sesuai untuk Anda
Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM
(Telah diubahsuai dari entry asal di blog FOTOTEACHER bertajuk “ Lensa Yang Sesuai untuk Anda ”– 17 Disember 2009)

“Apakah lensa yang terbaik patut saya beli?” – Ini adalah salah satu soalan yang paling banyak saya terima. Susah sebenarnya untuk menjawab soalan ini dengan tepat. Lensa yang terbaik untuk anda bergantung kepada bajet dan keperluan fotografi anda. Terdapat berpuluh jenis lensa di pasaran bagi setiap jenama. Setiap satunya mempunyai fungsi yang tersendiri.

Untuk mengetahui apakah lensa yang patut anda beli, pertama sekali anda perlu tahu, subjek apakah yang paling banyak anda rakam. Adakah anda banyak merakam foto pemandangan atau potret atau aksi sukan dan sebagainya.

Berikut ini saya senaraikan beberapa jenis lensa (mengikut focal length berdasarkan crop factor 1.5X) berdasarkan kesesuaian merakam subjek tertentu.

  • Lensa sekitar 12mm–18mm sesuai untuk merakam gambar landscape atau architechture
  • Lensa sekitar 50mm–80mm sesuai untuk merakam gambar potret
  • Lensa macro sekitar 60mm-105mm sesuai untuk merakam gambar bunga atau serangga dari jarak dekat
  • Lensa sekitar 200–400mm sesuai untuk merakam foto sukan atau hidupan liar.

Selain dari itu, anda perlu tetapkan berapakah bajet anda untuk membeli lensa yang anda perlukan. Jika ditanya apakah lensa apakah yang terbaik untuk dibeli, jawapan mudahnya tentulah lensa yang paling mahal adalah lensa yang paling berkualiti bagi setiap kategori lensa tertentu. Biasanya, lensa yang mahal adalah lensa yang berkebolehan memberikan bukaan aperture maksima yang besar seperti f/2.8. Lensa yang berkualiti juga biasanya ada kelebihan istimewa lain seperti VR atau IS bagi mengurangkan risiko gegaran pada foto. Jika anda tidak mampu atau rasakan kelebihan yang ditawarkan tidak begitu bermanfaat untuk anda, anda boleh beli lensa tanpa ciri-ciri ini dengan harga yang jauh lebih murah.

Sekiranya anda seorang beginners yang suka merakam subjek biasa yang ada di sekeliling anda, penggunaan kit lens sudah memadai. Anda tidak perlu terburu-buru untuk membeli lensa tambahan. Berikan sedikit masa untuk anda lihat kecenderungan anda di dalam fotografi. Selepas beberapa bulan dan setelah mengenal pasti bidang pengkhususan anda di dalam fotografi, barulah anda perlu beli lensa tambahan.

Ada orang yang lebih cenderung merakam foto potret, ada yang cenderung merakam foto pemandangan dan ada yang cenderung merakam foto objek mikro sahaja. Setelah mengenal pasti kecenderungan anda, sesuailah jika anda beli lensa berkualti (mahal) yang khusus untuk melakukan kerja mengikut kecenderungan anda. Dengan ini, pelaburan anda akan mendatangkan hasil yang berbaloi kerana lensa yang dibeli digunakan sepenuhnya dan mampu membawa anda lebih jauh dalam penghasilan karya yang berkualiti.

Seseorang yang kerap merakam objek mikro misalnya perlu membeli lensa macro berkualiti tinggi yang berharga sekitar RM3,000. Manakala seseorang yang lebih minat merakam foto hidupan liar perlu membeli lensa bersesuaian yang berkualiti seperti lensa 300mm f/2.8 yang berharga sekitar RM18,000 jika dia mampu dan sanggup berbelanja.

Nasihat saya, sebelum membeli sebarang jenis lensa tambahan, buatlah pertimbangan yang wajar tanpa terpengaruh dengan kawan-kawan. Adalah tidak wajar dari segi kewangan untuk membeli lensa baru sekadar untuk menunjuk-nunjuk, sekadar untuk mengikut perkembangan teknologi atau sekadar ingin kelihatan setaraf dengan rakan-rakan lain. Sebelum membeli sesuatu lensa tambahan, pastikan gambar yang bagaimanakah yang ingin anda dapatkan dan pastikan samada lensa yang bakal anda beli itu betul-betul boleh memberikan apa yang anda harapkan. Pastikan juga anda akan menggunakan lensa yang dibeli itu ke tahap maksima. Anda tidak perlu beli lensa yang berkualiti tinggi jika anda jarang-jarang menggunakan lensa tersebut. Untuk lensa yang jarang digunakan, anda boleh beli lensa yang lebih murah, lensa terpakai atau pinjam sahaja dari rakan-rakan.

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Mana Lebih Baik? Menjadi Jurufoto Amatur atau Profesional?

Mana Lebih Baik? Menjadi Jurufoto Amatur atau Profesional?
Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Studio fotografi profesional milik Bustamam Mokhtar, seorang jurufoto fesyen terkenal tanahair. Studio fotografi seperti ini melibatkan kos yang tinggi dan hanya mampu dimiliki oleh jurufoto profesional yang turut merupakan seorang usahawan yang bijak dalam perniagaan. Foto ihsan dari Bustamam Mokhtar, White Studio.

Ramai jurufoto amatur menyimpan hasrat untuk menjadi seorang jurufoto profesional. Jurufoto profesional dikatakan mendapat bayaran lumayan, dapat merakam gambar di tempat-tempat menarik dengan kos dibiayai sepenuhnya oleh pihak lain, mendapat tajaan peralatan kamera yang tercanggih, kerjaya yang penuh dengan glamour dan bermacam tanggapan lagi. Tetapi, bukan semua tanggapan ini adalah benar mengenai kerjaya sebagai seorang jurufoto profesional.

Definisi Jurufoto Profesional

Sebelum kita membincangkan dengan lebih lanjut mengenai perkara ini, terlebih dahulu kita perlu tahu, apakah sebenarnya definisi jurufoto profesional? Siapakah dan apakah kriteria yang menentukan samada seseorang itu boleh dianggap sebagai jurufoto profesional atau sebaliknya? Isu ini sering diperdebatkan. Tiada satu pun jawapan yang paling tepat yang dipersetujui oleh semua orang. Setiap orang mempunyai kefahaman dan definisi berbeza mengenai definisi jurufoto profesional.

Tetapi, secara ringkasnya, definisi jurufoto profesional adalah seseorang yang menjadikan kerja merakam foto sebagai sumber pendapatan utamanya. Sebaliknya, jurufoto amatur pula adalah jurufoto yang merakam gambar sebagai hobi dan bidang ini bukanlah sumber pendapatan utamanya.

Kebanyakan jurufoto profesional memulakan kerjayanya dari seorang jurufoto amatur; iaitu seseorang yang pada awalnya meminati fotografi, mempraktikkannya sebagai hobi, lalu lama kelamaan menjadi semakin serius dan seterusnya melangkah ke dunia fotografi profesional. Maksudnya, majoriti jurufoto profesional pernah menjadi jurufoto amatur suatu masa dulu.

Jurufoto profesional terbahagi kepada 3 kategori berbeza – iaitu jurufoto yang bekerja sepenuh masa dengan sesebuah organisasi, jurufoto bebas (freelance photographer) dan jurufoto yang menjalankan perniagaan sendiri. Ketiga-tiga jenis jurufoto ini berada di dalam situasi yang berbeza dan mempunyai cabaran kerja yang berbeza.

Jurufoto Berpendapatan Tetap

Jurufoto yang bekerja secara sepenuh masa dengan sesebuah organisasi samada syarikat swasta atau pihak kerajaan adalah jurufoto yang menerima gaji bulanan dari majikannya. Jurufoto ini biasanya merakam gambar atau membuat tugasan fotografi secara harian. Biasanya, bidang tugas mereka lebih khusus kepada kerja-kerja berkaitan merakam gambar. Oleh kerana tugas spesifik yang dilakukan secara kerap setiap hari, jurufoto ini amat mahir dalam bidang fotografi yang diceburinya itu. Dengan bekerja dengan organisasi besar, jurufoto ini juga mempunyai akses yang lebih luas dan berpeluang untuk merakam gambar personaliti terkenal, merakam gambar di tempat yang menarik dan berpeluang menggunakan peralatan kamera yang mahal. Organisasi besar yang dimaksudkan adalah seperti syarikat penerbitan majalah, syarikat akhbar, agensi berita dan sebagainya. Tugasan yang perlu dilakukan juga selalunya adalah tugasan yang menarik, tetapi, ianya perlu digalas dengan tanggungjawab yang besar. Ini bermaksud, wujud tekanan kerja ketika beliau merakam gambar. Ini berbeza dengan jurufoto amatur yang merakam gambar tanpa wujud sebarang tekanan kerja. Seperti bekerja dengan mana-mana syarikat, seseorang jurufoto profesional tidak boleh merakam gambar sewenang-wenangnya asalkan memuaskan hatinya sendiri. Sebagai pekerja, seseorang jurufoto itu perlu patuh kepada peraturan dan arahan dari pihak atasannya. Beliau perlu menyesuaikan diri dengan keperluan citarasa pihak atasan, bekerja dalam bajet yang ditetapkan, menyiapkan kerja dalam masa yang ditetapkan dan sebagainya. Selain dari itu, jurufoto ini juga perlu berusaha keras untuk bersaing dengan rakan-rakan sejawatan mereka agar mereka dapat diiktiraf sebagai jurufoto yang baik. Kelebihan bekerja dengan organisasi seperti ini adalah, seseorang jurufoto itu dapat menimba banyak pengalaman disamping mengumpul portfolio yang sukar diperolehi oleh jurufoto lain.

Jurufoto Bebas

Sementara itu, jurufoto bebas atau lebih dikenali dengan nama freelance photographer pula tidak bekerja secara tetap dengan mana-mana organisasi. Ini bermaksud, beliau tidak mempunyai gaji bulanan. Walaupun tanpa pendapatan tetap, jurufoto bebas berpeluang untuk memperolehi pendapatan yang lebih tinggi jika beliau berjaya mendapatkan banyak tugasan pada setiap bulan. Cabaran utama jurufoto bebas ialah, beliau perlu mencari sendiri pelanggan yang ingin menggunakan perkhidmatannya. Ini bermaksud, selain dari pandai merakam gambar, jurufoto bebas juga perlu berkebolehan untuk menarik hati pelanggan dan meyakinkan mereka untuk mengupah beliau. Jurufoto bebas biasanya mendapat pelanggan melalui kredibiliti; dimana pelanggan yang berpuas hati dengan perkhidmatannya akan ‘mempromosikan’ jurufoto ini kepada pelanggan lain di dalam industri mereka. Bukan mudah untuk hidup sebagai jurufoto bebas – beliau ibarat bekerja dengan sebuah syarikat kecil miliknya sendiri dimana beliau sendiri terpaksa melakukan semua kerja yang terlibat. Kata orang, dialah kuli, dialah tauke. Selain dari merakam gambar, beliau perlu berusaha mempromosikan dirinya, berjumpa pelanggan, menyunting gambar, menghantar produk kepada pelanggan, menuntut bayaran dari pelanggan, membuat kerja-kerja pejabat (seperti membuat sebutharga, membuat inbois, menguruskan akaun) dan sebagainya. Namun, bagi sesetengah orang, cabaran inilah yang menjadikan kerjaya ini lebih menarik kerana ia akan menguji kebolehan seseorang itu untuk berdikari disamping beberapa kebebasan yang diperolehi dari kerjaya ini.

Jurufoto dengan Perniagaan Sendiri

Kategori jurufoto seterusnya ialah jurufoto yang menjalankan perniagaan sendiri. Jurufoto ini mempunyai pejabat atau studio sebagai tapak perniagaannya. Beliau juga mempunyai sekurang-kurangnya seorang pekerja sepenuh masa yang dibayar gaji bulanan. Jurufoto ini mempunyai tanggungan bulanan (overhead) yang lebih tinggi berbanding seorang jurufoto bebas. Ini secara tidak langsung bermaksud, jumlah pendapatan bulanan beliau juga adalah lebih tinggi. Faktor keuntungan menjadi lebih utama pada peringkat ini. Jurufoto ini perlu memastikan kerja fotografinya memberi keuntungan agar beliau boleh terus mampu menjalankan dan mengembangkan perniagaannya. Apabila perniagaan ini semakin membesar, beliau turut mempunyai aset yang lebih besar dan pekerja yang lebih ramai. Apabila ini berlaku, jurufoto ini akan mempunyai tanggungjawab yang lebih luas dan lebih berat lagi. Beliau perlu memastikan syarikatnya mendapat sejumlah wang tertentu setiap bulan bagi membayar kos seperti sewa premis perniagaan, bayaran balik pinjaman, modal pusingan, pembelian stok, pembelian atau penyelenggaraan peralatan, gaji pekerja dan lain-lain lagi. Pengetahuan dan kemahiran yang perlu dikuasai juga semakin bertambah – beliau perlu bijak dalam menangani masalah pekerja, menguruskan aliran wang tunai, kecekapan pentadbiran, kecekapan kos produksi, kemahiran strategi pemasaran dan segala-galanya mengenai perniagaan. Jurufoto yang menjalankan perniagaan sendiri perlu menghadapi cabaran yang lebih besar, perlu mempunyai kemahiran yang lebih luas dan perlu menanggung risiko yang lebih tinggi. Namun, jika berjaya, pendapatannya juga adalah lumayan.

Persamaan

Persamaan diantara ketiga-tiga jenis jurufoto profesional di atas adalah – fotografi bukan lagi menjadi bahan karya untuk kepuasan diri sendiri semata-mata. Setiap kerja yang dilakukan mestilah menepati kehendak pihak atasan atau kehendak pelanggan. Bukan itu sahaja, jurufoto profesional juga perlu hadir bekerja pada masa yang telah ditetapkan dan siapkan kerja pada masa yang ditetapkan juga. Selain dari itu, faktor kos juga perlu diambil kira. Jurufoto profesional perlu sentiasa menyiapkan kerja dalam kos yang telah ditetapkan. Ada masanya, bajet yang diperuntukkan adalah terlalu kecil lalu ‘memaksa’ jurufoto bekerja lebih keras dan terpaksa menjadi lebih kreatif untuk menghasilkan foto yang berkualiti. Namun, ada juga tugasan yang mempunyai bajet besar, lalu jurufoto mempunyai peluang yang lebih baik untuk menghasilkan karya yang hebat disamping bekerja dengan keadaan yang lebih selesa.

Amatur

Dari huraian di atas, kita telah faham serba sedikit mengenai kerjaya sebagai seorang jurufoto profesional. Sekarang, mari kita bincangkan pula mengenai status jurufoto amatur dengan lebih mendalam. Kebanyakan jurufoto rasa malu atau rendah diri untuk menggelarkan diri mereka sebagai seorang jurufoto amatur. Mereka melihat jurufoto profesional lebih hebat dari mereka. Pendapat ini tidak semestinya benar.

Oleh kerana jurufoto amatur merakam gambar bukan sebagai sumber pendapatan utama, maka mereka sering dikaitkan dengan tahap kemahiran yang rendah dan kualiti kerja yang kurang memuaskan. Pendapat ini juga tidak semestinya benar.

Walaupun jurufoto amatur merakam gambar bukan untuk menjana pendapatan utama, golongan ini merakam gambar dengan satu kekuatan – iaitu minat yang mendalam. Golongan ini berupaya menghasilkan karya yang lebih ikhlas, 100% dari jiwanya untuk kepuasan dirinya sendiri. Jurufoto amatur boleh berkarya tanpa perlu memikirkan soal keuntungan, tanpa ada desakan masa, tanpa perlu mengikut arahan sesiapa dan tanpa perlu risaukan tentang kos. Kelebihan ini tidak dimiliki oleh jurufoto profesional.

Mungkin disebabkan oleh suasana kerja yang tiada tekanan, sebab itulah selalunya jurufoto amatur agak perlahan dalam memperbaiki kemahiran mereka berbanding jurufoto profesional. Namun, ada juga jurufoto amatur yang begitu rajin dan komited dalam bidang yang diceburinya. Golongan ini berjaya menguasai kemahiran yang tinggi dan mampu menghasilkan karya yang hebat, malah adakalanya mampu mengatasi karya seorang jurufoto profesional. Nyata sekali, status profesional atau amatur langsung tidak menentukan secara mutlak akan tahap kemahiran seseorang jurufoto itu. Bezanya yang utama hanyalah samada seseorang itu merakam gambar untuk sumber pendapatan atau semata-mata kerana minat.

Seorang jurufoto profesional pun adakalanya akan lari sebentar dari dunia fotografi profesional yang diceburinya. Beliau akan bercuti beberapa hari dan secara santai akan merakam foto-foto untuk kepuasan dirinya sendiri. Mungkin beliau ingin merasai lagi nikmat merakam gambar seperti seorang jurufoto amatur yang pernah dirasainya suatu masa dulu.

E-book Percuma mengenai ‘Landscape Photography’

Salah satu mukasurat dalam e-book oleh Lee Filters

Lee Filters adalah jenama pembuat filter yang terkemuka dan berkualiti tinggi. Lee Filters ada menerbitkan e-book mengenai landscape photography yang memaparkan tips-tips bagaimana cara untuk merakam foto pemandangan yang menarik beserta contoh-contoh gambar yang dihasilkan oleh beberapa orang jurufoto pemandangan yang hebat.

E-book ini boleh dimuat turun secara percuma DI SINI

Sejarah Ringkas Fotografi

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Adalah penting untuk kita mengetahui sedikit sejarah mengenai fotografi agar kita lebih menghargai dan memahami asas mengenai bidang ini.

Pada zaman awal fotografi, manusia lebih memberi tumpuan kepada proses penciptaan kamera itu sendiri. Berbagai proses telah dicipta dan diperkenalkan. Ciptaan-ciptaan awal ini mempunyai berbagai kelemahan yang kemudiannya sentiasa diperbaiki oleh ciptaan-ciptaan lain yang lebih baik.

Setelah beberapa lama, apabila kamera menjadi semakin mudah digunakan dan menghasilkan kualiti yang lebih baik, dunia fotografi terus berkembang dengan lahirnya jurufoto-jurufoto yang menggunakan kamera sebagai alat untuk berkarya. Fotografi juga telah berkembang menjadi satu bentuk media visual yang mempunyai nilai seni yang tersendiri. Ianya juga turut memberi faedah yang besar dalam berbagai bidang seperti kewartawanan, pengiklanan, perubatan, pendidikan, pemetaan dan sebagainya.

Penciptaan Kamera

Siapakah yang mencipta kamera? Sebenarnya, penciptaan kamera tidak dilakukan oleh seorang individu sahaja. Proses penciptaan kamera ini berlaku secara beransur-ansur selama ratusan tahun melibatkan berbagai pengetahuan dalam ilmu fizik, kimia dan optik. Beberapa orang individu penting telah mencipta beberapa perkara yang akhirnya menyumbang kepada terciptanya kamera pertama yang boleh merakam imej kekal.

Manusia telah lama mengetahui prinsip asas berkaitan fotografi, iaitu sekitar tahun 300 sebelum masihi dimana Aristotle (ahli falsafah Greek) telah menulis mengenai fenomena pembentukan imej yang merupakan asas kepada fungsi sebuah kamera. Pada sekitar abad yang sama, Mo Ti (ahli falsafah Cina) telah mencipta sebuah alat yang berfungsi sebagai sebuah kamera yang ringkas. Tetapi, kamera ini tidak boleh merakam gambar.

Seorang lagi tokoh penting yang menyumbang ke arah penciptaan kamera ialah Ibn Al-Haytham (Dunia Barat mengenalinya sebagai Alhazen). Beliau adalah seorang saintis muslim yang dianggap sebagai Bapa Optik Moden dan jasanya diiktiraf oleh sarjana Barat. Pada sekitar tahun 1000 masehi, Ibn Al-Haytham telah membina camera obscura dan telah menerangkan secara saintifik mengenai camera obscura, sifat cahaya dan beberapa perkara mengenai optik. Hasil kajian dan penemuan oleh Ibn Al-Haytham dikembangkan lagi oleh saintis barat selepas itu.

Pada zaman awal ini, kamera yang dicipta tidak boleh digunakan untuk merakam imej secara kekal. Kamera yang dikenali sebagai camera obscura ini cuma boleh memaparkan imej yang hanya boleh dilihat sahaja. Selepas beberapa lama, kamera ini diperbaiki lagi lalu membolehkan imej yang dilihat itu boleh ditekap bagi dijadikan lukisan.

Perkataan camera obscura adalah perkataan yang berasal dari Bahasa Latin dimana ‘camera’ bermaksud bilik dan ‘obscura’ bermaksud gelap. Oleh itu, camera obscura bermaksud bilik gelap. Memang pada asalnya, kamera adalah merupakan sebuah bilik yang tertutup dan gelap. Satu lubang kecil akan dibuat pada satu dinding di bilik tersebut bagi membolehkan cahaya masuk. Cahaya yang masuk melalui lubang kecil ini akan membentukkan imej pada satu permukaan yang bertentangan di dalam bilik ini. Kamera yang bersaiz sebuah bilik ini kemudian telah dikecilkan saiznya sehingga ia menjadi mudah alih. Camera obscura seterusnya menjadi semakin popular apabila ianya dijadikan dalam bentuk kotak yang dibuat dari kayu dan bersaiz lebih kecil.

Camera obscura yang telah diperbaiki – bersaiz lebih kecil dan mudah alih. Alat ini digunakan untuk menekap imej yang dihasilkan untuk dijadikan lukisan. Sumber foto dari Wikimedia Commons

Penciptaan Kaedah untuk Merakam Imej Foto Kekal

Untuk mencipta sebuah kamera adalah tidak begitu sukar. Apa yang lebih sukar adalah untuk merakam imej secara kekal. Pada sekitar tahun 1800, Thomas Wedgewood telah berjaya merakam gambar foto, tetapi gambar tersebut tidak kekal. Foto yang dirakam hanya bertahan selama beberapa saat sahaja sebelum ianya pudar dan terus lenyap.

Setelah lebih dari 800 tahun sejak wujudnya camera obscura, manusia masih belum boleh merakam foto yang kekal. Akhirnya, pada tahun 1826(1), Nicephore Niepce telah berjaya merakam foto alam semulajadi(1) yang pertama di dunia secara kekal! Untuk mendapatkan foto ini, Niepce telah menggunakan proses yang diberi nama Heliograph dan telah membuat dedahan cahaya selama 8 jam untuk merakam imej (kamera sekarang boleh merakam foto dengan dedahan cahaya hanya selama 1/125 saat atau lebih cepat)

Huraian: (1) Di bahagian belakang foto ini tertera tulisan tahun 1827. Ada pendapat yang mengatakan foto ini dirakam pada tahun tersebut. Ada pula pendapat lain mengatakan, tahun 1827 yang ditulis di bahagian belakang foto itu adalah tahun dimana Niepce menghadiahkan foto itu kepada rakannya, tetapi foto ini sebenarnya dirakam pada tahun 1826. (2) Foto yang lebih awal sebenarnya telah dihasilkan pada tahun 1822 dari objek bukan alam semulajadi, iaitu foto salinan dari lithograph (litograph ialah sejenis teknik cetakan menggunakan goresan) Sumber rujukan: Harry Ransom Center, University of Texas at Austin

Foto yang diberi nama ‘View from the Window’ ini telah dikenali sebagai foto kekal yang pertama di dunia yang telah dirakam oleh Nicephore Niepce di rumahnya di Perancis. Sumber foto dari Wikimedia Commons

Pada tahun 1837, Louis Daguerre telah menunjukkan proses yang dikenali dengan nama Daguerreotype dimana foto boleh dirakam dengan dedahan yang lebih pendek iaitu kurang dari 30 minit. Proses Daguerreotype ini boleh menghasilkan foto yang cantik dan merupakan satu proses yang popular di seluruh dunia pada zaman itu.

Kamera yang digunakan untuk menghasilkan foto dengan proses Daguerreotype. Foto oleh Liudmila & Nelson, Wikimedia Commons

Pada tahun 1839, satu lagi penemuan besar dalam fotografi telah dibuat oleh William Henry Fox Talbot. Beliau telah mencipta satu proses yang dinamakan Calotype dimana proses ini boleh menghasilkan imej negatif. Imej negatif ini boleh digunakan untuk mencetak semula imej-imej positif. Ini bermaksud, foto yang dirakam boleh dicetak semula sebanyak mana yang dikehendaki. Proses Calotype ini telah memberi idea asas kepada proses negatif-positif yang telah digunakan secara meluas dalam era fotografi analog selama lebih dari 100 tahun selepas itu.

Selepas proses Calotype diperkenalkan, ada banyak lagi proses lain telah dicipta – antaranya ialah Wet Plate Collodion, Ambrotype (Collodion Positive), Tintype, Cyanotype dan beberapa proses lagi. Namun, kesemua proses ini masih tidak cukup sempurna dan ianya tidak begitu mesra pengguna. Kamera yang digunakan bersaiz besar dan berat. Proses menghasilkan foto juga adalah remeh dan memakan masa.

Sehinggalah pada tahun 1888, George Eastman menerusi syarikatnya Kodak telah mengeluarkan kamera yang lebih mesra pengguna. Kamera yang diberi nama Kodak No. 1 ini dikilangkan secara besar-besaran untuk kegunaan orang ramai. Kamera ini menggunakan filem negatif dan boleh merakam sehingga 100 keping foto untuk setiap kali isian.

Kamera Kodak No. 2A (Brownie) yang telah diperbaharui dari kamera sebelumnya, iaitu Kodak No. 1. Penghasilan kamera jenis ini telah menjadikan fotografi lebih popular di kalangan orang awam. Foto oleh John Kratz, Wikimedia Commons

Perkembangan Fotografi Analog

Kodak telah mencetuskan perubahan dimana fotografi boleh dipraktikkan secara lebih meluas terutamanya di kalangan jurufoto amatur. Dari sini, fotografi semakin berkembang dimana kamera semakin mampu dimiliki dan proses merakam gambar menjadi lebih mudah.

Kamera terus menjadi semakin canggih. Secara beransur-ansur, kamera yang beroperasi secara mekanikal diperbaiki dengan penggunaan komponen elektronik. Berbagai kawalan automatik ditambah untuk memudahkan pengguna.

Teknologi fotografi analog (menggunakan filem) digunakan selama lebih dari 100 tahun lamanya. Dalam tempoh ini, bidang fotografi telah menjadi cukup matang, baik dari segi teknologinya mahupun dari segi perkembangan artistiknya.

Kamera Canon New F1, antara kamera analog yang termasyhur di zamannya. Kamera seperti ini banyak digunakan oleh jurufoto profesional pada sekitar tahun 1980an. Foto oleh Richard Hilber, Wikimedia Commons.

Fotografi Digital

Menurut rekod yang sah, kamera digital pertama dicipta pada tahun 1975 oleh Steve Sasson, seorang jurutera Kodak. Kamera ini boleh menangkap gambar menggunakan CCD (Charge-Coupled Device) dengan 10,000 piksel. Namun, fotografi digital juga dikatakan telah mula digunakan oleh NASA (National Aeronautics and Space Adiministration) sejak tahun 1960an lagi untuk menerima isyarat imej digital yang dirakam oleh pesawat di angkasa lepas. Asas kepada fotografi digital ini juga sebenarnya telah wujud sejak tahun 1950an berasaskan dari teknologi kamera video.

Antara kamera digital yang terawal – Kodak DCS 420 yang menggunakan badan kamera analog Nikon F90. Sistem ini mempunyai sensor dengan 1.2 megapixel sahaja dan mula diperkenalkan pada tahun 1994. Sumber foto dari Wikimedia Commons

Apa pun, fotografi digital tidak digunakan oleh orang ramai secara meluas sehinggalah pada sekitar tahun 2002 apabila kamera digital mula dipasarkan secara komersial. Perkembangan teknologi fotografi digital berlaku dengan begitu pesat sejak dari itu. Dengan ini, bermulalah satu era baru dalam sejarah fotografi.

Hakcipta Terpelihara 2012 – Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Projek Fotografi – Masjid Besi

Salah satu gambar yang dirakam dalam Projek Fotografi Masjid Besi. Gambar ini dirakam pada waktu senja dengan teknik 'long exposure'.

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM

Salah satu cara untuk memperbaiki kemahiran fotografi kita ialah dengan mengadakan projek fotografi. Projek ini ialah projek merakam satu subjek tertentu dalam tempoh masa tertentu untuk mencapai objektif tertentu. Projek di sini bukanlah bermaksud projek berbayar atau projek yang diarahkan oleh sesiapa. Tetapi, apa yang dimaksudkan ialah, projek yang diadakan di atas inisiatif kita sendiri dengan tujuan untuk menghasilkan karya foto yang baik dan dalam masa yang sama kita akan dapat meningkatkan kemahiran fotografi kita. Untuk menjalankan projek ini, kita perlu mengkaji segala hal yang berkaitan dengan projek yang kita jalankan. Ini akan menjadikan kita banyak belajar perkara baru, seterusnya akan menjadikan kita lebih maju dalam fotografi.

Apabila mempunyai kelapangan masa, saya juga akan mengadakan projek sendiri bagi membolehkan saya terus belajar dan terus memperbaiki kemahiran saya. Baru-baru ini, saya mengadakan projek rakaman Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau lebih dikenali dengan nama Masjid Besi yang terletak di Putrajaya. Saya memfokus untuk merakam keindahan senibina luaran masjid ini sambil menunjukkan kawasan persekitarannya. Selain dari itu, objektif saya ialah untuk merakam gambar masjid ini dari sudut yang menarik, mendapat komposisi yang baik dan pencahayaan yang baik. Jika boleh, saya ingin hasilkan gambar Masjid Besi dengan imej yang belum pernah dirakam oleh jurufoto lain. Untuk mencapai objektif ini, saya faham dan saya bersedia untuk berulang-alik beberapa kali ke lokasi ini sehinggalah saya mendapat gambar yang saya inginkan.

Gambar dirakam dengan cahaya petang yang cantik. Tetapi, saya rasa gambar ini akan jadi lebih hebat jika ada awan-awan yang menarik pada langit

Saya memilih untuk merakam gambar Masjid Besi kerana beberapa sebab. Antaranya ialah, masjid ini terletak tidak terlalu jauh dari rumah saya lalu memudahkan saya untuk berulang-alik ke sini. Sebab lain mengapa saya memilih masjid ini ialah, masjid ini sendiri adalah amat unik dari segi senibinanya dan saya rasa, masjid ini mampu menjadi satu subjek rakaman yang baik.

Saya perlu memandu lebih kurang selama 45 minit untuk ke Masjid Besi dari rumah saya. Langkah pertama yang telah saya dilakukan ialah, membuat tinjauan di sekitar Masjid Besi bagi mengenal pasti sudut-sudut rakaman yang boleh menghasilkan gambar yang baik. Setelah berulang-alik ke sini selama beberapa kali, saya telah berjaya mendapat 5 lokasi rakaman yang baik. Dalam tempoh masa ini juga, saya telah memerhati arah matahari terbit dan terbenam serta kesan-kesan pencahayaan terhadap bangunan Masjid Besi ini.

Gambar dirakam dari atas jambatan yang berhampiran Masjid Besi. Kebetulan pada waktu ini, awan putih berkepul-kepul di latar langit. Pencahayaan pada waktu ini juga agak menarik walaupun sudah hampir waktu tengahari. Saya membuat cropping dengan format 6X17 bagi mendapatkan kesan panoramic

5 hari pertama adalah tempoh saya mengenal dan memperhalusi beberapa perkara baru mengenai sudut pencahayaan di kawasan ini dan beberapa teknik fotografi. Setelah membuat beberapa rakaman, saya terus mengkaji kelemahan gambar yang dirakam. Saya masih belum berpuas hati dengan hasilnya. Seterusnya, saya  cuba memperbaiki sudut rakaman dan komposisi agar ianya kelihatan lebih menarik.

Setelah beberapa hari, saya cuba pula untuk mendapatkan kesan pencahayaan yang lembut seperti pada waktu awal pagi atau lewat petang. Namun, setelah itu semua berjaya didapatkan, saya masih belum berpuas hati juga. Saya berpendapat, ada satu lagi elemen yang ‘kurang’ di dalam gambar saya. Saya rasa, saya juga perlu mendapatkan formasi awan yang menarik bagi mencantikkan lagi gambar yang dirakam. Jadi, misi saya seterusnya ialah, mencari dan menunggu formasi awan yang menarik agar gambar yang dirakam boleh memberikan impak yang lebih baik. Saya hanya perlu menunggu masa yang sesuai. Untuk itu, saya perlu terus berulang-alik ke sini sehinggalah saya mendapat formasi awan yang saya idamkan.

Dalam ratusan gambar yang dirakam, gambar ini adalah gambar kegemaran saya dalam projek ini. Cahaya pagi yang lembut bersama awan yang 'meriah' menjadikan gambar ini menarik. Selain dari itu ketenangan air tasik yang memantulkan imej Masjid Besi dan bangunan-bangunan lain juga turut menjadikan gambar ini berjaya memberikan kepuasan kepada saya

Di sepanjang projek ini, saya telah berulang alik ke Masjid Besi di Putrajaya selama 12 kali. Adakalanya saya akan ke sana 2 kali dalam sehari. Adakalanya saya keluar dari rumah seawal jam 5.30 pagi untuk merakam gambar dengan cahaya matahari terbit. Ada masanya saya dapat merakam gambar yang agak baik. Ada juga masanya saya pulang dengan tangan kosong.

Oleh kerana saya telah meluangkan sejumlah masa dengan hanya memfokus kepada satu subjek, saya telah dapat belajar banyak perkara baru secara terperinci mengenai bidang ini. Saya berpuas hati dengan hasil yang saya dapati dari projek ini walaupun sebenarnya saya idamkan hasil yang lebih baik. Mungkin saya akan sambung lagi projek ini pada masa akan datang jika masa mengizinkan.

Report – Kursus Asas Fotografi Digital (AFD)

Gambar peserta Kursus Asas Fotografi Digital (AFD) yang telah diadakan pada 16-17 Jun 2012. Kepada peserta yang ingin mendapatkan foto ini di dalam saiz besar, sila ke – http://fototeacher.com/GroupPhotoAFD16to17June2012Large.jpg

Kepada anda yang ingin menyertai kursus ini pada masa akan datang, sila dapatkan maklumat lanjut dan buat pendaftaran di – http://fototeacher.com/basicphotography.htm

Untuk pertanyaan, sila hubungi 03-91017155/012-6020770 (waktu pejabat) E-mel: sales@fototeacher.com atau sila layari laman web kami –http://fototeacher.com/index.htm

Blog Arkib – Jurufoto Bukan Jurugambar

BLOG ARKIB – Jurufoto Bukan Jurugambar
Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM
(Telah diubahsuai dari entry asal di blog FOTOTEACHER bertajuk “Jurufoto BUKAN Jurugambar”– 12 September 2009)

Teringat, ketika saya menulis surat rasmi kepada Y.M. Profesor Dato’ Raja Zahabuddin, Dekan Fakulti Seni Lukis dan Seni Reka Industri UNISEL, beliau telah menegur saya kerana saya telah menggunakan perkataan jurugambar untuk menterjemahkan perkataan photographer. Kata Dato’ Raja, perkataan Bahasa Melayu yang tepat untuk photographer ialah jurufoto, bukannya jurugambar.

Kata beliau, perkataan jurugambar tidak menerangkan dengan tepat bahawa seseorang itu adalah mahir dalam fotografi dan berkarya dengan menghasilkan gambar foto. Sebaliknya, jurugambar bermaksud seseorang yang mahir menghasilkan gambar. Ia tidak menerangkan dengan spesifik media yang digunakan untuk menghasilkan gambar, samada gambar foto, gambar video, gambar lukisan dan sebagainya.

Setelah mendengar nasihat dari Dato’ Raja itu, saya terfikir, betapa perkataan jurugambar yang selalu kita guna dan dianggap remeh ini rupanya memberikan perbezaan yang ketara dalam maknanya. Saya juga berasa kagum dengan ketelitian ‘orang lama’ lagi berilmu seperti Dato’ Raja dalam hal ini. (Untuk pengetahuan anda, Dato’ Raja adalah diantara orang terpenting dalam penubuhan Kursus Diploma Fotografi ITM )

Saya sendiri memang sudah terbiasa dan selesa menggunakan perkataan jurugambar. Namun, kini kita telah tahu, perkataan paling tepat untuk makna photographer ialah jurufoto. Jadi, gunakanlah perkataan jurufoto dalam penulisan rasmi untuk maksud yang paling tepat.

Oleh Hasnuddin Abu Samah untuk FOTOTEACHER.COM